Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 12 September 2014

MEMBERIKAN TEGURAN




Tiada siapa yang suka di tegur, di komen atau di kritik. Masing-masing ada egonya yang sendiri. Seolah-olah dalam dirinya sahaja dia yang betul tanpa memikirkan orang lain. Itulah manusia yang dijadikan Allah. Mungkin kita yang menjual boleh melihatnya dengan mata kita sendiri. Nak ditegur takut hilang jualan kalau tak ditegur rasanya melampau sangat tabiat dan perangainya. Itulah dilema yang perlu kita tempuhi. Suka atau tidak hadapinya dengan sebaik yang mungkin.

Firman Allah bermaksud ‘(Mereka dibiarkan menuduh Dengan Yang demikian) supaya mereka memikul dosa-dosa mereka Dengan sepenuhnya pada hari kiamat, dan juga memikul sebahagian dari dosa orang-orang Yang mereka sesatkan Dengan tidak berdasarkan pengetahuan Yang benar; Sesungguhnya amatlah buruknya dosa-dosa Yang mereka lakukan itu’ (Surah An-Nahl Ayat 25).

Hadapi dengan sebaik mungkin walaupun ada kalanya kita cukup meluat dengan apa yang berlaku di hadapan mata kita. Lakukan tatacara sebegini

i.             Nada dan intonasi
Gunakan suara yang lembut dan jangan sama sekali meninggi suara atau bercakap kasar. Sampaikan secara berhemah dengan tutur kata yang baik-baik. Fikirkan olahan bahasa yang sesuai yang boleh dipergunakan agar orang yang ingin kita tegurkan itu tidak mudah melenting semula kepada kita seolah-olah kita ini terlalu bagus di hadapannya.

ii.           Jangan rendahkan ego terhadap orang yang ditegur
Setiap orang ada egonya sendiri. Jangan sama sekali per endahkan egonya pula tapi hadapinya dengan sebaik yang mungkin. Niatkan teguran kita untuk perbetulkan apa yang tidak kena di hadapan mata kita dan kerana Allah SWT. Niat yang baik sudah semestinya bantuan Allah akan menjelma asalkan teguran kita tidak mudah menyakitkan hatinya. Jangan difikirkan mereka mahu untuk menerimanya terlebih dahulu tapi fikirkan sudah kah kita melakukannya demi masa hadapannya nanti. Soal terima atau tidak biarkan sahaja kepada mereka yang ditegur.

iii.          Cari waktu dan masa yang sesuai
Ketahui kesesuaian waktu dan ketika yang bersesuaian. Cukup pantang kalau dilakukan di hadapan orang yang ramai seolah-olah kita adalah betul segala-galanya. Tidak kira jawatan atau pangkat yang kita pegang sekarang ini kita main balun sahaja perkatakan apa sahaja menegur di hadapan orang ramai. Aib orang perlu dijaga kalau kita mahu Allah menjaga aib kita. Carilah masa yang bersesuaian dengan situasi yang bersesuaian juga. Jangan beri teguran yang melulu dikhuatiri nanti niat elok kita untuk menegur langsung tidak mahu diterima pula oleh orang yang ditegur.

iv.          Fahami dan selami kedudukan orang yang ditegur
Mungkin orang yang mahu ditegur mempunyai masalah peribadi atau gangguan jiwa yang masih tidak kita ketahui secara dalaman. Nampak ok sahaja di luar tapi cukup berserabut rupanya bila di dalam. Ini yang perlu kita elakkan dan ketahui kedudukan sebenarnya kenapa kita perlu menegurnya terlebih dahulu. Setiap manusia ada kelemahannya termasuk kita. Ambil tindakan mengkaji dan lakukan sedikit penyelidikan terhadap orang mahu kita beri teguran terlebih dahulu.

v.            Secara ilmiah dan logik akal
Berikan secara yang mudah diterima dan difikirkan dengan senang apa yang kita tegurkan. Nak beri contoh biarlah mudah difahami dan jelas. Jangan dikaburkan lagi dan mengikut apa yang kita sendiri fahami. Berikan secara logik akal dan ilmiah agar penyampaian kita bukan setakat ringkas, padat dan jelas tetapi juga mudah difahami dan diterima oleh mereka yang mendengarnya.

Bukan untuk menunjukkan yang kita ini betul atau untuk meninggi diri apa yang kita berikan teguran sentiasa betul dan terbaik. Lakukan teguran hanya kerana Allah dan bukan nak tunjukkan kita ada pangkat, jawatan dan kuasa yang ada pada diri kita. Nak beri teguran pastikan jangan ada dosa kering pula yang hinggap kepada kita kerana kadang-kadang boleh mengakibatkan orang marah apatah lagi berdendam kepada kita. Niat kena betul dan ikhlas bukan untuk menunjuk-nunjuk. Selagi kita betul dan ikhlas selagi itulah setiap teguran yang kita berikan insyaAllah akan diterima baik oleh orang yang menerimanya.


Read more >>

Khamis, 11 September 2014

Pelbagaikan IDEA




Tak kira dengan siapa pun kita berinteraksi dan bersembang paling tidak pun kita tahu apa yang kita sembang kan. Jangan main cakap bualkan sehingga orang tak faham pula apa yang kita sampaikan. Kadang-kadang kita akan bertemu dengan seseorang yang boleh kita lakukan jualan begitu sahaja tanpa perlu bertanyakan minat atau hobinya terlebih dahulu. Tapi ada juga orang yang kita temui memerlukan pembukaannya menyentuh tentang isu-isu semasa atau apa yang berlaku sekelilingnya.

Semuanya memerlukan cetusan idea yang pelbagai memerlukan sedikit sebanyak pengetahuan untuk kita memulakan percakapan bila berinteraksi. Kita yang memerlukan mereka sudah pasti dalam perbualan pun kita perlu memulakan ia dahulu. Selagi kita tidak bersedia tidak mampu untuk memulakannya sudah pasti menjadi satu kebuntuan pula untuk kita melakukan jualan.

Pengajaran untuk kita agar mendapatkan ilmu bukan sahaja tentang jualan tetapi juga pelbagai topik yang sedikit sebanyak perlu juga untuk kita ketahui seperti berita-berita semasa, sukan, ekonomi dan sebagainya mengikut minat bakal pembeli yang kita temui. Bukan nak jadi Prof serba tahu tapi cukuplah sekadar mengetahui apa yang berlaku pada sekeliling kita. Semakin banyak yang kita tahu menjadikan satu kelebihan buat kita sebagai modal terbaik untuk bersembang dan pembuka bicara. Modal bukan setakat duit sahaja tetapi modal idea juga perlu untuk kita cari dan pergunakan dengan sebaik mungkin.

Ambil langkah berhati-hati agar apa yang kita tahu itu kena pada tempat dan situasinya. Sebarang ulasan dan buah fikiran itu biarlah yang kita benar-benar tahu. Cari jalan mudah tak tahu katakan tak tahu tapi bila sesuatu itu kita ketahui jangan berlebih-lebih pula. Patut padan sudahlah. Penting melakukannya untuk mendapatkan komunikasi dua hala dari kita bercakap seorang-seorang seperti bercakap di hadapan cermin. Bila dah mula berinteraksi dan merasa selesa barulah boleh dihujani pula dengan pelbagai soalan yang kita perlukan jawapannya bagi memudahkan lagi kita ketahui apa produk yang bersesuaian dengan apa yang mereka mahukan.


Read more >>

Rabu, 10 September 2014

KEGAGALAN YANG DICARI?




Tak pernah lagi kedengaran mahu mendapat kegagalan dalam apa juga bidang yang diceburi. Semuanya berkehendakkan dan mahukan kejayaan dalam kehidupan masing-masing. Tidak dikiralah apa niat sekalipun sama ada untuk mengejar kehidupan, pujian, kesenangan, menunjuk-nunjuk ataupun menjadikan diri itu hebat semuanya mahu mencapai kejayaan. Apa pun pasti bergantung kepada niat yang kita tetapkan. Begitulah hebatnya yang dinamakan kejayaan sehingga begitu berebut-rebut orang mahu memilikinya.

Inilah bukti kenapa kegagalan sudah pasti orang tidak mahukan sama sekali. Bagai berlari untuk menangkap bayang sudah pasti tiada siapa pun yang mahukan kegagalan. Bila disebut sahaja gagal sudah pasti akan memberikan kesan dan impak yang tidak baik pada sesiapapun. Dengan kegagalan seseorang akan menjadi seorang yang putus asa, kecewa, begitu merendah diri, kebingungan dan mula hilang minat untuk melakukan jualan.

Bagi mengelakkan kegagalan dalam melakukan jualan terdapat 3 perkara penting yang perlu disemai dan dilakukan sentiasa iaitu

i.             Sentiasa berfikiran positif boleh melakukannya. Kalau orang lain boleh dan mampu untuk melakukannya kenapa kita masih tidak mampu lagi. Mesti ada salah dan silapnya kita gagal seperti mereka yang berjaya. Bukan kerana semangat tidak kuat tetapi semangat yang kuat kena ada pendirian yang kukuh untuk melakukannya walaupun terdapat pelbagai rintangan, cabaran dan dugaan yang menimpa. Selagi kita berfikiran negatif selagi itulah kita tidak ke mana. Berubah kepada sangkaan yang baik agar apa juga tugasan yang kita lakukan sudah pasti dapat dilakukan dengan sebaik yang mungkin.

ii.           Kemahiran perlu dilatih dan dipelajari setiap masa. Tiada siapa pun lahir-lahir sahaja di dunia ini terus menerus pandai dan cekap di dunia ini. Kena belajar dari seseorang baik dari segi pengalamannya atau pemerhatian kita kepadanya. Sebaik-baik mendalami kemahiran setiap apa yang dipelajari dilakukan tindakan dengan segera agar setiap kesilapan dan kesalahan yang dilakukan boleh diperbetulkan dengan cepat. Kerana itu kehadiran seorang mentor amat diperlukan agar lebih mampu mengawal, menyelia dan menasihati akan segala pergerakan diri kita apabila melakukan jualan

iii.          Sentiasa mohon bantuan dan pertolongan dari Allah SWT. Hanya Allah tempat kita bergantung dan kepada Allah jua tempat kita berlindung. Segala cabaran dan dugaan yang kita hadapi dan tanggungi adalah ujian dari Allah yang perlu untuk kita tempuhi dengan kecekalan, ketabahan dan kesabaran. Mohon lah pada Allah minta apa yang kita mahukan kerana Allah bukannya mahu apa-apa pun daripada kita tapi sebenarnya kitalah yang amat-amat memerlukan Allah dalam kehidupan sehari-hari kita.

Yakin dengan apa yang kita lakukan. Dalam apa juga kesukaran dan kepayahan menghadapi jualan yang kita lakukan sudah pasti ada kesenangannya pula Allah akan berikan kepada kita. Selagi kita berusaha dengan cara dan kaedah yang betul kenapa perlu risau dan bimbang dibuatnya. Melakukan jualan semuanya berpunca dari usaha sendiri dan bukannya berpeluk tubuh mengharapkan simpati orang. Tiada istilah kegagalan andai kata apa yang kita lakukan bertindak menurut apa yang kita rancang kan. Selagi kita percaya pada diri sendiri boleh melakukannya berilah fokus sewajarnya agar apa yang kita mahukan boleh dilaksanakan dengan sebaik yang mungkin.


Read more >>

Selasa, 9 September 2014

PHP




Ada kalanya dalam melakukan jualan terdapat beberapa perkara yang kita lakukan telah memberikan satu pengharapan yang besar kepada pelanggan dengan cara

i.             Menetapkan waktu temu janji tapi pada akhirnya sampai ke sudah tidak juga bertemu

ii.           Pelanggan telah membayar wangnya menerima tawaran tapi malangnya seminggu telah berlalu namun produk tidak kunjung tiba

iii.          Mengatakan ada promosi terbaru dengan diskaun yang hebat namun bila tawaran diterima tiba-tiba promosi yang dinyatakan tersilap kata atau maklumkan

iv.          Berjanji memberikan perkhidmatan yang terbaik tapi bila telah menjadi pelanggan telefon mereka pun tidak dijawab

v.            Mulut manis sentiasa merendah diri tapi secara realitinya seorang pembelit dan penipu besar rupanya.

Inilah yang ditakuti oleh kita semua. Di kenali sebagai PHP (Pemberi Harapan Palsu) perlu dijauhi. Jangan sampai orang ramai mengelar kan PHP dalam kehidupan kita nanti  hingga kiamat nanti orang pasti tidak akan percaya kepada kita. Lebih banyak orang akan bersangka buruk terhadap kita sampai bila kita boleh melakukan jualan? Kita yang melakukan jualan sudah pasti amat mengharapkan sokongan dan maklum balas yang positif dari mereka bagi memajukan karier dalam bidan jualan ini. Tapi oleh kerana terlalu mementingkan diri kita sehingga sanggup menjadi PHP amat-amatlah dikesali.

Biar lambat asalkan selamat lebih baik kita lakukan dari kita melakukan asal lambat biar selamat. Lambat kerana lebih berhati-hati bukan sengaja lakukan yang lambat memuaskan hati dan perasaan kita sahaja. Memang di yakini bahawa takkan lari gunung di kejar namun menghargai dan menghormati perasaan orang lain adalah menjadi keutamaan kita melakukan jualan. Tindakan segera dan pantas perlu dilakukan asalkan jangan lakukan PHP cukuplah.

Jika inilah ada pada diri kita berubahlah segera. Jangan bijak memberikan harapan palsu kepada siapa pun juga. Akibatnya diri sendiri juga yang menanggung ke tidak baik kan perangai yang kita tonjolkan ini. Orang akan mula mengata yang bukan-bukan terhadap segala tindakan kita, mudah bersangka buruk dan yang paling mendukacitakan kita nanti adalah orang akan mula tidak percaya dan yakin akan apa yang kita lakukan selama ini. Berhati-hati dengan apa juga tindakan kita selama ini.


Read more >>