Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 31 Disember 2012

Yang Cerewet Pula Di Temui




Amat melecehkan apabila kita bertemu dan berhadapan dengan prospek/pelanggan yang amat cerewet. Dah lah cerewet, itu nak tahu ini nak tahu segala apa yang disampaikan kena beritahu secara mendalam, jelas dan berfakta. Tanpa memberi sebarang ruang dan peluang tidak kira sibuk ataupun tidak prospek/pelanggan tersebut pasti akan mengira menjurus hanya kepada kepentingan diri beliau sahaja. Bukan setakat melecehkan tapi juga memenatkan bagi kita yang melakukan jualan jika terserempak bertemu dengan prospek/pelanggan yang sebegini.

Inilah ujian Allah SWT terhadap kita. Bukan setiap hari langit sentiasa cerah sekali sekala keadaan mendung pasti ada. Oleh itu hadapi prospek/pelanggan yang sebegini dengan sebaik yang mungkin kerana peluang yang datang tidak mengira siapa, bagaimana perangainya, di mana dan bagaimana. Semuanya kena hadapi dengan sebaik yang mungkin. Layanan kena sama diberikan. Sentiasa beringat agar apabila bertemu dengan prospek/pelanggan sebegini beberapa tindakan perlu kita lakukan semasa menjual iaitu

i.              Tenang, sabar dan tabah (TST)
Dah tempuhi maknanya kena lalui suka ataupun tidak. Tiada kompromi lagi dah. Kena teruskan juga usaha yang telah dimulakan. Banyakkan  guna konsep TST iaitu ketenangan, kesabaran dan ketabahan dalam menghadapi prospek/pelanggan yang sebegini. Jangan jadikan diri kita terlalu cerewet pula seperti mana prospek/pelanggan tunjukkan. Banyakkan beralah, per mudahkan dan tidak sama sekali disukarkan. Tindakan kita akan menggambarkan kesungguhan kita untuk memberikan penerangan yang terbaik kepada prospek/pelanggan yang kita temui. Tunjukkan keyakinan agar mereka juga akan yakin dengan apa yang kita berikan kepada mereka.

ii.            Berikan penerangan yang sewajarnya
Lagi cerewet lagi bagus, lagi banyak input yang diberikan lagi banyak kita ketahui apa yang dinginkan. Berikan secara penerangan yang berfakta dan jangan sama sekali kelentong yang bukan-bukan. Jika ada testimonial berikan sebagai satu bukti nyata agar prospek/pelanggan tersebut lebih memahami. Kadang-kadang dari pengalaman yang telah dilalui dengan produk yang telah kita digunakan pada orang lain juga dapat membantu jualan yang kita lakukan dengan mudah dan diyakini dengan cepat.

iii.           Jangan mengeluh
Tolong jangan mengeluh atau mengadu kesah akan perangai dan kelibat prospek/pelanggan yang di hadapan kita. Baik dari segi perkataan mahupun dari bahasa badan ataupun riak muka semuanya kena dijaga dengan rapi. Firman Allah bermaksud ‘……dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir’(Surah Yusuf ayat 12). Hadapilah dengan sebaik mungkin sesungguhnya rahmat Allah itu lebih hebat dari segala-galanya.

iv.           Jangan tergesa-gesa
Buat relak sahaja. Jangan kelam kabut nak bagi cepat habis sahaja disebabkan rasa meluat dan bencinya kita terhadap prospek/pelanggan yang berhadapan dengan kita. Ketenangan jiwa dan perasaan memainkan peranan penting. Lagi dia cerewet bertanyakan sesuatu secara detail dan lengkap bermakna peluang semakin cerah untuk mendapatkan penutupan jualan. Sentiasa membantu dan tolong selesaikan apa juga masalah yang ditanggung agar prospek/pelanggan terasa yang kita benar-benar ikhlas dan mahu untuk menghulurkan bantuan dan pertolongan sewajarnya.

Kejayaan menjual bukanlah kerana apa yang di jual oleh kita tetapi kejayaan menjual adalah di tunjukkan bagaimana kita menjual. Ini lagi penting. Kerana itu setiap apa yang kita lakukan kena ada ilmu. Jangan main hentam sahaja janji boleh laku dan diterima oleh prospek/pelanggan yang ditemui. Setiap apa juga halangan, rintangan dan dugaan yang mendatang sudah pasti ada jalan penyelesaiannya yang Allah SWT akan berikan kepada kita sebagaimana firman Allah 

bermaksud “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagi mu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagi mu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah Al-Baqarah ayat 216). Kuatkan semangat tabahkan hati untuk hadapi akan apa juga yang kita hadapi pasti kejayaan juga akan kita peroleh nanti.


Read more >>

Ahad, 30 Disember 2012

JANGAN KEDEKUT ILMU



Sabda Rasulullah SAW bermaksud “Barang siapa yang ditanya berkenaan suatu ilmu lalu dia menyembunyikannya, pasti dia akan diikat pada Hari Kiamat dengan tali dari neraka” (Hadis Riwayat al-Tirmizi dan dinilai sahih oleh al-Albani dalam Shahih Sunan al-Tirmizi (Maktabah al-Ma’arif, Riyadh 2000), hadis no: 2649).

Satu peringatan untuk kita semua agar jangan sama sekali kita kedekut dan tamak akan ilmu yang ada pada kita untuk dikongsi bersama. Ilmu yang didapati bukan setakat digunakan demi kepentingan diri sendiri dan paling baik perlu dikongsi bersama. Terlalu banyak dalil-dalilnya kenapa ilmu yang ada perlu dikongsi bersama  sebagai mengelakkan ancaman kepada orang-orang yang berilmu antaranya

Sabda Rasulullah SAW “Perumpamaan orang yang berilmu yang mengajarkan kebaikan kepada manusia dan melupakan dirinya seperti lampu yang menerangi orang lain dan membakar dirinya sendiri” (Hadis Riwayat At-thabrani).

Sabda Rasulullah SAW “Kecelakaan besar bagi orang yang tidak mengetahui (tidak berilmu) dan kecelakaan besarlah bagi orang yang mengetahui (berilmu) kemudian tidak mengamalkannya (ilmunya) “(Hadis Riwayat Abu Nuaim).

Sabda Rasulullah SAW “Orang yang berilmu ilmu dan amal (masuk ke) dalam syurga, maka apabila orang yang berilmu tidak mengamalkan (ilmunya) maka ilmu dan amal masuk ke syurga dan orang yang berilmu masuk ke dalam neraka” (Hadis Riwayat Ad-Dailami).

Dari Abu Hurairah Ra. Berkata: Bersabda Rasulullah SAW “Perumpamaan orang yang mempelajari ilmu kemudian tidak memberikannya (kepada orang lain) adalah bagaikan orang yang menyimpan harta kemudian tidak menafkahkan sebahagian dari padanya” (Hadis Riwayat At-Tabarani).

Kerana itu kita amat di saran berkongsi ilmu sesama rakan-rakan kita yang melakukan jualan. Jangan ditakuti andai kata pasaran kita dirasakan terganggu dan akan merosakkan periuk nasi kita. Ingatlah Rasulullah ada bersabda “Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah dibandingkan mukmin yang lemah, dan masing-masing mempunyai kebaikan. Bersungguh-sungguhlah untuk hal yang bermanfaat untuk mu. Mohonlah pertolongan dari Allah dan jangan merasa lemah. Jika ada sesuatu menimpa diri mu, jangan ucapkan, ‘Andai sahaja aku yang melakukan begini, tentu akan menjadi begini dan begitu’ Namun ucapkanlah ‘Telah ditakdirkan Allah, apa yang Allah kehendaki, Dia pasti melakukannya’ Sesungguhnya ucapan ‘andai sahaja’, akan membuka amalan syaitan”(Hadis Riwayat Muslim).

Usaha tangga kejayaan. Yang penting kena usaha dan bekerja keras kerana banyak macam mana pun ilmu tapi tidak dipergunakan pasti tidak ke mana. Firman Allah bermaksud "Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan (dengan bersikap bakhil); dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya (berbuat baik)(Surah Al-Baqarah ayat 195).

Read more >>

Jumaat, 28 Disember 2012

MENJUAL DI LAHIRKAN ATAU DIPELAJARI?



Satu persoalan yang sering didengari iaitu adakah orang yang pandai menjual ini dilahirkan untuk menjual atau dilatih baru boleh menjual. Menjual adalah satu bidang yang dipelopori oleh pelbagai bangsa dan keturunan. Tidak kira apa statusnya sama ada kaya atau miskin, senang atau susah dan sebagainya semuanya mempunyai bakat dan kebolehan dalam menjual. Mungkin satu perkara yang biasa kita dengar dari orang tua-tua dahulu yang mahukan kita belajar tinggi-tinggi untuk dihabiskan masa kita berkerjaya dengan makan gaji. Manakala bagi orang yang berniaga seperti orang-orang bangsa Cina orang-orang tua kita sering mengatakan mereka kalau tak belajar tinggi pun tidak mengapa kerana semenjak kecil lagi dah dilatih untuk berniaga. Seolah-olah satu legasi telah berlaku dalam masyarakat kita di waktu dulu.

Membentuk perniagaan dengan asas jualan bukanlah ada pada bakat. Bakat yang terbentuk semuanya dari hasil pembelajaran dan pencarian ilmu yang tidak ada titik noktahnya. Seperti orang berbangsa Cina yang mempunyai perniagaan, ungkapan semenjak kecil lagi sudah dilatih untuk berniaga adalah satu bukti di mana kalau hendak menjalankan apa bentuk perniagaan sekalipun latihan, bimbingan dan curahan ilmu perlu dilakukan. Hendak memulakan perniagaan tapi tidak tahu bagaimana untuk menjual pun adalah tidak boleh. Menjual adalah asas dalam pembinaan sesuatu perniagaan. Tak reti nak menjual bagaimana bisnes nak berkembang.

Kerana itu untuk menjadi seorang yang hebat dalam perniagaan yang diceburinya, teknik-teknik kemahiran dalam menjual perlu ada untuk dipelajari, difahami dan di praktik kan. Tidak dinafikan adanya orang-orang perseorangan yang berjaya tanpa adanya pembelajaran dalam ilmu jualan tapi berapa ramai? Mungkin satu kebetulan ataupun sudah ditakdirkan tuah badan. Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui akan kebenaran Nya.  Kerana itu bagi mereka-mereka yang melakukan jualan dan bertugas di dalam organisasi-organisasi yang besar atau dalam bidang MLM sudah pasti latihan demi latihan terutamanya dalam bidang jualan diberi perhatian yang serius dan sewajarnya.

Begitulah pentingnya kenapa curahan ilmu dalam bidang jualan ini perlu dilakukan. Mengharapkan bakat semula jadi sahaja tidak memadai melainkan diasuh dan diajar bagaimana untuk melakukan jualan agar kesempurnaan jualan dapat dilakukan dengan sebaik yang mungkin. Bak kata pepatah belakang parang kalau di asah lagipun tajam inikan pula manusia. Kerana itu carilah ilmu yang berkaitan dengan jualan sama ada melalui menghadirkan diri dalam kelas-kelas bimbingan, latihan dan seminar-seminar sama ada atas biayai majikan atau diri sendiri. Paling tidak pun carilah bahan-bahan pembacaan yang terdapat di pasaran seperti buku-buku kemahiran jualan, artikel-artikel dan sebagainya agar penambahan ilmu dapat dikemas kini selalu dalam diri kita yang melakukan jualan.


Jadi berfikirlah sama ada ungkapan ‘MENJUAL DI LAHIRKAN ATAU DIPELAJARI?’ adakah relevan dalam dunia menjual pada masa kini. Kita sendiri yang menentukan sama ada diri kita ini sememangnya ada bakat terpendam, terendam atau kita amat memerlukan untuk mempelajarinya dari masa ke semasa. Tepuk dada tanyalah otak di tahap mana kah kita berada.



Read more >>

APABILA KENA MAKI HAMUN


Tersentuh perasaan kiranya secara tiba-tiba sahaja prospek/pelanggan datang terus kepada kita lalu menghambur kata-kata kesat dan menyakiti hati kita. Tanpa ketahui apa salah dan silap kita, terus diterima pelbagai kata-kata cacian, makian dan menyentuh perasaan kita umpama seseorang sedang menembak diri kita dengan menggunakan selaras mesin gun tanpa sebarang perlindungan. Terkedu dan terkesima dibuatnya. Mode yang baik terus bertukar menjadi mode yang tidak baik pula. Apa yang perlu kita lakukan untuk atasi perkara begini.

Mungkin kisah ini boleh kita jadikan sebagai satu iktibar dan pengajaran paling berguna untuk kita apabila menghadapi situasi seperti ini.  Kisah ini  adalah tentang Sayidina Hassan bin Ali r.a., adalah seorang tokoh Islam yang sangat dicintai oleh umat Islam. Sebagai seorang cucu Rasulullah beliau adalah ibarat permata di zaman hidupnya kerana memiliki budi pekerti yang mulia dan terpuji. Pada suatu hari sedang Sayidina Hassan duduk di muka pintu rumahnya, tiba-tiba datang seorang pemuda Badwi, lalu mencacinya termasuk juga ke atas kedua ibu bapanya. Anehnya, Sayidina Hassan hanya mendengar sahaja tanpa sedikit pun berubah air mukanya, atau membalas kata-katanya pemuda Badwi tersebut.

Sayidina Hassan berkata kepada pemuda Badwi itu: "Wahai Badwi, adakah engkau lapar atau dahaga? atau adakah sesuatu yang merunsingkan hati engkau?." Tanpa mempedulikan kata-kata Sayidina Hassan, Badwi itu terus memaki hamunnya lagi dan lagi tanpa berhenti. Oleh itu Sayidina Hassan pun menyuruh pembantu rumahnya membawa uncang yang berisi wang perak lantas diberikannya kepada Badwi itu dan berkata: "Wahai Badwi, maafkanlah saya. Inilah sahaja yang saya miliki. Jika ada yang lebih tidak akan saya sembunyikannya dari pada mu."

Sikap dan layanan Sayidina Hassan itu akhirnya berjaya melembutkan hati Badwi tersebut. Badwi itu menangis teresak-esak lantas sujud di kaki Sayidina Hassan dan berkata: "Wahai cucu baginda Rasulullah s.a.w. maafkanlah aku kerana berlaku kasar terhadap mu. Sebenarnya aku sengaja melakukan begini untuk menguji kebaikan budi pekerti mu sebagai cucu baginda Rasulullah s.a.w. yang aku kasihi. Sekarang yakinlah aku bahawa engkau mempunyai budi pekerti yang mulia sekali."
Sebagai satu pengajaran dan iktibar buat diri kita bukan bermakna apabila kena maki hamun dari seseorang yang menemui dan ditemui kita lantas memberikan sekarung wang ringgit kepadanya. Tetapi apa yang perlu dipelajari adalah tindakan sabar, tabah dan tenang menghadapi situasi sebegini. Jangan mudah turut sama memaki hamun balik kepada dirinya. Menyerang balas mana yang perlu asalkan diri dan hati kita merasa cukup puas dengan apa yang kita sampaikan. Kena bertenang sentiasa. Jangan pula cuba melawan atau cuba mempertahankan diri dengan meninggi suara atau mengherdik semula kepada prospek/pelanggan tersebut.

Kena ada sikap yang berhemah dan bersopan dalam mengendalikan situasi sebegini. Ketenangan akan membawa kepada keadaan yang terkawal. Kena ‘cool’ sahaja jangan menggelabah apatah lagi nak marah. Sebaik-baiknya jangan mencelah, melawan apa yang diperkatakan dan tunggu sehingga habis apa yang dipersalahkan kepada kita. Beri beliau masa yang sewajarnya. Dengan segera buat catatan apa yang diperkatakan agar beliau tadi kita ambil berat apa yang beliau bisingkan. Bila keadaan agak tenang nyatakan semula apa yang beliau perkatakan. Simpulkan dengan bahasa kita pula dan balaslah kenyataan beliau secara baik dan lembut sama sekali. 

Firman Allah bermaksud ‘Wahai sekalian orang-orang Yang beriman! mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah Dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) Dengan bersabar dan Dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana Sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang Yang sabar’ (Surah Al-Baqarah Ayat 153).

Firman Allah bermaksud ‘Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu Dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. dan berilah khabar gembira kepada orang-orang Yang sabar’ (Surah Al-Baqarah Ayat 155)





Read more >>