Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 21 April 2014

GAGAL DALAM PERHUBUNGAN




Tidak dinafikan mempunyai ikatan persahabatan kepercayaan yang menebal dalam diri kita amat-amat diperlukan dan dituntut oleh mereka yang melakukan jualan. Jualan terasa amat memudahkan untuk menjual andai kata jalinan persahabatan dan persaudaraan telah terbentuk dan terbina. Tawarlah apa juga sekalipun pasti penerimaan yang tinggi dan mudah akan mudah terlaksana akhirnya. Paling tidak sekalipun berlaku pasti mereka akan syorkan pula pada kenalannya pula untuk menerima tawaran yang dikemukakan.

Namun apa yang diharapkan bukan mudah untuk disempurnakan. Mengharapkan jalinan persahabatan dapat dijalinkan namun kegagalan pula yang diperoleh. Kecundang terus-terusan menjadikan semakin payah untuk dilakukan apatah lagi untuk dilaksanakan. Walaupun silaturahim mungkin terjadi namun keakraban dengan mereka cukup sukar pula dijalinkan. Hanya mengenali nama dan dirinya sahaja tapi untuk mengenali dengan lebih mendalam lagi seolah-olah terdapat satu halangan pula yang berlaku dan terjadi. Semuanya musnah begitu sahaja tanpa tidak diketahui apa punca sebenarnya kenapa kegagalan yang berlaku dan terjadi.

Mungkin perkara-perkara berikut antara penyebab utamanya kenapa sukar sangat perhubungan yang akrab dan intim tidak mudah berlaku. Antaranya mungkin kerana

i.             Tiada keyakinan langsung untuk kita berhubung dan berkawan baik dengan mereka

ii.           Terlalu memilih siapa sepatutnya menjadi kawan sebenar kita walaupun dalam dunia jualan sekalipun

iii.          Terasa diri kita bukan setaraf dengan diri mereka

iv.          Asyik mahu berada dalam zon selesa sahaja sampaikan kita takut untuk menerima kegagalan

v.            Belum apa-apa kita terlalu yakin penolakan daripada mereka walaupun pernah dicuba lagi

vi.          Terlalu yakin dengan apa yang kita mahu lakukan sehingga membuatkan mereka mudah meluat pula dengan mereka

vii.        ‘timing’ yang mungkin tidak kena dengan kehendak mereka

viii.       Terlalu emosi apabila kita berinteraksi

ix.         Terlalu berhati-hati  dengan tindakan yang dilakukan sehingga mereka sukar pula berkomunikasi dengan kita

x.           Kepercayaan yang terlalu banyak sekatannya

xi.         Tidak berani langsung memberikan komitmen kepada mereka

xii.        Strategi untuk menawan hati mereka mungkin kurang berkesan

xiii.      Taktik dan teknik yang mungkin tidak bersesuaian dengan mereka

xiv.      Kita telah mengabaikan proses jualan yang patut dilaksanakan

xv.        Mungkin semua di atas atau sebahagian daripadanya

Perbaiki segera jangan dibiarkan. Jangan di tangguh dan membuang masa begitu sahaja. Lakukan segera bina networking seramai yang termampu kerana melalui mereka jugalah bantuan untuk mendapatkan pelanggan yang lain boleh dinikmati. Lakukan dengan sebaik yang mungkin dengan keikhlasan dan kesungguhan yang boleh secara berhemah dan bersopan. Sekali kita membantu dan menolong orang akan ramailah pula orang yang akan membantu kita pula.


Read more >>

Ahad, 20 April 2014

3T DALAM MEMBINA PERHUBUNGAN




Berhubung dengan siapa sahaja asalkan boleh dijadikan pelanggan atau pun tidak jangan dihiraukan. Mungkin tidak menjadi pelanggan tanpa melalui beliau kita boleh membina rangkaian networking bagi tujuan mendapatkan referral atau perujuk yang kita mahukan. Semuanya nanti akan menyenangkan kita juga dalam melakukan tindakan menjual kepada mereka. Kerana itu kita di saran berbuat baik dengan siapa pun juga. Niat untuk membantu dan menolong sudah pasti akan memberikan satu kelebihan pada mereka untuk lebih mempercayai dan meyakini diri kita.

Apa yang dimaksudkan dengan 3T ini adalah satu proses dalam membina perhubungan sesama insan yang perlu kita lakukan dari awal lagi. 3T itu adalah

i.             Ta’aruf (perkenalan)
Berkenalanlah dengan siapa juga. Ada kala dengan perniagaan mampu untuk hulurkan seramai mana kita bertemu. Perkenalkan diri kita biarlah secara berhemah dan bersopan. Biar beradab agar orang lebih hormat kepada kita. Jangan sesekali kurang ajar kerana bertindak kurang ajar sudah pasti jalinan persahabatan tidak ke mana perginya. Eloklah di ambil tindakan yang selamat yang tidak mudah menyakitkan dan memberikan perasaan buruk sangka terhadap diri kita. Berhemah dan bersopan itu yang sepatutnya kita lakukan apabila proses perkenalan baru dan sedang berlaku dan terjadi.

ii.           Tafahum (saling memahami)
Ambil peluang sebaik yang mungkin. Buka telinga dan lontarkan soalan-soalan yang tidak perlu menyentuh persoalan peribadi atau sensitif. Dengar baik-baik tidak perlu diulang-ulang perkara yang sama. Kita mengenali dirinya begitulah juga mereka juga mahu mengenali diri kita. Tidak ada gunanya kita sombong dan berlagak tak tentu hala ego yang bukan-bukan. Berikan tumpuan berikan kefahaman yang mendalam agar jalinan persahabatan dan perhubungan antara kita dan dirinya dapat berjalan lancar dan teratur.

iii.          Takaful @ Takamul (Lengkap melengkapi)
Cuba hulurkan bantuan dan tolong menolong antara satu sama yang lain. Jangan fikirkan diri kita tetapi fikirkan sama pada orang lain juga. Ketepikan segala kepentingan peribadi tapi fikirkan apa kepentingan untuk diri mereka yang boleh kita lakukan. Jangan mudah berprasangka buruk dan fikirkan yang negatif yang bukan-bukan. Berikan yang sewajarnya agar bersangka baik terlebih dahulu dapat di cipta dan diwujudkan. Mencari jalan mencapai kesejahteraan dan keseronokan di samping kepercayaan antara satu sama yang lain dapat dijalinkan dengan sebaik yang mungkin.

Kesan Al-Ithar iaitu pasti kita akan selalu mendahulukan saudara yang menjadi kenalan baik kita berbanding dengan diri kita sendiri. Kepentingan kita kepentingan buat mereka juga. Hubungan silaturahim perlu diwujudkan agar kepercayaan dan keyakinan mereka terhadap diri kita dapat dikekalkan dan diwujudkan. Bak kata pepatah cubit paha kiri paha kanan juga terasa sakitnya. Jangan mudah memandang remeh dan rendah atas keupayaan seseorang berlalu begitu pantas mengambil kesempatan atas kelemahan seseorang. Bertindak jujur dan ikhlaslah agar jalinan perhubungan dan persahabatan dapat dikekalkan sampai bila-bila sekalipun.

Read more >>

Sabtu, 19 April 2014

KITA YANG MENGHANCURKANNYA




Siapalah tak suka pada kejayaan. Semua orang pasti mahukan dan berkehendak agar apa yang diidamkan menjadi satu realiti. Berlumbalah masing-masing bagi membuktikan apa yang diidamkan bukanlah satu dongengan kosong begitu sahaja. Tengoklah kepada kesungguhan dan kegigihan seseorang dalam melakukannya. Kalau betul apa yang dilakukan pasti kejayaan akan menjelma mengikut apa yang telah diusahakan dengan gigih selama ini.

Memang seronok tapi dikhuatiri boleh pula melalaikan seseorang pula. Kejayaan juga merupakan satu ujian dari Allah yang perlu kita hadapi dan tempuhi. Kena  selalu beringat, bukan setakat dalam masa kesukaran sahaja yang Allah akan uji tetapi juga masa senang pun sama sahaja ujiannya. Cuma bentuk ujian adalah berbeza dan tidak sama semuanya. Dalam kita menjaga agar karier kita berada dalam satu situasi yang baik dan menyeronokkan jangan pula kita lupa dan alpa. Kena beringat sentiasa kerana kalau tidak dijaga dan dipelihara sudah tentu ia nya akan menjadi pembunuh secara senyap pula buat karier kita sendiri. 

Oleh itu dipelihara sebaik-baiknya agar sama sekali tidak menjejaskan karier jualan kita di masa sekarang dan seterusnya di masa hadapan pula. Elakkan perkara-perkara ini dari berlaku kerana sudah semestinya dalam senyap sahaja pasti akan membunuh karier kita sendiri tanpa kita sedari iaitu

i.             Mudah lupa diri
Jangan mudah berlagak sombong dan merasa diri dah terlalu hebat dengan apa yang telah kita kecapi selama ini. Kejayaan yang dinikmati bukannya boleh memberikan kita satu lesen untuk menjadi bongkak dan takbur. Dikhuatiri nanti kalau beginilah sikap kita nanti boleh mengakibatkan lupa diri dan mula tidak kenal pada diri sendiri. Terlalu meninggi diri nanti akan membuatkan kita lupa dan alpa dalam melakukan jualan. Percayalah kalau perkara ini kita kekalkan sudah pasti bakal pembeli, pelanggan dan rakan setugas kita akan lari meninggalkan kita pula.

ii.           Bercakap besar
Satu lagi penyakit yang jangan dibuat semasa proses jualan dilakukan. Pasti orang yang berada di hadapan kita akan meluat dan membenci kelakuan kita. Bila orang membenci macam mana nak menjual? Bolehkah dengan bercakap besar beserta ego yang ada dapat menarik minat seseorang untuk menerima tawaran yang dikemukakan. Fikirkan periuk nasi kita agar jangan sama sekali boleh terjejas hanya disebabkan kita suka bercakap besar

iii.          Rasa lebih hebat
Kalau kita rasa lebih hebat sudah pasti akan ada orang yang lebih hebat dari kita. Kalau kita rasa hebat bermakna kita akan mudah memandang rendah keupayaan orang lain. Adakah ini yang kita cari-carikan selama ini apabila melakukan jualan? Bagaimana kita hendak membantu dan menolong seseorang kalau kita sibuk merasakan kita terlalu sibuk dengan kehebatan diri sendiri. Kena buang ego yang ada ini agar tidak melarat yang pasti boleh menjejaskan jualan kita.

iv.          Mula mementingkan diri sendiri
Pasti sukar melakukan jualan apabila sikap tamak sudah mula menular dalam diri kita sendiri. Sikap tamak pasti tidak memikirkan kepentingan diri orang lain tetapi sibuk memikirkan apa yang boleh dibuat untuk memuaskan nafsu diri sendiri terlebih dahulu. Jangan hairan jika orang yang tamak dia akan suka memanipulasikan keadaan yang boleh mendatangkan keuntungan pada dirinya sahaja. Kerana tamak tidak kira apa juga keadaan sekalipun pasti keuntungan yang ada pada orang lain seboleh-bolehnya akan kita tarik juga kepada diri kita sendiri dalam apa keadaan sekalipun. Suka sangat menipu dan ambil kesempatan atas kelemahan orang lain. Adakah ini juga yang perlu kita lakukan dalam jualan?

v.            Lebih terima dari memberi
Buat apa fikirkan apa yang boleh orang lain dapat. Fikirkan apa yang boleh kita terima semaksimum yang termampu. Komisen dan pendapatan tambahan menjadi buruan utama kita tanpa perlu memikirkan usaha orang lain melakukannya. Semuanya nak dikebas asalkan penerimaan tersebut berpihak di sebelah kita sahaja. Nak bersedekah menghulurkan derma memang jauh sekali. Nanti dikira rugi yang amat sangat pula merasakan apa yang diterima selama ini adalah dari pencarian titik peluh diri kita sendiri. Ini belum lagi dikira untuk membayar zakat. Pasti rugi tidak terkata dibuatnya. 

Memang kalau tiak dijaga pasti akan membunuh dan meranapkan karier jualan kita secara senyap tanpa kita sedari. Dah mula mengacapi kesenangan dalam melakukan jualan kita mudah menjadi lupa dan alpa. Bertindak seolah-olah segala usaha kita datangnya dari kerajinan diri kita sendiri tanpa bantuan sesiapapun walaupun Allah. Elakkan perkara sebegini boleh berlaku pada kita. Sentiasa sedar hidup ini umpama sebuah bulatan ada masanya kita berada di puncak dan ada kalanya tiba-tiba sahaja kita berada di bawah pula. Fikirlah sebaik mungkin sebelum melakukan sebarang tindakan yang sepatutnya.


Read more >>

Jumaat, 18 April 2014

INIKAH YANG KITA CARI-CARIKAN




Hairan sungguh dengan kepercayaan bantuan bomoh atau dukun yang boleh menghasilkan pendapatan lumayan jika berhubungan dengan mereka. Seolah-olah kuasa bomoh atau dukun sahaja yang mampu menghasilkan kejayaan yang diingini walaupun mungkin tanpa adanya sebarang usaha perlu dilakukan. Adakah ini yang perlu diamalkan semasa dan ketika melakukan jualan. Kenapa perlu ambil jalan mudah sehingga sanggup bagi kita mengingkari arahan Allah? Hebat sangat kah pengaruh bomoh ini dalam melakukan jualan? 

Kalau ini yang kita lakukan cukup berat balasan Allah SWT terhadap mereka yang mengamalkannya. Sepatutnya apa yang telah kita lakukan kita bertawakal dan berdoa kepada Allah bagi per mudahkan dan menyenangkan apa juga kesukaran yang timbul dan berlaku. Tetapi bukan di sebaliknya sehingga sanggup bagi kita melakukan syirik terhadap Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW ‘Barang siapa yang mendatangi bomoh untuk bertanya tentang sesuatu perkara lalu dia membenarkan apa yang bomoh itu katakan, maka tidak diterima solatnya selama empat puluh hari’. (Hadis Riwayat Muslim). 

Kerana hendak memuaskan hawa nafsu dan mengabaikan apa yang Allah suruh tinggalkan boleh mengakibatkan seluruh amalan kita kepada Allah akan menjadi sia-sia sahaja begitu sahaja. Buat penat sahaja kita tunggang tonggek dalam melakukan solat, menahan kelaparan dan kehausan apabila berpuasa dan bersengkang mata apabila membaca Al-Quran namun segala amalan-amalan akan menjadi sia-sia begitu sahaja. Adakah ini pencarian sebenarnya kita sebagai bekalan untuk menghadapi dunia akhirat kelak? Adakah pegangan teguh kita terhadap Allah boleh berubah dengan senangnya hanya kerana percaya kepada bomoh atau dukun sesenang begitu sahaja?

Fikirkan semula jika ada kita lakukan perkara sebegini. Bukan setakat 40 hari amalan kita boleh di tolak namun boleh mengakibatkan kita terkeluar dari Islam pula nanti. Ini ada di buktikan oleh sabda Rasulullah SAW ‘Barang siapa yang mendatangi bomoh lalu ia mempercayai apa yang bomoh itu katakan maka kafirlah ia terhadap apa yang Allah turunkan kepada Nabi Muhammad s.a.w’ (Hadis Riwayat Abu Daud).

Jauhilah segera dan jangan terlalu mudah untuk di amalkan. Jangan mudah hampiri bomoh atau dukun  jika gagal melakukan jualan kerana setiap kegagalan yang kita tempuh itu adalah satu ujian dari Allah sama ada kita redha dan sabar dengan apa yang berlaku. Kegagalan juga akan menjadikan kita semakin matang berpengalaman dan menambahkan lagi ilmu pengetahuan kita dalam melakukan jualan. Berfikiran waras dan bijak serta pandai memilih yang mana satu kaca dan yang mana satu berlian. Allahlah tempat kita bergantung sepenuhnya tanpa ada sedikit pun rasa ragu-ragu dan waswas.



Read more >>