Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 11 April 2015

ISH SUSAHNYA NAK MENJUAL


‘Pelbagai cara dan usaha telah saya cuba. Bila tahu sahaja saya nak menjual, sebaik-baik orang yang melayan saya sebelum ini sedaya upaya menjauhkan dirinya pula daripada saya. Penat dibuatnya kalau macam ini. Macam mana nak kaya kalau semua yang di temui asyik nak melarikan diri dan menjauhkan diri begitu sahaja. Apa hebatnya kalau melakukan jualan sebegini rupa’.

Keluhan seorang yang menjual hadir menemui saya baru-baru ini. Kasihan pun ada simpati apa tah lagi. Semuanya perlu dihadapi oleh orang yang melakukan jualan. Inilah yang dinamakan cabaran, dugaan, rintangan dan masalah yang perlu di hadapi dengan sebaik yang mungkin. Sesuatu yang normal jika terdapat sedikit keluhan dan merintih menandakan betapa susah dan sukarnya melakukan jualan.

Apa yang dapat saya perkatakan. Sememangnya ini semua ujian dari Allah menguji kesabaran dan ketabahan kita melakukan jualan. Cuma pesanan saya kepada beliau adalah

1.    Lakukan bedah siasat berkali-kali terutama setiap kali selepas melakukan jualan. Kena fikirkan semula detik yang telah dilalui di mana kesilapan, kesalahan dan kekurangan kita dalam melakukan jualan. Belajar dari pengalaman yang di lalui agar apa juga yang ditempuhi diperbetulkan semula dan tidak diulang sama sekali.

2.   Adakah pengetahuan produk dan ilmu tentang melakukan jualan telah cukup untuk kita pergunakan sebaik mungkin? Memadai kah ilmu yang ada pada kita selama ini? Jangan berhenti belajar dan pelajari apa juga yang berkaitan dengan tugasan kita melakukan jualan.

3.   Bagaimana kita berinteraksi dengan mereka. Mengharapkan simpati mereka atau sambil lewa sahaja kita melakukan jualan? Mementingkan kepentingan peribadi atau kepentingan pelanggan perlu difahami agar pelanggan tidak nampak kita hanya mahu mengaut keuntungan dari mereka sahaja.

4.   Penampilan diri bagaimana? Boleh menarik perhatian mereka ka atau kita yang perasan sendiri betapa segak dan kemasnya kita berpakaian. Utamakan penampilan yang mereka gemari bukan syok sendiri.

5.   Produk yang ditawarkan adakah bersesuaian dengan mereka yang kita temui? Lain padang lain belalangnya. Semuanya perlu disesuaikan agar produk yang ditawarkan masih mampu dan boleh untuk diterima oleh mereka.

Jangan mudah berputus asa. Sekali dua kita gagal bukan bermakna selama-lamanya kita akan gagal. Jangan pula kita fikirkan pula tempat yang di jual tersebut terlalu keras atau terdapat ilmu hitam pula. Semuanya dari Allah. Yang penting persiapan dari kita bagaimana untuk dilaksanakan. 

Bermula dari doa sebelum keluar rumah sehingga nak tidur semula di malam hari doa jangan sama sekali di hentikan begitu sahaja. Mohon bantuan kepada Allah agar bantuan Nya tetap hadir membantu kita di samping persiapan dari diri kita sendiri per kemaskan segala bentuk dari pelbagai sudut persiapan dalam melakukan jualan. Tanam keyakinan diri yang kita juga mampu untuk melakukannya sama.


Read more >>

Jumaat, 10 April 2015

MANFAAT ATAU KEUNTUNGAN?



Ramai penjual masih lagi bersikap menjual tanpa memikirkan apa kelebihan dan kehebatan produk yang ditawarkan. Adakah ini suatu yang normal atau tabiat semula jadi? Seolah-olah keuntungan dan ganjaran terlalu ekstrem untuk diperoleh. Biar orang lain kata asalkan mampu untuk mengaut keuntungan semaksimum yang termampu sudah dikira amat memadai.

Demi mengejar keuntungan sanggup mengetepikan kepentingan orang lain. Inilah yang merisaukan. Satu fenomena yang 100% perlu difikirkan secara bersama. Hanya semata-mata berlaku dan terjadi seperkara sebegini adalah disebabkan

1.    Kepentingan diri sendiri lebih diutamakan. Biar mereka susah asalkan produk yang ditawarkan tetap mendapat sambutan.

2.   Selagi pandai berbicara dan bermain kata-kata mencairkan hati dan perasaan mereka apa yang perlu untuk dirisaukan

3.   Ada mereka kisah kalau kita dalam kesusahan?

4.   Dah mereka nak membeli jual sahajalah. Janji boleh dapat untung

Menjual lah dengan memberikan manfaat dan kelebihan produk yang ditawarkan. Jangan fikirkan dahulu berapa banyak yang boleh dinikmati keuntungan yang bakal diterima. Fikirkan apa yang boleh memudahkan mereka dan selesaikan apa sahaja masalah yang ditanggung oleh mereka melalui produk yang ditawarkan. Selagi ini yang kita fikirkan dan berikan kepada mereka percaya dan yakinlah produk kita cukup mudah untuk diterima oleh mereka yang bakal menjadi pelanggan kita.

Perbetulkan niat dan cara kita dalam menjual. Jangan meletakkan keuntungan sebagai matlamat utama. Cari keberkatan dalam melakukan tugasan. Bukan setakat ikhlas dan jujur tetapi juga sikap dan sifat suka dan gemar membantu orang ketika melakukan jualan amat-amat dituntut. Biarlah apa orang lain nak kata selagi apa yang kita lakukan menggembirakan pelanggan kita kenapa perlu dirisaukan? Berfikirlah sebaik mungkin.


Read more >>

Khamis, 2 April 2015

GST SATU IMPAK DALAM MENJUAL


Nampaknya orang kita terlalu terganggu dengan caj cukai yang telah digazet kan oleh kerajaan. Setakat kenaikan barangan nampaknya tidaklah se kecoh kepada caj cukai yang di kenakan. Sehingga menjadi satu viral pula permain kan cukai GST yang di kenakan. Lihatlah di mana-mana media sosial segala-galanya sibuk perkatakan tentang kehadiran GST. Baik pengguna atau pembeli mahupun penjual cukup gusar dan bimbang dengan kehadiran GST yang bermula 1hb April 2015.

Inilah fenomena pada kita yang menjual perlu hadapi apa juga sebarang keadaan dan situasi yang berlaku dan terjadi. Otak kena cerdik dan peka dengan apa yang berlaku. Di waktu sebeginilah tindakan yang betul perlu ada memberikan penerangan dan presentasi kepada mereka. Jangan di kira untung dahulu tapi membina dan mencari keyakinan dan kepercayaan mereka itu yang perlu di utamakan.

Menjual bukan setakat nak bagi laris dengan apa yang di tawarkan tetapi sikap dan sifat untuk membantu mereka selesaikan masalah mereka menerusi produk yang di tawarkan perlu ada. Sememangnya sesiapapun nak membeli pasti mereka akan mencari jawapannya terlebih dahulu bukan setakat penerangan dan presentasi yang kita berikan tetapi pencarian melalui hebahan mulut kawan-kawan, pencarian di Internet dan pemahaman diri sendiri akan dilakukan terlebih dahulu.

Bersabar dan tabah dalam melakukan jualan. selagi kejujuran dan kesungguhan kita lakukan dan berikan tiada apa yang perlu di risaukan walaupun kehadiran GST ini cukup hangat di perkatakan. Kalau produk tersebut di kenakan GST nyatakan sebenar-benarnya kalau tiada GST di caj kan janganlah pula cuba mengambil kesempatan mengatakan ada pula. Patut pihak kerajaan yang dapat cukai tersebut tapi sebenarnya GST tersebut pula untuk menampung keperluan diri kita. Tidakkah itu satu penipuan namanya.

Berikan yang sebenar-benarnya. Jangan takut, jangan ambil kesempatan, jangan menipu tetapi ceritakan dan sampaikan perkara yang sebenarnya. Anggaplah mereka sebagai para juri yang menentukan segala-galanya. Selagi kita jujur dan berterus terang nak bimbang apa. Lakukan yang terbaik pasti mereka yang mahu dan tercari-cari produk kita sudah pasti akan menerima juga pada penghujungnya nanti. Lakukan seperti kebiasaan sahaja walaupun masih wujud kerisauan tentang kehadiran GST ini.


Read more >>

Jumaat, 27 Mac 2015

SIAPA YANG MENJUAL?


Bila dah bersua dan bertemu, menjual pasti dilakukan. Itulah adat orang menjual tidak kira siapa pun yang ditemuinya sudah pasti membuka mulut untuk menjual. Tarik minat dan kefahaman mereka untuk bersetuju menerima tawaran yang ditawarkan. Itulah perjuangan dalam menjual, tak kenal maka tak cinta, dah cinta nak tunggu apa lagi. Berusaha terus berusaha asalkan hasil boleh dinikmati.

Timbul masalah apabila bersungguh-sungguh lakukan jualan di hadapan seseorang tiba-tiba sahaja diri kita yang menjual telah terjual pula. Terjual disebabkan rupanya orang yang di hadapan kita sebenarnya seorang yang menjual juga. Sepatutnya kita yang memulakan dulu, di akhir cerita kita yang mendapatkan penutupan jualan tapi agak malang, rupanya di akhir perjalanan jualan penutupan jualan pergi ke bakal pembeli pula rupanya.

Ini yang di khuatir kan. Jadi terbalik pula jadinya. Konon-konon nak dapat untung tapi kita pula yang keluar modal menerima tawaran yang dikemukakan kepada kita. Banyak sebabnya kenapa boleh berlaku sedemikian rupa. Antaranya adalah kerana

1.    Mudah hilang fokus dalam menjual

2.   Sifat kasihan kita pada orang lain terlalu tinggi. Mudah berlembut hati

3.   Tawaran yang dikemukakan kepada kita sememangnya menarik minat kita

4.   Tidak terdaya untuk memberikan bangkangan secara berhemah

5.   Mudah terpaku dan tertarik dengan olahan bahasa mereka

Apa yang berlaku jadikan sebagai satu iktibar dan pengajaran yang berguna buat kita. Dah berlaku dan terjadi dah. Tak boleh nak buat apa pun. Belajar dari mereka yang berjaya menarik minat kita menerima produk mereka yang mungkin boleh kita pergunakan pada masa hadapan pada orang lain pula. Ada hikmatnya apa yang telah dilalui ini.



Read more >>

Khamis, 26 Mac 2015

BUKAN HAK MUTLAK KITA


Bukan mudah nak meyakinkan bakal pembeli. Semuanya bergantung pada mereka sama ada mahu atau tidak untuk menerimanya. Tiada kuasa langsung pada kita untuk memastikan setiap apa yang kita tawarkan, persembahkan dan tunjukkan pada mereka akan pasti membolehkan mereka untuk menerimanya bulat-bulat seratus peratus setuju dengan apa yang kita maklumkan. Terimalah hakikat sebenarnya bahawa pendirian mereka adalah hak mutlak mereka dan tidak sama sekali hak mutlak kita yang menentukannya.

Umpama orang berdakwah, hidayah milik Allah bukan milik pendakwah. Penting dalam berdakwah jangan sama sekali berputus asa merasa kecewa dan dukacita jika mereka masih enggan untuk menerima apa yang telah didakwahkan. Mustahaknya adalah usaha pendakwah masih berterusan berdakwah kepada mereka tanpa seberang titik noktah. Mereka terima atau tidak bukan persoalannya. Sebab itulah usaha yang konsisten dan bersungguh perlu dilakukan agar kejayaan yang dimahukan pasti satu hari nanti milik pendakwah itu menggapai kejayaan.

Inilah tugasan dalam menjual, usaha perlu ada untuk memikat dan menarik minat serta perhatian mereka akan apa yang ditawarkan. Mahu atau tidak kita bukan ada kuasa untuk menentukan dan memastikan mereka sentiasa menerima tawaran yang di kemukakan. Alangkah seronoknya menjual kalau di dunia ini dengan siapa pun juga kita menjual mereka seratus peratus menerima apa yang ditawarkan. Boleh goyang kaki begitu.

Inilah cabarannya. Perlu dilakukan secara konsisten dan berterusan asalkan jangan ada yang mudah putus asa dan kecewa dalam melakukannya. Setiap apa juga yang kita lakukan sudah semestinya akan ada cabaran, dugaan, rintangan dan pelbagai masalah yang perlu ditempuhi. Berikan yang terbaik jujur ikhlas setiap masa dalam melakukan jualan. Pikat mereka dengan kejujuran dan kesungguhan bukannya main sambil lewa tak tentu hala. Usaha yang betul pasti akan membuahkan hasil yang betul juga. Yakinilah.



Read more >>