Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Ahad, 1 Mac 2015

BILA BERKEHENDAKKAN......




Bila berkehendakkan.....
Sudah pasti kesungguhan akan dilakukan demi mencapai keinginan dan kemahuan yang dimahukan. Bukan nak menggila atau menunjuk tapi itulah semangat yang perlu ada bagi memastikan keupayaan untuk mencapainya. Biarlah pelbagai rintangan dan dugaan serta halangan yang perlu dihadapi namun semuanya sudah pasti boleh diatasi dengan berlapang dada walaupun apa pun yang berlaku.

Bila berkehendakkan.......
Tidak kira siapa pun di hadapan kita, membujur lalu melintang patah akan kita lakukan. Apa yang dirancang dan bermatlamatkan diusahakan dengan sebaik mungkin. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Inilah yang dilakukan asalkan apa yang dimahukan menjadi satu realiti bukan fantasi mengikut rasa hati bukannya mengikut orang.

Bila berkehendakkan........
Biarlah apa pun orang lain nak perkatakan. Hayun sampai berjaya. Orang kata gila atau mustahil pun tidak di pedulikan asalkan ada kemahuan dan keinginan sudah pasti boleh dicapai dan diperoleh. Bersemangat waja tidak mengenal erti putus asa dan kecewa. Tiada langsung istilah tak apa atau nanti dulu menangguhkan tindakan dan hasrat. Penting dilakukan secepat yang mungkin asalkan keputusan akhir mampu diperoleh.

Inilah yang dimahukan dalam melakukan jualan. Berkeinginan dan bersemangat untuk melakukannya bukan sekadar hangat-hangat tahi ayam atau mengikut apa yang orang lain lakukan. Berani bertindak bersendirian berdasarkan gerak hati, kemahuan dan ilmu yang ada di dada. Buang jauh-jauh sebarang alasan dan ulasan tapi usahakan sepenuh hati sampai berjaya. Kejayaan milik kita bukan milik orang ramai pun. Tunggu apa lagi berusahalah hingga titisan kudrat yang terakhir.... 
Read more >>

Sabtu, 28 Februari 2015

Sekolah Baru dan Sekolah Lama





1.    Sekolah baru menganggap prospek  adalah dengan menghantar e-mel . Sekolah baru tidak membuat susulan ke atas e-mel itu. Sekolah lama percaya prospek adalah melakukan secara panggilan dan di ikuti dengan e-mel.

2.   Sekolah baru menganggap  media sosial adalah hubungan boleh dilakukan. Sekolah lama berpendapat bahawa pertemuan dalam kehidupan sebenar adalah di mana hubungan dapat dijalinkan.

3.   Sekolah baru menghabiskan masa di belakang skrin. Sekolah lama menghabiskan masa di depan pelanggan.

4.   Sekolah baru menganggap pemasaran cara mudah mendapatkan leads. Sekolah lama tidak percaya dalam menunggu bagi lead mudah diperoleh.

5.   Sekolah baru menganggap demo adalah segalanya. Sekolah lama memikirkan perbualan dengan pelanggan adalah tindakan sewajarnya.

6.   Sekolah baru fikir bahawa  manfaat produk  akan mengurangkan keinginan dalam proses pembelian, bahawa dalam membuat perkara yang membawa  lebih transaksi . Sekolah lama percaya bahawa manfaat adalah dalam menyampaikan tahap yang lebih diyakini dan menyampaikan hasil strategik.

7.   Sekolah baru tidak mahu mengganggu sesiapa. Sekolah lama tidak percaya bahawa membantu orang itu mengganggu mereka.

8.   Sekolah baru tidak mahu meminta bakal pelanggan mereka untuk komitmen. Sekolah lama tahu bahawa jualan yang menghubungkan kesamaan antara  perbualan dan komitmen.

9.   Sekolah baru percaya membina syarikat adalah mengenai mendapatkan pelabur. Sekolah lama percaya bahawa membina sebuah syarikat adalah mengenai mendapatkan pelanggan untuk membayar.

10.       Semuanya mudah dalam sekolah baru. Sekolah lama terpaksa berhempas pulas perbaiki diri dan kemahiran.

Ikut peraturan dan kaedah-kaedah sekolah lama.

Read more >>

Khamis, 26 Februari 2015

IKUT ARAHAN




Adat makan gaji walaupun menjual tetapi terpaksa mengikut arahan dan prosedur yang diberikan. Bukan suka-suka hati boleh melakukan gerak kehendak dan gerak hati kita. Semuanya perlu dipatuhi dan berdisiplin mengikut tatakerja yang telah ditentukan terlebih dahulu. Kalau dah tak suka merasakan tindak tanduk kita sahaja yang betul eloklah beredar segera sertakan surat per letakan jawatan mencari peluang di tempat lain pula. Lain padang lain belalangnya lain organisasi sudah pasti lain arahan dan prosedurnya.

Kena akur dengan hati yang terbuka dan berlapang dada setiap masa. Patuhi dan ikuti segala arahan yang diberikan perlu dilakukan dengan sebaik yang termampu. Inilah yang perlu dilakukan jika ada ketua yang mengawasi diri kita melakukan jualan. Demi mencari sesuap nasi buat bekalan untuk keluarga tercinta dan memenuhi kehendak peribadi menjaga karier amatlah dituntut sama sekali. Apabila bersama ketua atau pengurus jualan bertindaklah dengan bijak dan saksama dengan melakukan perkara seperti berikut

i.             Sentiasa bersama dengannya. Ikuti dan patuhi setiap arahan dan kemahuan yang dimahukan. Selagi tidak bertentangan dengan syarak, kemungkaran dan kemaksiatan lakukan dengan sebaik mungkin. Bekerja biar bersama-sama dari bekerja ikut kehendak diri kita sendiri.

ii.           Ambil sikap bertanggungjawab sepenuhnya. Akui segala kesilapan, kesalahan dan kelemahan diri kita. Tak perlu nak mengamuk tak tentu hala. Dah kita yang melakukannya kenalah ada sikap tanggungjawab diri kita sendiri. Terima sebaik mungkin. Mungkin ada kritikan atau kena marah dan ditegur, terimalah dengan sebaik yang mungkin.

iii.          Belajar hargai dan menghormati ketua. Sebagai orang bawah patuh dan setia perlu ada. Beri keyakinan dan kepercayaan kepada mereka yang kita juga mampu untuk melakukannya. Laksana segala perintahnya akan membuatkan kerja mudah untuk dilakukan. 

iv.          Bersatu kita teguh bercerai kita roboh. Inilah adat dan adab apabila bekerja dalam satu pasukan jualan. Ikut arahan hormat-menghormati antara satu sama yang lain tanpa perlu adanya sikap mementingkan diri sendiri amat dituntut. Bergerak secara berpasukan sudah pasti hasil yang dimahukan cukup mudah untuk dilakukan.

Tak perlu nak bertegang leher atau menunjukkan ketidakpuasan hati. Mereka bos kita orang bawah ikut sahaja apa yang diarahkan. Melawan bererti derhaka kepada khalifah bukan pergi ke mana pun. Agak-agak tak puas hati, bawa berbincang secara berhemah dan bersopan mengeluarkan pendapat menegur apa yang tidak kena sebaik-baiknya secara personel dan peribadi. Jangan lakukan secara terbuka dan di hadapan rakan sekerja apatah lagi di hadapan orang ramai. Air muka ketua perlu dijaga kerana ego masing-masing merupakan maruah mereka. Kita lakukan yang terbaik sudah semestinya kerja akan berasa seronok dan harmoni dalam melakukan jualan untuk tim jualan yang disertai.


Read more >>

Rabu, 25 Februari 2015

5M BILA BERSUA



Lakukan yang terbaik bila berhadapan atau bersua muka dengan bakal pembeli atau pelanggan. Nak memikat dan menarik hatinya untuk berminat dan mengetahui lebih lanjut akan apa yang ingin kita sampaikan perlu kepada tindakan yang berhemah dan bersopan. Segalanya berpunca dari diri kita sendiri terlebih dahulu. Bermula dengan baik sudah pasti keyakinan mereka akan timbul.

Jangan main cincai sahaja. Adab kesopanan perlu di jaga bila bersua muka dan berinteraksi dengan mereka. Lakukan 5M apabila kita mula bersua dan bertemu dengan mereka iaitu

1.    Menyampaikan
Intonasi dan gaya bahasa yang lembut, bersahaja dan berhemah amat diperlukan bila bercakap terutama sekali pembuka bicara. Gaya percakapan yang mempesonakan pasti orang akan lebih terpikat dan mahu berinteraksi dengan kita. Bercakap dengan sopan tidak meninggi diri maklumlah orang menjual semuanya kena bermula secara berhemah dan mudah memikat hati mereka.

2.   Mendengar
Dengar dengan teliti dan bersungguh. Sebaik tindakan mendengar ambil catatan nota. Fahami apa yang di perkatakan agar mereka tahu kita benar-benar mendengar. Bila mereka bercakap pastikan jangan mencelah pula. Bagi peluang untuk mereka berkata dan bercakap sampai lenguh mulut mereka. Dengar betul-betul.

3.   Menyatakan semula
Sebaik-baiknya ulang sekali lagi secara apa yang kita faham bukan ulang apa yang mereka perkatakan satu persatu. Buktikan yang kita faham dan tahu apa yang mereka maksudkan. Jangan pula kita lakukan sehingga tujuh lapan kali pula sehingga boleh menimbulkan betul kah tindakan kita pada pandangan mereka pula.

4.   Memahami
Fahami dan di mengertikan. Jangan salah faham takut nanti kita disangka mengada-ada pula. Apa yang diperlukan dan dimahukan jelas sudah kita faham dan tahu. Elakkan pula mengambil masa yang lama untuk fahami sehingga berjam-jam baru kita tahu dan faham.

5.   Menghormati
Apa yang mereka perkatakan kena hormat. Hak mereka jangan kita abaikan. Jangan asyik nak main betul pada hak kita sahaja. Hormati dan terima apa juga yang mendatang. Nak orang hormat kepada kita kena pastikan yang kita terlebih dahulu menghormati orang.

Kita beradab mereka juga akan beradab dengan kita. Berkata yang baik-baik jangan sama sekali menyakitkan hati mereka. Tarik minat dan kepercayaan mereka terhadap diri kita terlebih dahulu dan bukannya produk. Semuanya berpunca dari kita kerana apa yang kita lakukan adalah menjual diri kita terlebih dahulu dari produk. Bila mereka dan selesa dan percayai akan kita sudah pasti apa yang kita sampaikan dan maklumkan tentang produk sudah pasti mereka akan berlapang dada dan sudi untuk mendengarnya. Ingat! Semuanya bermula dari kita juga.


Read more >>

Selasa, 24 Februari 2015

BERSEDIAKAH UNTUK MENERIMA TEGURAN?





Suatu hari Imam Abu Hanifah yang sangat alim pada zamannya berjalan di tepi sebatang parit dan tiba-tiba terserempak dengan seorang kanak-kanak yang sedang berjalan dengan memakai kasut terompah kayu.

Beliau menegur budak itu ‘Wahai budak, jaga-jaga dengan kasut mu itu. Bimbang engkau akan tergelincir nanti’. Budak itu mengucapkan terima kasih di atas perhatian Imam kepadanya lalu bertanya ‘ Wahai Tuan, siapakah nama tuan?’.

Imam Abu Hanifah lantas menjawab ‘Nama ku Nu’man’. Lantas di jawab oleh budah tersebut ‘Oh, inilah rupa-rupanya orang yang di gelar dengan gelaran al-Imam al-A’dzam (Imam yang sangat hebat) itu?’ Dijawab oleh imam Abu Hanifah ‘Bukan aku yang meletakkan gelaran itu, namun orang ramai yang bersangka baik dengan ku telah meletakkannya’.

Budak itu pun berkata ‘ Wahai Imam, apa yang telah engkau tegurkan kepada ku tadi mengenai berjaga-jaga supaya aku tidak tergelincir masuk ke dalam parit sangatlah baik, cuma izinkan aku memperkatakan sesuatu kepada mu,

Jika aku tergelincir, sekurang-kurangnya aku hanya akan masuk ke dalam parit tetapi jika Tuan Imam tergelincir, bukan masuk ke dalam parit tetapi ke dalam neraka Allah. Usahlah engkau sampai tergelincir ke dalam api neraka disebabkan gelaran mu itu, aku hanya memakai kasut kayu jika aku tergelincir sekalipun di dunia semata-mata. Namun gelaran mu itu terkadang membuatkan seseorang akan tergelincir ke dalam api neraka lantaran angkuh dan berbangga-bangga. Maka berhati-hatilah Tuan Imam.

Menangis Imam Abu Hanifah mendengar nasihat daripada kanak-kanak kecil itu.

Satu kisah yang perlu diambil sebagai peringatan, iktibar dan pengajaran buat diri kita. Jangan dikira siapa pun menegur kita. Berlapang dada menerima teguran. Hanya orang yang sayang pada kita mahu menegur kita. Jangan ingat orang tak mahu menegur kita bermakna kita hebat dan sempurna. Mungkin ada orang yang terlalu benci, meluat dan ingin melihat kita tersungkur jatuh membuat mereka tidak mahu menegur kita. Kehebatan kita bukan semua orang mahu untuk kita terus berjaya kekal selama-lamanya. Pasti ada yang mahu kita jatuh tersungkur dan tersembam selama-lamanya.

Bersyukur ke hadrat Allah masih ada orang yang mahu menegur kita walaupun ada masa dan ketikanya teguran tersebut menyakitkan hati kita. Terimalah seadanya kita bukan manusia yang sempurna di muka bumi ini. Tak kira berapa usianya, kedudukannya ataupun orang kebiasaan sahaja terimalah dengan berlapang dada terbuka fikiran menerimanya.

‘Tidak masuk syurga seseorang yang ada di dalam hatinya perasaan takbur walaupun sebesar zarah dan tidak masuk neraka seseorang yang ada di dalam hatinya iman walaupun sebesar zarah’ (Riwayat Muslim).

Firman Allah bermaksud ‘Dan janganlah Engkau berjalan di bumi Dengan berlagak sombong, kerana Sesungguhnya Engkau tidak akan dapat menembusi bumi, dan Engkau tidak akan dapat menyamai setinggi gunung-ganang.’ (Surah Al-Isra  Ayat 37)





Read more >>