Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 1 Oktober 2014

HADIRKAN KEPERCAYAAN MEREKA





Nak jual cara mudah kena usahakan cari jalan dapatkan kepercayaan bakal pembeli. Bukan jerit ‘lelong lelong’, ‘harga murah’ atau ‘siapa tak beli rugi’. Semuanya hanya satu tarikan sahaja. Adat orang nak menjual semuanya dijadikan satu sumber tarikan untuk menarik minat untuk pembeli merapatkan diri mereka sahaja kepada orang yang menjual. Nak dapatkan kepercayaan belum lagi selagi produk tersebut belum dilihat, di pegang atau tawar menawar belum dilaksanakan lagi.

Semuanya memerlukan kepercayaan. Percaya pada produk, percaya pada harga dan yang paling penting sekali percaya pada si penjualnya. Semuanya memainkan peranannya untuk mudah memikat dan mem pesona kan hati bakal pembeli. Nampak macam susah sahaja tapi kalau tidak dilakukan mana nak tahu susah atau tidaknya. Lalui dengan sebaik mungkin agar apa yang dilakukan cukup berbaloi dengan apa yang kita usahakan.

Dalam mendapatkan kepercayaan bakal pembeli akan apa yang kita lakukan pastikan kita lakukan perkara berikut terutamanya dalam kita menawarkan sesuatu produk kepada mereka. Tindakan tersebut adalah

i.                    Yakin diri
Bukan over confident tapi memadailah yang kita yakin boleh dan mampu untuk melakukannya. Tahu pengetahuan produk dan mampu jelaskan jika terdapat sebarang permasalahan atau bangkangan dalam kita menjual. Berkata benar apa yang kita perkatakan di samping menampilkan penampilan diri yang terbaik. Sentiasa mengukir senyuman, berhemah dan bersopan. Jangan sama sekali merasa riak setiap kali kita bertemu bakal pembeli kita merasa mereka cukup mudah untuk menerima tawaran. Lakukan sebaik mungkin dengan keupayaan diri yang ada.

ii.                  Tunjukkan kita membantu
Wang segala-galanya. Dapat untung baru rasa syok nak jual. Naik semangat untuk melakukannya. Relak dulu jangan gopoh sangat. Tindakan awal kena bantu mereka dulu senangkan mereka dengan memahamkan kepada mereka apa produk yang ditawarkan ini boleh membantu mereka. Kita bantu mereka sudah pasti mereka akan bantu kita pula dengan cara menerima tawaran yang dikemukakan. Barulah wujud win-win situation. Bantu dulu lepas dulu sudah pasti wang akan mengalir kepada kita.

iii.                Bersabar melayan kerenah
Dapat bakal pembeli yang cerewet dan berlagak memang tension. Inilah kerenah yang perlu kita hadapi dengan muka yang manis. Sentiasa berikan penerangan yang memuaskan walaupun terpaksa memakan masa yang panjang sedikit. Setiap kali kita bersabar sudah tentu Allah membalasnya dengan ganjaran tanpa kita sedari. Selagi kita bercakap betul dan benar secara berhemah dan bersopan kenapa perlu dirisaukan. Bersabarlah dan ingatlah Firman Allah ini yang bermaksud “Sungguh berbahagialah orang yang sabar dan mahu memaafkan, karena perbuatan seperti itu termasuk perbuatan-perbuatan yang sangat utama.” (Surah As Syura Ayat 43).

iv.               Jujur dan ikhlas
Sikap yang mudah diperhatikan oleh bakal pembeli atas penjual yang menawarkan produk. Kalau dilakukan dengan jujur dan ikhlas sudah pasti hati mereka akan lebih mudah terpaut dengan apa yang kita perkatakan. Jangan sama sekali menipu mahupun kelentong cerita yang bukan-bukan. Bakal pembeli bukannya bodoh dan mudah menerima apa yang diuar-uarkan. Tunjukkan akhlak yang baik bukan lakonan kerana lambat laun sudah pasti mereka akan ketahui juga nanti sama ada apa yang kita lakukan betul ataupun tidak. Berhati-hatilah.

Lakukan sebaik mungkin. Sahabat-sahabat Rasulullah pernah bertanya “Siapakah orang yang paling dicintai oleh Allah?” lalu Rasulullah SAW menjawab: Orang yang paling baik akhlaknya.” (Hadis Riwayat At-Thabarani). Amat terpuji kalau akhlak kita cukup kita jaga dan pelihara dengan begitu baik sekali. Akhlak yang baik sudah semestinya akan lebih memudahkan lagi mendapatkan kepercayaan dan keyakinan mereka atas apa yang kita lakukan. Bertindak sebijak-bijaknya.

Read more >>

Selasa, 30 September 2014

PASTIKAN ADA MINAT





Apa yang diceburi semuanya kena sama dengan minat kita. Umpama seseorang yang menyuruh kita berlari 100 meter kalau kita minat sudah pasti sampai juga ke garisan penamatnya walaupun dalam keadaan merangkak. Namun kalau kita tidak minat melakukannya sudah pasti kita melihat garisan penamat tersebut umpama 1 kilometer jauhnya. Begitulah bezanya antara orang yang berminat dengan tidak. Minat mahu melakukannya sudah pasti akan sampai ke penghujungnya begitulah juga kalau tiada minat untuk melakukannya sudah pasti akan berdiri tegak memeluk tubuh berseorangan diri begitu sahaja. Bak kata pepatah di mana ada kemahuan pasti di situ ada jalannya.

Nak lakukan jualan kena ada minatnya. Tanpa minat apa yang dilakukan sudah pasti memboringkan dan hilang selera untuk melakukan. Apalah gunanya kalau dilakukan secara terpaksa atau memaksa? Dalam hati sudah pasti Allah sahaja Yang Maha Mengetahuinya betapa memberontaknya kita untuk melakukannya. Buang duit buang masa dan buang tenaga sahaja kalau tetap kita melakukannya. Bukankah itu satu kerugian namanya.
Pastikan kalau mahu melakukan jualan kena ada minatnya. Bukan semberono dan bukan cakap kosong sahaja. Jangan sama sekali lakukan perkara-perkara berikut yang belum tentu lagi menghasilkan minat sama ada

i.             Ikut apa yang dilakukan oleh orang lain

ii.           Tamak nak dapatkan kononnya tambah pendapatan dan keuntungan

iii.          Semuanya nak serba cepat dan pantas menjadi kaya

iv.          Jangan paksa diri kita tapi berfikir sedalam-dalamnya

v.            Mudah ikut trend dan suasana sekeliling

vi.          Terpengaruh dengan ajakan dan bisikan orang

vii.        Pentingkan diri kita sahaja tanpa memikirkan kemampuan untuk melakukannya

Berfikirlah sebaik mungkin. Lakukan bila kita benar-benar minat untuk melakukannya. Jangan seperti sekali air bah sekali pantai berubah atau hidup sekadar menjadi lalang, di tiup di kiri kita ke kiri dan sekali di tiup ke kanan ke kanan pula kita mengikutinya. Biar ada pegangan dan pendirian yang kukuh apabila melangkah kaki ke alam jualan. Alang-alang menyeluk pekasam biarlah sampai ke pangkal lengan. Itulah tindakan yang sebaik-baiknya.

Read more >>

Isnin, 29 September 2014

SEJAUH MANA BISNES KITA?




Majoriti memulakan bisnes bila timbul satu perasaan geram dan cemburu atas kejayaan seseorang melakukan bisnes dengan  jayanya. Syok betul kalau kita tahu seseorang itu boleh berjaya dalam bisnes yang diceburinya. Perubahan taraf hidupnya, percakapannya asyik ke arah bisnes dan sering berkawan dengan orang yang sama berjaya dengan dirinya semuanya mampu mempengaruhi kita untuk melakukan bisnes. Ditambah pula orang bisnes sering kali memperkatakan tentang satu hadis Sabda Rasulullah yang membawa maksud ‘9/10 punca rezeki itu datangnya dari perniagaan’ (Hadis Riwayat Tirmizi). Lagi membuatkan kita bertambah goyang pendirian untuk turut sama menceburi bisnes seperti mereka.

Inilah masalah kita. Mudah terpengaruh dan merasakan seperti amat mudah untuk melakukannya. Bila dah mula lakukan mulalah pelbagai cabaran dan rintangan terpaksa dihadapi tanpa kadang-kadang kita duga dan fahami. Dah rasa susah datanglah pula keluhan dan rintihan hati merasakan orang yang berjaya itu memang nasibnya baik dan sentiasa ramai yang mahu membantu untuk mereka mencapai kejayaan. Inilah masalahnya, bila seseorang dalam kesukaran dan kesusahan tiada siapa ambil peduli dan tahu biarkan begitu sahaja beliau menghadapinya tapi bila dah berjaya barulah kita mudah buka mata kehairanan bagaimana beliau melakukannya. Nampak sangat kita terlalu sibuk nak tahu macam mana dia berjaya melakukannya dari mengetahui apa kesusahan dan kesukarannya bagaimana dia boleh dan mampu untuk melakukannya.

Nak jalan pintas dan senang sahaja orang kita. Kerana itulah kita cukup mudah ditipu begitu sahaja seumpama kes-kes pelaburan skim cepat kaya. Semuanya nak untung banyak tapi tak mahu usahakan secara bersungguh-sungguh. Sekarang ramai yang pula yang menjual dengan jualan online hasil garapan penceramah-penceramah bisnes online yang ada di Malaysia. Ditunjukkan cek, penyata akaun yang banyak bakinya dan memudahkan kehidupan siang dan malam menjadi tarikan besar kepada siapa pun yang melihatnya. Tak perlu lakukan ini dan tak perlu lakukan itu semuanya duduk relak, tidur dan makan sahaja diuar-uarkan. Kayanya tetap mereka dan kita masih begitu juga walaupun mungkin ratusan mahupun ribuan duit kita hilang macam itu sahaja. Adakah ini yang kita mahukan?

Sabda Rasulullah SAW bermaksud "Bahawa sesungguhnya seseorang kamu pergi mengambil seutas tali kemudian mengikat seberkas kayu api lalu menjualnya hingga dengan sebab itu ia dapat memelihara harga dirinya, adalah lebih baik daripada ia pergi meminta-minta kepada orang sama ada mereka memberinya atau menolaknya." (Hadis Riwayat Al-Bukhari). Sedangkan Rasulullah menyarankan kita untuk berusaha bukan mengharapkan perolehan boleh datang begitu sahaja.

Berusahlah. Tidak kira perniagaan secara konvensional ataupun online semuanya kena ada usahanya. Bukan mengharap dan menyalahkan orang lain bila tidak berjaya. Berfikirlah secara waras dan jangan mudah terpengaruh perkara-perkara yang dikatakan mudah untuk dilakukan. Kempen orang menjual memang sentiasa ceritakan yang indah-indah sahaja bagi tujuan menarik perhatian dan minat kita tapi secara realitinya hanya Allah sahaja yang mengetahuinya. Nak lakukan bisnes fikirkan sedalam-dalamnya bukan kerana rayuan mereka, promosi mereka mahupun atas simpati kita pada mereka. Mulakan bisnes secara kecil-kecilan dalam mencari ruang membesarkan lagi bisnes kita. Berfikirlah sebaik mungkin.
Read more >>