Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Khamis, 17 Julai 2014

BERI FAEDAH KEPADA MEREKA?




Dahlah berpuasa kena lakukan jualan pula. tidak kira di tengah panas atau di timpa hujan semuanya perlu dilalui dengan sabar, tabah dan hati terbuka. Bukan untuk melecehkan atau menakutkan orang untuk melakukan jualan tapi sebenarnya merupakan satu tugasan atau pekerjaan yang mana kalau di lakukan dengan jujur dan ikhlas terdapat banyak ganjaran bukan setakat di dunia sahaja malah di akhirat sama mampu juga untuk di nikmati. Inilah kelebihan yang mampu di peroleh bagi mereka yang menjadikan pekerjaan dan karier bersatu dan berkait rapat dengan ibadah pada diri mereka.

Salah satu cara nya bagaimana kita yang melakukan jualan cukup mudah mendapatkan ganjaran apa yang dimaksudkan. Dilakukan sebegini adalah dengan cara yang berterusan dan konsisten sentiasa memberikan faedah kepada bakal pembeli ataupun pelanggan. Faedah yang di maksudkan ini bukan bermakna memberi keuntungan atau lebihan wang ringgit macam yang bank-bank berikan. Apa yang di maksudkan di sini adalah apa kah perkara yang perlu untuk kita melakukannya supaya bakal pembeli atau pelanggan mampu mendapat dan peroleh manfaat, kelebihan dan keuntungan hasil dari produk yang kita tawarkan kepada mereka.

Setelah wang ringgit dicurahkan untuk membeli dan menerima tawaran yang ditawarkan sudah pasti mereka berkehendakkan apa faedahnya lagi bagi mereka menerima tawaran yang di kemukakan. Tiada siapa yang mahukan rugi atau mudah diri mereka terjual begitu sahaja. Mesti mereka akan fikirkan apa lagi manfaat atau kelebihan yang mampu mereka jana hasil dari penerimaan tersebut. Semua orang nak kan yang lebih dan mungkin juga nak kan yang banyak melebihi dari sangkaan kita. Tapi ini lah realitinya yang perlu untuk kita fahami dan ketahui apa tindakan sewajarnya perlu untuk kita lakukan.

Berikan segala faedah yang baik untuk mereka semaksimum yang termampu. Bukan untuk menggadai maruah tapi dalam erti kata yang lain apa yang mampu untuk kita lakukan supaya bakal pembeli atau pelanggan tersebut merasa cukup seronok, percaya dan yakin dengan apa yang kita tawarkan. Ada sesuatu tindakan yang perlu kita ambil perhatian agar bukan sahaja produk yang perlu untuk di jual atau ditawarkan tetapi juga tahap perkhidmatan kita yang pasti sudah cukup mampu untuk memikat diri mereka. 

Saranan bagi mengetahui akan pengetahuan produk sememangnya amat di perlukan di samping mengetahui juga segala prosedur dan tata cara menjual yang telah di gariskan perlu untuk di ketahui. Jangan nanti apa yang kita lakukan nanti berlawanan dengan apa yang telah di tetapkan oleh pengeluar produk se olah-olah produk yang di tawarkan ini adalah produk kepunyaan kita pula. Seolah-olah produk tersebut adalah hak milik kita suka hati mengatakan boleh atau tidak boleh sahaja asalkan boleh di jual di kira sudah memadai.

Berikan yang terbaik, hulurkan segala manfaat dan kelebihan yang ada dari kita untuk mereka yang sanggup menerima tawaran yang di kemukakan. Lagi bayak faedah yang mampu mereka peroleh dari apa yang kita tawarkan lagi baik untuk kita dalam melakukan jualan. Sesiapapun akan lebih terpikat dan mudah tergoda andai kata produk yang mereka tawarkan sudah tentu memberikan pulangan yang baik dan banyak untuk mereka pergunakan. Lagi banyak faedah lagi banyak yang boleh mereka manfaatkan. 

Read more >>

Rabu, 9 Julai 2014

PUASA ATAU PUAS SAHAJA....




Puasa tu penting sangat-sangat dalam bulan Ramadhan untuk kita lakukan kerana jatuh hukum wajib pada setiap individu Muslim kena tunaikan. Inilah tuntutan Agama yang perlu kita buat dan  melaksanakannya sama ada suka atau pun tidak. Berkemampuan atau pun tidak semuanya mesti dilakukan. Puasa ini bukannya mengira pangkat, darjat dan keturunan dalam kita melakukannya. Selagi kita Islam dan baligh sudah semestinya kita amat di tuntut melakukannya tidak kita seorang yang kaya, miskin, berjawatan tinggi, buruh kasar dan apa lah juga jenis pekerjaan yang kita lakukan sudah pasti kita akan bertugas dan lakukan dengan baik dan sempurna mengikut apa yang telah syariat tetapkan.

Adakah kita menemui kepuasan dalam melakukan tugasan jualan ketika berpuasa? Semuanya bergantung kepada tindakan kita dalam melakukannya. Selagi kita ikhlas dan mahukan yang terbaik sahaja sudah pasti kepuasan kita tidak akan ke mana. Terlalu banyak mengharapkan ganjaran dunia, itu yang boleh kita peroleh. Puas hanya seketika kerana kita sibuk memikirkan kejayaan dunia melebihi ganjaran Allah. Seolah-olah berpuasa hanyalah satu perhiasan diri mengikut trend semasa yang mahukan kita berpuasa.

Selagi ibadah merupakan trend dan ikutan apa orang lain lakukan selagi itu kepuasan kita melakukan tugasan hanya puas setakat itu sahaja. Tiada yang lebih tiada yang hebat pada pandangan dan penglihatan Allah. Alangkah ruginya kerana setiap perbuatan yang kita lakukan kalau kena pada gaya dan tempatnya sudah pasti apa yang kita berikan itu semuanya boleh di kira sebagai satu ibadah juga kepada Allah. Kerja yang sama beza hanya niat sahaja yang membolehkan kita mendapat ganjaran atau tidak ketika kita berada di dunia ini. 

Sabda Rasulullah ‘Barang siapa mengutamakan kecintaan Allah atas kecintaan manusia maka Allah akan melindunginya dari beban gangguan manusia’ (Hadis Riwayat Ad Dailami).

Elakkan kita rugi dunia rugi juga di akhirat. Untung di dunia tapi rugi di akhirat juga masih tidak mahu kita amalkan sama sekali. Biarlah kedua-duanya kita peroleh untungnya sama. Sambil beribadah melakukan puasa turut sama melakukan ibadah lain semasa menjual. Ikhlas, jujur, berhemah, bersopan, bersedia menghulur bantuan, mencari penyelesaian masalah melalui produk yang di tawarkan dan bertawakal kepada Allah inilah yang perlu kita terapkan. Kalau bukan kita yang melakukannya siapa lagi? Lakukan amal puasa kita yang cukup berkualiti dan bukan setakat puas demi mementingkan kepentingan diri sendiri dan hawa nafsu.




Read more >>

Khamis, 3 Julai 2014

BERBUKA ATAU PESTA MAKANAN




Seperti nak membalas dendam, dihidangkan sepanjang-panjangnya makanan di atas meja yang disusun serapat-rapatnya bagi menjamu orang yang berbuka puasa. Seolah-olah umpama seminggu tidak bertemu dengan makanan dan seperti hendak menerkam semua makanan yang siap sedia terhidang. Ini belum lagi berbuka puasa di hotel-hotel yang menyediakan pelbagai juadah dan hidangan sehingga tidak di ketahui yang mana satu perlu diambil dahulu untuk berbuka puasa.

Bagi kita yang menjual, apabila dijemput dan dijamu oleh prospek atau pelanggan, penuhilah hajat mereka sebaik yang mungkin. Berbukalah secara berhemah dan bersopan kerana sudah pasti kita turut sama di perhati akan tingkah laku dan perangai kita ketika berbuka puasa. Jangan gelojoh atau tamak sehingga selepas habis makan nak berjalan pun tak lalu dibuatnya. Banyakkan bersabar walaupun hanya mengunyah 3 biji kurma dan segelas air sejuk sahaja. Kita perlu mengujudkan hubungan yang baik dan intim dengan prospek dan pelanggan dan bukan setakat memenuhi pelawaan mereka sahaja. Bertindak bijak tapi jangan melampau kerana hati dan perasaan mereka juga perlu di jaga sama.

Bagi kita yang mempelawa prospek ataupun pelanggan untuk menghadiri majlis berbuka puasa janganlah terlalu bermewah-mewah sangat dengan makanan sehingga jam 10 malam pun tak habis makan lagi. Bersembang sehingga solat maghrib entah ke  mana nak bertarawih jauh sekali. Bila menghidangkan makanan jangan seperti hotel lima bintang pula. Habis semua makanan di bazar Ramadhan di borang dan dijamu kepada mereka. Tidak salah untuk menjamu mereka yang hebat-hebat tapi jangan sampai berlebih dan membazir begitu sahaja. Buatlah ala kadar asalkan sedap bila di makan dan kenyang memudahkan lagi melakukan ibadat.

Berbukalah apa yang patut dan bukannya berbuka untuk berpesta makanan. Makan kenyang bukan bermakna selepas makan langsung tak larat nak bergerak. Mengunyah makanan bukan bermakna mengunyah sampai nak bersolat pun tak mampu. Jangan bazirkan masa yang banyak di tempat makan tapi per banyakkan masa kita di ruang-ruang amal ibadat seperti di surau ataupun di masjid. Bukankah itu yang patut diamalkan? Bertindak mengikut apa yang dituntut dalam Agama dan bukannya memenuhi hawa nafsu atau malu kepada orang ramai.



Read more >>

Selasa, 1 Julai 2014

CABARAN DUGAAN DI BULAN RAMADHAN




Mentang-mentanglah berpuasa, timbul pelbagai dugaan dan cabaran yang hebat perlu untuk ditempuhi dengan cekal,tabah dan sabar. Kalau bulan-bulan biasa ni rasanya seolah-olah boleh ditahan dengan hati yang terbuka namun di bulan Ramadhan ini terdapat pelbagai rintangan dan halangan yang perlu dilalui pula. Inilah cabaran dan dugaan yang perlu untuk ditempuhi. Jangan mengeluh dan mudah merasa sedih hati dengan apa yang dilalui. Anggaplah sebagai satu ujian Allah yang ingin menduga dan menguji diri kita sama ada mampu atau tidak kita tempuhi dan lalui sama sekali.

Apa yang di maksud dengan pelbagai cabaran dan dugaan yang perlu ditempuhi semasa bulan Ramadhan ini adalah

i.             Tekak mudah sangat merasa haus dan kering dibuatnya

ii.           Perut kerap sangat menyanyi-nyanyi meminta-meminta untuk menikmati makanan

iii.          Asyik memikirkan hendak ke bazar Ramadhan dari bertemu pelanggan walaupun waktu berbuka adalah lambat lagi

iv.          Perbualan dalam talian telefon terpaksa diberhentikan gara-gara tekak kita seperti tidak mengizinkan untuk kita berbicara

v.            Mata semakin kuyu mulut terkuap-kuap hendak tidur

vi.          Terasa hendak beriktikaf lama di rumah Allah walaupun menyedari terdapat temu janji untuk bertemu bakal pembeli atau pelanggan yang di temui

vii.        Cuaca yang panas benar-benar membantutkan usaha kita untuk keluar menemui dan mencari bakal pembeli atau pelanggan

Usaha kalau dilakukan untuk kejayaan dunia pasti kejayaan dunia sahaja yang mampu kita  peroleh. Berbeza dengan usaha yang disertai dengan niat bekerja dan bertugas demi Allah melakukan apa yang dituntut oleh syariah dan meninggalkan apa-apa yang di tegah sudah pasti ganjarannya kejayaan bukan setakat di dunia sahaja tapi di akhirat sama juga mampu untuk peroleh sama. Terdapat pelbagai ujian yang bakal kita tempuhi dan hadapi. Selagi kita sabar melakukan dengan dan tabah dengan apa juga yang berlaku dan terjadi sudah pasti kejayaan yang lebih hebat mampu untuk kita dapati walaupun kita dalam keadaan berpuasa. Bukankah itu dinamakan hebat? Berikan yang terbaik agar di kemudian hari kita sama sekali tidak menyesal dengan apa yang telah kita lakukan


Read more >>