Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 25 April 2014

PERGUNAKAN ILMU SEBAIK-BAIKNYA




Abu Musa berkata ‘Nabi Muhammad bersabda : Panduan dan ilmu yang Allah tugaskan kepada saya supaya menyampaikannya itu umpama air hujan yang turun ke bumi. Ada kawasan yang tanahnya subur. Ia dapat meresap air, sebab itu ia dapat menumbuhkan tumbuhan dan rumput yang banyak.  Ada juga kawasan bertanah keras yang dapat menakung air. Sebab itu Allah menjadikannya berguna kepada manusia. Mereka dapat minum dan memberi minuman kepada binatang ternakan dan bercucuk tanam. Hujan itu juga menimpa kawasan tanah tandus yang tidak dapat pula menumbuhkan tumbuhan. Itulah perumpamaan orang yang benar-benar faham berkenaan agama Allah. Dia mendapat faedah daripada ilmu Allah yang saya sampaikan, sebab itu dia berilmu dan beramal serta mengajarkannya kepada orang lain. Dan itu jugalah perumpamaan orang yang angkuh dan langsung tidak menghiraukan petunjuk Allah yang saya sampaikan’ (Riwayat Bukhari dan Muslim). 

Hebatnya pada orang yang mempunyai ilmu walaupun sedikit. Apabila diguna pakai ilmu yang ada sudah pasti kejayaan akan mampu diraih dan di kecapi. Ilmu yang ada pergunakan dengan sebaik mungkin. Jangan tamak dan kedekut sama sekali tetapi pergunakan demi kegunaan orang ramai. Biar berkat di dunia dan akhirat. Kerana ilmu juga seseorang boleh menjadi tamak haloba dan mementingkan diri sendiri. Kerana ilmu yang ada kekayaan dan segala nikmat dunia boleh mengakibatkan seseorang menjadi tinggi dan lagak diri. 

Sabda Rasulullah SAW ‘Sesiapa yang mempelajari ilmu agama bukan bertujuan mendapat keredaan Allah tetapi bagi mendapat kekayaan dan kedudukan di dunia semata-mata, pada Hari Kiamat kelak dia tidak mencium bau syurga’ (Riwayat Abu Daud).

Semuanya bergantung dengan niat dan tujuannya. Kalau niat dan tujuannya baik sudah semestinya hasil juga menjadi baik tapi kalau niat dan tujuan ilmu yang diperoleh untuk bermegah-megah, menunjuk-nunjuk ataupun menandingi kehebatan ilmu orang lain sudah pasti tidak ke mana. Semuanya di tangan kita sama ada untuk memilih kesenangan hidup di dunia sahaja atau memilih kesenangan hidup di dunia yang lebih kekal lagi iaitu di akhirat nanti.

Sabda Rasulullah SAW ‘Sesiapa yang menuntut ilmu dengan tujuan bermegah-megah menandingi ulama dengan ilmunya itu atau dengan tujuan bertengkar dan bertegang  urat dengan orang yang jahil dengan ilmunya itu atau pun dengan tujuan menaik dengan ilmunya itu perhatian orang ramai memujinya, nescaya Allah akan memasukkannya ke dalam neraka’ (Riwayat Hadis oleh Tirmizi dan Ibnu Majah).

Pilihan di tangan kita. Ilmu yang ada di samping untuk di guna pakai boleh juga disebar-sebarkan kepada sesiapapun juga walaupun kepada pesaing. Jangan kedekut ilmu dan pengetahuan. Bukan boleh dibawa ke kubur atau penambah kewangan kita sampai bila-bila. Semakin kita menyimpannya dan merasa kedekut dengan ilmu yang ada sudah pasti Allah akan menariknya sedikit demi sedikit tanpa kita sedari sama sekali. Elakkan merasa tamak, kedekut, bakhil dan kikir tentang penyebaran ilmu. Lakukan sebaik-baiknya kerana dengan ilmu kita lebih mudah mendapat kawan dari lawan.


Read more >>

Khamis, 24 April 2014

MOHON KEMAAFAN SAHAJA




Jangan dinafikan sebagai seorang manusia tidak pernah melakukan sebarang kesilapan dan kesalahan. Kenapa perlu berbangga diri merasa bongkak, takbur dan tinggi diri mendabik dada mengatakan kita yang terbaik melakukan jualan. Tidak kah ini akan membuatkan kita hilang pertimbangan merasa apa yang kita lakukan adalah betul dan benar pada tanggapan dan andaian kita sahaja.

Inilah yang perlu dielakkan sama sekali. Andai kata kita sedari dan ketahui akan apa juga sebarang kesilapan dan kesalahan yang telah kita lakukan eloklah memohon kemaafan terlebih dahulu. Selesai masalah. Kenapa perlu dipertahankan lagi jika ternyata kesilapan dan kesalahan memang kita telah lakukan. Kenapa perlu pertahankan benang yang basah yang pasti tidak mampu untuk berdiri teguh.

Berfikirlah semula. Buang segala ego dan lagak diri yang ada. Kita melakukan jualan biarlah merendah diri dan berhemah sentiasa. Pilih jalan yang selamat yang tidak akan mengganggu gugat karier kita dalam melakukan jualan. Sekali kita memohon kemaafan dan keampunan kepada pelanggan kita sudah pasti maruah kita tidak akan tercalar apatah lagi akan jatuh terperosok. Terlalu banyak hikmah nya kalau kemaafan yang kita lakukan antara kita sedar ataupun tidak akan berpihak semula kepada kita.

Kerana itu kita amat di saran dan dituntut sentiasa merendah diri dan berhemah dalam melakukan apa juga bidang tugasan yang dilakukan. Biar mereka nampak betapa telus dan tulusnya kita melakukannya. Bagaimana kita membawanya sudah pasti orang lain akan terpesona dan mampu memikat pemikiran mereka terhadap kita. Apabila ada kesilapan dan kesalahan walaupun sebesar zarah sekalipun ketika kita melakukan jualan apabila disedari ambillah jalan selamat agar kita sentiasa memohon kemaafan dan keampunan dari mereka. Bukankah ini satu perbuatan mulia di sisi Allah SWT? Lakukanlah dengan sebaik mungkin agar tiada rasa penyesalan di kemudian hari.


Read more >>

Rabu, 23 April 2014

SEGMENTASI PASARAN




Ianya adalah satu proses mengenal pasti secara memecahkan beberapa bahagian yang sama besarnya mengikut pasaran sedia ada. Proses kenal pasti ini dengan mengikut segmen atau pecahan yang mempunyai satu pelbagai keperluan, kemahuan atau sebarang ciri-ciri permintaan. Objektifnya adalah untuk mereka bentuk satu campuran pemasaran yang tepat dan disasarkan mengikut sepadan dengan jangkaan daripada permintaan pelanggan dalam sasaran segmen tersebut.

Bagi syarikat-syarikat yang berupaya pasti mencuba untuk membekalkan keperluan pelanggan mengikut sasaran segmen yang telah dikenal pasti. Kesemuanya mengikut jumlah pecahan jangkaan permintaan dalam segmen tersebut untuk dikendalikan. Terdapat empat faktor asas yang boleh dan mampu memberi kesan atas segmentasi pasaran berdasarkan kepada

i.             Segmen yang dikenal pasti itu adalah jelas dan tepat

ii.           Saiz besar atau kecilnya berdasarkan pada pengukuran pecahan tersebut

iii.          Kemudahan dalam melakukan usaha-usaha promosi dan pengenalan produk

iv.          Segala kesesuaian polisi dan sumber dari pengeluar produk untuk ditawarkan

Inilah asas dalam melakukan proses segmentasi pasaran yang perlu untuk kita ketahui terlebih dahulu sebelum boleh kita melakukan kajian dan sasarkan pelanggan yang layak untuk menerima tawaran kita terlebih dahulu. Terdapat empat cara atau kaedah asas dalam menentukan segmentasi ini iaitu

i.             Tingkah laku yang mungkin merangkumi budaya, sikap, emosi, nilai, etika, peradaban, aktiviti perhubungan dan sebagainya

ii.           Demografi yang berkaitan dengan taburan dan perkembangan salasilah kelahiran, kematian, perkahwinan, migrasi termasuk saiz kepadatan kependudukan, kadar perubahan, komposisi umur dan sebagainya

iii.          Psikologi yang lebih menjurus kepada jiwa, mental dan kerohanian

iv.          Keadaan setempat tentang sara hidup, pekerjaan, taraf kehidupan dan sebagainya

Inilah strategi yang boleh dipergunakan bagi memastikan sasaran pelanggan lebih mudah untuk diketahui dan diperoleh. Tanpa ada segmentasi dan bukan main buat sahaja akan lebih memudahkan tindakan kita melakukan jualan. Ada segmen-segmen yang dinyatakan ini bertujuan bagi memudahkan mengenal pasti apa yang kita sasarkan sudah pasti membuatkan kita lebih mudah untuk melakukannya. Berikan tumpuan dan fokus yang utama agar kita tidak sama sekali gagal dalam memilih sasaran pelanggan sepatutnya.


Read more >>

Selasa, 22 April 2014

MENGANGGU SAHAJA




Ada situasi apabila menjual secara harmoni dan menyenangkan boleh berlaku dan terjadi. Jangan pula menyangka bahawa situasi yang tenang dan menyeronokkan sudah tentu tiada gangguannya. Mungkin kalau berseorangan dengan bakal pembeli atau pelanggan yang ditemui tiada masalahnya. Bagaimana pula kalau kita bertemu dengan sekumpulan orang untuk kita tawarkan produk? Tentu ada pelbagai ragam dan kerenah yang terpaksa kita hadapi dan lalui sama sekali.

Paling dirasakan tak tertahan dalam kita melakukan jualan, tiba-tiba sahaja ada seseorang yang mungkin boleh mengganggu konsentrasi kita melakukan jualan. Habis diganggu dan dikacaunya kita seolah-olah menguji kesabaran kita. Boleh kawal kesabaran dan ketenangan syukur alhamdulillah hanya dikhuatiri kita gagal mengawal emosi dan perasaan kita sahaja. Memang mudah sangat hati merasa panas bila ada orang yang mengganggu dan cuba mengawal kita dari berinteraksi untuk menjual tapi setakat mana boleh kita jaga dan kawal? Inilah persoalan yang perlu untuk kita ketahui dan fahami.

Inilah yang perlu kita kawal dan jaga dengan sebaik yang mungkin. Segala perbuatan kita di perhati oleh mereka termasuk bakal pembeli atau pelanggan yang kita sasarkan. Lakukan tindakan sewajarnya agar segala gangguan dan kekacauan akhirnya dapat kita hadapi sebaik mungkin dengan cara

i.             Banyakkan bersabar dan bertenang. Biarkan sahaja terima dengan hati yang terbuka apa yang terjadi dan berlaku. Sentiasa menguntum senyuman agar tidak kelihatan emosi kita terganggu apa tah lagi bermasam muka begitu sahaja.

ii.           Biarkan dia bercakap walaupun berjela-jela panjangnya. Kita tahu kehadirannya mengganggu tugasan kita tapi mana tahu banyak cakapnya tiba-tiba sahaja menyokong pula jualan kita. Semuanya boleh terjadi tanpa kita duga dan syak.

iii.          Dengar dengan teliti apa yang diperkatakan. Mungkin dari apa yang diperkatakan rupanya memberi ruang dan peluang untuk kita menjual sama kepada diri nya pula. Yang penting tahu menghidu setiap oportuniti yang hadir dan menjelma.

iv.          Fikirkan kaedah dan cara yang terbaik untuk atasi tanpa perlu meninggi suara menyakitkan hati kita dan hati mereka. Pendekatan secara berhemah dan bersopan perlu sentiasa ada agar perkara-perkara yang negatif mampu untuk kita hindarkan.

v.            Set kan temu janji yang lain andai kata gangguan yang berlaku telah gagal kita kawal dan lakukan. Beralah bukan bermakna kalah tapi berundur dahulu agar keadaan yang berlaku boleh kita redakan memberi ketenangan terlebih dahulu.

vi.          Berdoa pada Allah jangan diabaikan. Minta pada Allah agar dipermudahkan dan menyenangkan segala perbuatan dan tindakan kita.

Jangan putus asa dan mudah kecewa. Hadapi dengan tenang dan sabar. Anggaplah sebagai satu ujian Allah yang terpaksa kita lalui. Mungkin ada hikmah nya untuk mematangkan kita lagi dalam melakukan jualan dan penawaran.  Kena buat dah pasti kena buat, cuma jangan mudah berhenti di tengah jalan. Berikan sahaja yang terbaik agar keputusan akhir menjadi milik mutlak kita juga akhirnya.


Read more >>