Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Ahad, 23 November 2014

JANGAN SUKARKAN KEADAAN

Seronok bila dapat bertemu dan bersembang dengan kenalan kita. Seboleh-bolehnya terlalu gairah untuk bersembang dan menceritakan kepada mereka tentang apa yang kita jual sekarang ini. Kita juga telah fahami bahawa dengan kenalan sahaja akan boleh dan pasti menolong dan membantu kita. Mereka dengan mudah akan menerima apa yang kita tawarkan tanpa perlu berikan presentation yang panjang melebar dan menyukarkan lagi keadaan. Pertemuan pun agak santai dan tidak perlu formal seperti mana bertemu dengan bakal pembeli yang kurang kita dan mereka mengenali antara satu sama yang lain.

Di sinilah kelemahan kita, terlalu mengambil kesempatan atas kenalan dan kawan yang ada. Bila bertemu terus menjual. Bila bersua tiada perkara lain yang diceritakan melainkan tentang produk kita sahaja. Kalau sekali sekala tidak mengapa tapi kalau kerap sangat dilakukan sudah pasti satu hari nanti kita akan hilang kenalan dan sahabat handai kita. Hilang begitu sahaja kerana mereka pasti tension. Tension disebabkan kegopohan dan demi mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan keadaan mereka terlebih dahulu. Kerana kawan pasti mereka tidak akan menegurnya tapi perlahan-lahan akan cuba menjauhkan diri mereka pada kita.

Di pertemuan ini berilah ruang dan peluang kita juga santai terlebih dahulu. Ambil mood yang ada segarkan dengan pertanyaan dan jenaka yang boleh membawa ke arah kemesraan terlebih dahulu. Tinggalkan seketika jualan kita menantikan saat dan ketikanya masa yang bersesuaian untuk lakukan jualan. Hanya gopoh tapi sentiasa pandai menghidu peluang yang ada. Takkan lari gunung dikejar asalkan jangan terleka sudahlah. Pandai ambil hati dan perasaan mereka dahulu, tenangkan suasana pasti mereka yang seronok pula untuk mendengar tentang jualan kita pula. Berlapang dada terlebih dahulu tidak salahkan....



Read more >>

Jumaat, 21 November 2014

UTAMAKAN KESYUKURAN




Belajar bersyukur dengan apa yang ada. Apa juga yang diperoleh sentiasa bersyukur alhamdulillah. Dapat atau tidak akan apa yang ditawarkan kena bersyukur sahaja. Terima dengan apa yang telah dilalui. Bila gagal elakkan diri dari mudah terjerumus kepada kecewa dan putus asa. Jangan mengeluh, mengkritik, menghentam mahupun menyesal dengan apa yang terjadi dan berlaku. 

Kena fikirkan semula mesti ada sebab dan musababnya bukan suka-suka boleh jadi begitu sahaja. Setiap yang berlaku itu pasti ada hikmah nya. Firman Allah yang bermaksud ‘Dan Ia telah memberi kepada kamu sebahagian dari tiap-tiap apa juga yang kamu hajati. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah nescaya lemahlah kamu menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia (yang ingkar) sangat suka menempatkan sesuatu pada bukan tempatnya lagi sangat tidak menghargai nikmat Tuhannya’ (Surah Ibrahim Ayat 34).

Firman Allah lagi yang bermaksud ‘Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmat Nya) serta kamu beriman (kepada Nya)? Dan (ingatlah) Allah sentiasa membalas dengan sebaik-baik Nya (akan orang-orang yang bersyukur kepada Nya), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka)’ (Surah an-Nisa Ayat 147). Buang jauh-jauh sikap yang suka bersangka buruk bila kegagalan menimpa dan terjadi. 

Ubahkan sentiasa kepada bersangka baik agar diri kita setiap masa dan ketika bermotivasi tinggi untuk melakukan tugasan. Gagal sekali bukan bermakna gagal selama-lamanya. Bila gagal muhasabah segera agar masih mampu untuk diperbetulkan dan tidak diulangi tindakan silap dan salah kita di masa hadapan.

Sabda Rasulullah SAW ‘Barang siapa yang tidak mensyukuri yang sedikit, maka ia tidak akan mampu mensyukuri sesuatu yang banyak’ (Hadis Riwayat Ahmad). Sedikit-sedikit lama-lama pasti menjadi bukit. Tapi kalau yang sedikit pun kita tidak hargai sudah pasti tidak sampai ke mana pun apa yang kita mahukan agar impian dan harapan boleh tercapai pada akhirnya. 

Biasakan diri bersyukur dalam apa keadaan sekalipun walaupun sesuatu perkara yang ditempuhi itu tidak mampu untuk kita menerimanya. Sentiasa beringat sudah pasti setiap apa juga yang berlaku dan terjadi itu ada hikmah nya sebagai satu cabaran bukan masalah untuk kita hadapi berlapang dada dengan hati yang terbuka. Hanya Allah yang Maha Mengetahui kenapa sesuatu itu berlaku kepada kita.



Read more >>

Khamis, 20 November 2014

PELUANG HADIR JANGAN DIPERSIAKAN


Sumber foto www.adpost.com


Peluang yang datang mungkin sekali sahaja. Pergunakan sebaik mungkin agar penyesalan tidak berlaku dan terjadi. Inilah yang mungkin tidak kita sedari dan ketahui. Peluang yang datang bukannya menjelma bergolek-golek di depan mata hadir begitu sahaja sesuka hati. Kalau hadir menyatakan kehendaknya cukuplah senang dan memudahkan tugasan kita tapi kehadirannya langsung tidak kita ketahui sama ada peluang yang hadir tersebut boleh atau tidak kita rebut dan ambil.

Inilah yang perlu kita fahami dan ketahui bahawa peluang yang hadir tidak dilepaskan begitu sahaja. Tanpa ada kesungguhan sudah pasti akan hilang begitu sahaja. Ambil tindakan sewajarnya rebut peluang yang mendatang kesemuanya boleh dan mampu menjadi milik kita. Antara tindakan yang perlu dilakukan adalah

i.             Ketahui sasaran pelanggan yang diperlukan sama ada layak ataupun tidak. Selagi tidak kita ketahui sasaran yang betul sudah pasti peluang yang bergolek akan terlepas begitu sahaja. Umpama kita memanah, sasaran yang betul pasti akan mengena tepat pada mangsa yang disasarkan.

ii.           Jangan mudah anggap setiap orang adalah pelanggan kita. Selagi ada tanggapan tersebut sudah pasti sampai bila-bila akan sukar melakukan jualan. Umpama orang yang menjual di pasar malam kebiasaannya mereka pasti tidak menyasarkan semua orang yang hadir di pasar malam tersebut untuk membeli produk yang ditawarkan. Cukuplah sekadar 5% orang yang hadir untuk membelinya dan menerima tawaran yang dikemukakan.

iii.          Layan dengan baik tidak kira apa status orang yang berada di hadapan kita. Layanan mesra dan ramah serta berhemah dan bersopan amat dialu-alukan. Bukankah senyuman itu satu sedekah? Pergunakan sebaik mungkin agar peluang yang mungkin 50-50 boleh bertukar menjadi 100% milik kita.

iv.          Jangan mudah memberi anggapan dan tanggapan berdasarkan pemerhatian dan penglihatan kasar kita. Beri mereka peluang berkata dan bercakap dahulu kepada kita apa hajat dan tujuannya. Selagi kita kuat beranggapan dan bertanggapan selagi itulah kegagalan pasti akan menjelma untuk menghidu peluang yang ada.

v.            Beri penerangan dan kefahaman secara jelas, ringkas dan mudah difahami agar peluang yang hadir menjadi peluang mutlak buat kita. Jangan ambil mudah dan cincai sahaja. Berikan yang terbaik.

Menghidu peluang adalah lebih baik dari menanti peluang yang mendatang. Jangan mudah merasakan produk kita terus-terusan diterima buta oleh mereka di luar sana. Teruskan berkempen lakukan promosi tanpa mengenal penat lelah agar apa juga yang kita lakukan cukup berbaloi menghasilkan pendapatan. Selagi kita berputus asa dan kecewa selagi itulah kejayaan tidak ke mana. Berikan perhatian dan fokus akan apa yang kita lakukan.


Read more >>

Rabu, 19 November 2014

KESERONOKKAN DALAM MELAKUKAN JUALAN



Sumber foto roryvaden.com

Merasa gembira dan seronok dalam melakukan tugasan jualan amat diperlukan. Bila kita seronok melakukannya sudah pasti kesungguhan dan tumpuan dalam melakukannya pasti akan memberikan satu pulangan yang tidak terhingga buat kita. Segala penat lelah dan letih melakukan jualan terasa amat berbaloi pulangannya walaupun mungkin gagal mendapatkan penutupan jualan hanya kerana keseronokan dalam melakukan tugasan menjual. Berlaku sebaliknya jika keseronokan dalam melakukan jualan tidak timbul. Terasa amat mudah kecewa, putus asa dan memenatkan boleh berlaku sewenang-wenangnya. Inilah perbezaannya jika dalam menjual kegembiraan dan keseronokan dapat diterapkan.

Tidak dinafikan setiap manusia pasti mempunyai masalah yang pelbagai. Namun kalau dapat dididik dan dihayati kepentingan bertugas dalam menjual segala masalah yang kita hadapi walau berat dan besar macam mana pun perlu untuk kita ketepikan terlebih dahulu. Dalam menjual raut wajah dan muka yang ceria dan bersahaja perlu diwujudkan dan bukan muka yang menyedihkan masam mencuka perlu ditonjolkan pula. Di sinilah kegembiraan dan keseronokan dalam menjual perlu diwujudkan terlebih dahulu.

Bagi mendapatkan kegembiraan dan keseronokan dalam menjual apa yang perlu dilakukan dari awal lagi adalah

1.    Jangan sama sekali kita abaikan amal ibadat kita terhadap Allah. Kena peruntukkan waktu dan ketikanya terhadap Allah dan bukan pada waktu susah dan sukar baru terhegeh-hegeh nak ingat pada Allah. Abadikan diri ke hadrat Allah secara total terutamanya ketika bersolat. Jangan ponteng dan tidak dilewatkan sama sekali tepat pada waktunya lima kali sehari semalam. Berdoalah sentiasa agar Allah permudahkan segala tindakan kita dalam melakukan jualan dan tidak sama sekali menyukarkan tindakan kita. 

2.   Gembira kita berada di rumah gembira jugalah kita dalam melakukan tugasan menjual apabila kita keluar bertugas dari rumah kita. Bukankah rumah ku syurga ku? Jagalah hubungan dengan ahli keluarga kita dengan sebaik yang mungkin agar esok hari apabila kita mula keluar dari rumah rasa keseronokan tersebut akan terbawa-bawa dalam melakukan tugasan jualan kita.

3.   Selagi niat kita bertekad untuk membantu dan menolong orang menerusi produk yang ditawarkan sudah pasti ia nya secara automatik memberikan kegembiraan dan keseronokan dalam melakukan jualan. Memang keuntungan yang kita cari dan mahukan tapi kalau niat kita betul ditetapkan sudah pasti hasilnya akan lebih dari apa yang kita sangka dan mahukan.

4.   Fokus dan beri tumpuan semasa melakukan jualan. Bila kita fokus dan beri tumpuan sewajarnya sudah pasti kesungguhan kita melakukan jualan akan lebih terserlah lagi. Segala tindakan kita akan kita lakukan sebaik mungkin mengelakkan sebarang kecacatan dan memberikan kesempurnaan dalam melakukannya. Tumpuan betul-betul tertumpu pada hadapan bakal pembeli kita ketika dan sedang menjual. 

Hormati kehidupan kita. Terlalu menumpu pada pekerjaan di dunia sehingga kita abaikan amal ibadat dan keluarga elakkan sama sekali. Pembahagian dan peruntukkan waktu yang khusus kena ada agar kehidupan kita lebih terpelihara dan terjaga. Mengabaikan salah satunya akan memberikan kesan yang tidak baik kepada kita juga bukannya orang lain. Macam mana nak rasa seronok dan gembira lakukan tugasan kalau perkara sebegini tidak kita lakukan. Buatlah yang terbaik bukan setakat kepentingan diri kita sahaja tetapi pada Allah, keluarga dan kepentingan orang lain tetap jua kita jaga sama.

Read more >>