Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 25 Oktober 2014

MAAL HIJRAH - LA TAHZAN




Hijrah Rasulullah dari Mekah ke Madinah sememangnya banyak perkara yang boleh dijadikan pengajaran dan iktibar. Sayidina Umar telah menetapkan kalendar tahun Hijrah berdasarkan tahun hijrahnya Rasulullah hadir ke Kota Madinah. Segala pengorbanan Rasulullah bersama Sayidina Abu Bakar perlu kita ambil ketahui bermula dari Rasulullah keluar dari kepungan di rumahnya sehingga di sambut meriah oleh penduduk-penduduk Yathrib ketika itu.

Suatu yang menarik ketika penghijrahan Rasulullah SAW adalah ketika bersama Sayidina Abu Bakar di dalam gua Thur yang telah ditutupi dengan sarang labah-labah dan sarang burung di depan pintu masuk gua Thur. Selama tiga hari tiga malam Rasulullah bersama Sayidina Abu Bakar berada di dalamnya berdiam diri dari dikejar oleh golongan-golongan Jahiliah ketika itu. Dahlah disengat oleh kala jengking pada Sayidina Abu Bakar dengan mendiamkan dirinya cuba merahsiakan kesakitannya kepada Baginda demi cintanya kepada Rasulullah. Baginya biarlah beliau susah dari Rasulullah yang menanggung kesusahannya. Itulah pengorbanan dan rasa kasih sayang beliau tidak berbelah bagi pada Baginda Rasulullah. 

   Firman Allah bermaksud 'kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad) maka Sesungguhnya Allah telah pun menolongnya, Iaitu ketika kaum kafir (di Mekah) mengeluarkannya (dari negerinya Mekah) sedang ia salah seorang dari dua (sahabat) semasa mereka berlindung di dalam gua, ketika ia berkata kepada sahabatnya: "Janganlah Engkau berdukacita, Sesungguhnya Allah bersama kita". maka Allah menurunkan semangat tenang tenteram kepada (Nabi Muhammad) dan menguatkannya Dengan bantuan tentera (malaikat) Yang kamu tidak melihatnya. dan Allah menjadikan seruan (syirik) orang-orang kafir terkebawah (kalah Dengan sehina-hinanya), dan kalimah Allah (Islam) ialah Yang tertinggi (selama-lamanya), kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana’ (Surah At-Taubah Ayat 40)

Rasulullah SAW menenangkan Sayidina Abu Bakar dengan mengucapkan
yang membawa maksud "Janganlah Engkau berdukacita, Sesungguhnya Allah bersama kita". Satu ayat yang begitu POWER memberikan motivasi kepada Sayidina Abu Bakar dari Rasulullah SAW. Ungkapan La Tahzan yang membawa maksud jangan bersedih, berdukacita, bimbang, takut, risau. Melalui La Tahzan ini jugalah yang telah memberikan ilham dan idea kepada penulis buku La Tahzan karangan DR. 'Aidh al-Qarni sehingga menjadi buku bestseller seluruh dunia menjadi bacaan sumber motivasi bagi kita semua.

Inilah yang patut kita pergunakan dalam melalui pelbagai cabaran, dugaan, rintangan dan dugaan yang kita tempuhi dalam melakukan jualan dan kehidupan. Bukan semua jalan yang kita lalui itu lurus semata-mata kadang-kadang pasti ada beloknya sama ada ke kiri atau ke kanan ataupun ada pelbagai halangan dan rintangannya pula di hadapan. Semuanya perlu di tempuhi dengan tenang, tabah dan sabar. Tak perlu bersedih dan berasa susah hati kerana yang pastinya Allah pasti bersama kita.

Inilah yang telah dibuktikan Rasulullah kepada kita. Jangan risau, susah hati apatah lagi berasa dukacita dan kecewa. Lakukan sahaja buat yang terbaik kerana apa juga yang kita lakukan Allah ada bersama kita. Bak kata pepatah tak lari gunung di kejar. Hadapilah dengan sebaik mungkin kerana apa juga yang terjadi dan yang berlaku itu sudah pasti ada hikmah dan yang hikmatnya yang tersembunyi.

Salam Maal Hijrah semoga kehadiran tahun baru ini merupakan tahun kejayaan yang cemerlang dan gemilang buat kita semua.
Read more >>

Jumaat, 24 Oktober 2014

5 TINDAKAN BIJAK


Sumber foto : nerdatthecooltable.com

Tiada siapa pun yang mahukan kegagalan. Kalau ditanya semuanya mahukan kejayaan. Kejayaan di dunia dan di akhirat lagi. Macam tengok drama swasta atau tayangan filem semuanya mahukan happy ending. Apa jadi pun yang ditempuh dan dilalui pasti berkehendakkan yang baik-baik sahaja berlaku dan terjadi. Itu filem tapi bagaimana dengan realiti kehidupan kita? Pasti pelbagai perkara dan peristiwa boleh berlaku dan terjadi kepada diri kita sendiri. Tidak dikiralah apa bentuk cabaran dan dugaan yang ditempuh dan diterima semuanya pasti dihadapi dengan tenang dan tabah.

Dalam memastikan meraih kejayaan seperti mana yang dimahukan terdapat pelbagai tindakan yang perlu kita lakukan agar ia nya boleh menjadi satu realiti. Nak dapat kejayaan bukan main sebutan di bibir sahaja tapi kena buktikan dengan tindakan yang sewajarnya perlu diambil sama. Buktikan apa yang kita mahukan diterjemahkan pula dalam tindakan kita pula.

5 tindakan bijak bagi menentukan kejayaan boleh diraih oleh diri kita sendiri iaitu

i.         Mencari kaedah terbaik
Tidak kira dari pengalaman kita atau orang lain, pembacaan dan penceritaan segala ilmu yang diperoleh cari cara dan kaedah yang diperlukan untuk kita mudah mencapai kejayaan yang diinginkan. Bukan untuk mendabik dada tapi sentiasa merendah diri memastikan apa yang kita lakukan berjaya juga dicapai dengan sebaik yang mungkin. Nak dapatkan yang terbaik kena tempuhi dan lalui sendiri supaya setiap apa yang kita tempuhi itu akan menjadi pengajaran dan iktibar paling berguna buat kita. Lagi banyak kita lakukan lagi banyak akan mematangkan lagi pengalaman buat diri kita sendiri.

ii.        Menentukan kawan sebenar kita siapa
Siapa kita bergantung kepada siapa kawan-kawan sekeliling kita. Mereka semua cukup kuat boleh dan mampu untuk mempengaruhi kita sama ada melakukan perbuatan-perbuatan yang baik atau sebaliknya. Kerana itu kita kena bijak dan cekap untuk memilih kawan sejati kita agar pada kemudian hari tidak merasa kesal yang amat sangat hanya disebabkan tersalah memilih. Mereka inilah bukan setakat kawan tapi mentor buat kita memberi teguran dan nasihat berguna buat kita melangkah keluar mencari kejayaan.

iii.       Manfaatkan apa yang ada dalam diri kita sendiri
Tiada siapa yang lebih mengetahui tentang diri kita melainkan kita sendiri. Apa kelemahan dan kekuatan kita sudah pasti kita mengetahuinya. Apa yang boleh dimanfaatkan pergunakan habis-habisan jangan diberi peluang langsung tidak dipergunakan. Sekali kita melangkah biarlah pastikan ia nya sampai ke pangkal lengan. Jangan dipersiakan tapi  pergunakan. Kalau orang lain boleh melakukannya kenapa tidak pada kita?

iv.       Gunakan segala kemajuan teknologi hari ini
Segala kemajuan yang ada hari ini pergunakan sebaik mungkin membantu menyenangkan lagi tugasan kita dalam melakukan jualan. Mungkin dalam telefon bimbit kita boleh kita letakkan gambar-gambar produk kita, slide presentation, tayangan video, penetapan temu janji melalui kalendar yang telah di install dan sebagainya lagi. Semuanya boleh kita pergunakan tanpa adanya kos tambahan buat kita. Tak tahu tak mengapa asalkan kita sanggup belajar kepada mereka yang lebih mahir. Yang penting mahu belajar dan manfaatkan dari tahu tapi langsung tidak dipergunakan.

v.        Semakin hampir dan dekatkan diri pada Allah
Sabda Rasulullah SAW 'Barang siapa yang melakukan kebajikan, maka ia mendapatkan pahala sepuluh kebajikan dan Aku tambah dan barang siapa yang melakukan keburukan, maka balasannya satu keburukan yang sama, atau diampuni dosanya. Barang siapa yang mendekat kepada Ku sejengkal, maka Aku mendekat kepadanya sehasta dan barang siapa yang mendekat kepada-ku sehasta, maka Aku mendekat kepadanya sedepa; barang siapa yang datang kepada-ku dengan berjalan, maka Aku datang kepadanya dengan berlari. Barang siapa yang menemui Ku dengan dosa sepenuh bumi tanpa menyekutukan Aku dengan sesuatu apa pun, maka Aku menemuinya dengan maghfirah yang sama ' (Hadis Riwayat Muslim dan Ahmad).

Di mana ada kemahuan di situ pasti ada jalannya. Pergunakan sebaik mungkin. Nak berjaya tak perlu melibatkan orang lain sama tapi cukuplah dengan kekuatan yang ada pada kita. Kita sendiri yang tentukan dan pastikan kaedah dan cara yang bagaimana boleh bersesuaian dengan kita. Selagi kita yakin sudah pasti boleh untuk kita lakukannya. Buatlah yang terbaik agar segala kebaikan yang kita lakukan itu mendapat kebaikan, keberkatan dan keredaan dari Allah SWT.

Read more >>

Khamis, 23 Oktober 2014

KENAPA PERLU RASA LEKEH?


Sumber foto : elitedaily.com

Kita terlalu merendah diri. Sampai sanggup merasakan apa yang kita lakukan ini hanya mengganggu dan mengubah pendirian mereka sahaja. Kita sendiri sahaja yang menganggap apa yang dilakukan adalah melakukan apa yang kita suka sahaja tanpa perlu fikirkan orang lain. Habis kita kacau dan ganggu orang lain bagi memastikan jualan kita dapat terjual. Memang mengharukan kerana sibuk memikirkan hati dan perasaan orang lain sehingga boleh mengganggu pula sangkaan positif kita untuk menjual.

Nak menjual nak laku apa yang kita tawarkan terpaksa tebalkan muka beranikan diri untuk melakukannya. Buang jauh-jauh apa yang ada dalam fikiran kita ditakuti boleh mengganggu dan menyibuk pula pada urusan mereka. Nak menjual kena jual sahaja. Jangan fikir yang bukan-bukan atau yang boleh mendatangkan kerisauan diri kita pula. Sasaran bakal pelanggan yang kita mahukan bukannya buat main hentam kromo begitu sahaja. Semua tindakan kena betul dan tepat agar mereka tahu kehadiran dan kedatangan bukan mengganggu mereka. Tindakan yang betul  agar orang tidak perlekeh dan perleceh tindakan kita adalah dengan cara

i.             Niat kena betul kerana kehadiran kita untuk menghulurkan bantuan dan pertolongan 

ii.           Beri penerangan dengan jelas dan tepat agar apa yang disampaikan difahami oleh mereka. Pentingnya kita mengetahui secara mendalam tentang produk yang ditawarkan 

iii.          Dengar dengan teliti fahami apa masalah yang mereka tanggung selama ini agar dapat menyelesaikan masalah mereka menerusi produk yang ditawarkan

iv.          Berikan solusi bukan main jual begitu sahaja agar mereka berpuas hati dengan apa yang kita tawarkan

v.            Berundinglah sebaik mungkin agar mereka benar-benar merasakan tidak di tipu dan betapa jujurnya kita melakukan penawaran

Lakukan secara berhemah dan bersopan. Tolong jangan kurang ajar menyombong tidak bertempat walaupun produk kita paling top dan hot dalam pasaran. Kita yang berkehendakkan jadi kitalah kena merendah diri memberikan apa yang termampu untuk menarik minat dan memikat hati mereka. Bukan mudah tapi tidak mustahil untuk melakukannya. Kita bukannya peminta sedekah. Sedangkan Rasulullah dan ramai sahabat-sahabat juga ahli perniagaan. Kenapa perlu rasa lekeh akan apa yang kita lakukannya? Berfikirlah sejenak kerana 9/10  punca rezeki adalah hadir dari dunia perniagaan. Lakukan sahaja asalkan niat kita betul dan ikhlas tiada siapa pun yang boleh melarang dan menghalangnya.

Read more >>

Rabu, 22 Oktober 2014

9 TINDAKAN ORANG YANG BERJAYA


Sumber foto : www.brightimages.com


Tindakan terbaik penjual yang berjaya adalah mendisiplinkan diri melakukan jualan secara konsisten dan tetap. Semuanya bergantung pada kehendak diri sendiri tanpa perlu disuruh-suruh dan dipaksa-paksa melakukannya. Komitmen kena ada mahu melakukannya perlu wujud. 

Kejayaan yang dimaksudkan bukan setakat di dunia sahaja tetapi di akhirat sama. Semuanya dilakukan bagi memastikan setiap kejayaan yang dinikmati boleh diperoleh dengan sebaik  mungkin tanpa perlu memijak, menjatuhkan dan berdendam dengan siapa pun juga yang melakukan jualan baik rakan seniaga ataupun pesaing yang sama bersaing di pasaran yang sama.

9 tanda-tanda orang yang hebat melakukan jualan ini adalah

i.             Tidak pernah lupa akan segala suruhan Allah untuk melakukannya. Keutamaan kepada Allah SWT dengan solat di awal waktu di rumah Allah secara berjemaah, memohon dan meminta pertolongan dan bantuan Allah tanpa henti-henti dan sentiasa bermuhasabah memastikan tiada kesalahan dan kesilapan boleh diulangi lagi.

Allah berfirman, maksudnya : “Aku adalah seperti mana sangkaan hamba Ku, dan Aku bersama dengannya ketika ia mengingati Aku. Jika ia ingat kepada Ku di dalam hatinya, Aku ingat kepadanya di dalam hati Ku. Dan jika ia ingat kepada Ku di khalayak ramai, nescaya Aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai lebih baik. Dan jika ia mendekati kepada Ku sejengkal,Aku pun mendekatinya sehasta. Dan jika ia mendekati Ku sehasta, nescaya Aku mendekatinya sedepa. Dan jika ia datang kepada Ku berjalan, maka Aku datang kepadanya sambil berlari.” (Hadis Qudsi Riwayat Bukhari dan Muslim. Hadis nombor 59 dalam Kitab Al-Wafi karangan Imam An-Nawawi).

ii.           Tidak pernah ada rancangan kedua atau ketiga. Hanya satu perancangan sahaja memastikan kejayaan pasti dan boleh untuk dinikmati

iii.          Melakukan tugasan secara bersendirian tanpa mengharapkan sebarang bantuan dan pertolongan dari orang lain. Minta tolong pun akan cuba untuk mereka jauhkan sama sekali. Yakin diri amat-amat diperlukan.

iv.          Tanpa mengira waktu, tenaga dan wang ringgit sanggup berkorban lebih dari orang kebiasaan lakukan. Selagi boleh dan mampu menghasilkan keputusan yang baik pasti tidak akan teragak-agak dan menunggu lama mengambil tindakan

v.            Pandai mengelak bersaing sama dengan pesaing di pasaran. Sasarkan bakal pembeli atau pelanggan yang betul-betul mahukan produk yang kita tawarkan

vi.          Orang yang berjaya sudah pasti bermula dari penghujung penutupan jualan. Menjaga perhubungan yang baik di samping menjaga tahap perkhidmatan pada pelanggan yang telah menerima tawaran agar referral dan jualan berulang mudah diperoleh lagi

vii.        Memastikan tidak pernah berhenti sampai bila-bila. Bak kata pepatah alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Sanggup lakukan apa sahaja demi menjaga tahap perkhidmatan yang terbaik kepada bakal pembeli atau pelanggan

viii.       Menjual dan terus menjual menghidu setiap peluang dan oportuniti tanpa mengira masa dan tempat. Asalkan ada pertanyaan sudah pasti pertanyaan tersebut akan ditukarkan kepada persetujuan untuk menerima tawaran 

ix.         Tidak mudah bangga diri walaupun menerima pujian dan penghargaan. Bagi mereka yang berjaya mencari keredaan dan kerahmatan Allah itu adalah lebih penting dari segala-galanya.

Utamakan setiap tindakan untuk mencari kerahmatan dan keredaan Allah SWT. Segala yang dilalui sama ada boleh berjaya ataupun tidak semuanya ujian dari Allah yang perlu di tempuhi. Tidak menjadikan Qada dan Qadar Allah sebagai satu ketentuan kerja tapi segala usaha terus digembleng demi kejayaan mampu diraih mengikut matlamat asal yang telah di tetapkan. Penting bagi orang yang berjaya tiada yang mustahil untuk dilakukan demi mencapai kejayaan yang dimahukan.


Read more >>