Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 21 Januari 2015

20 TIP MENYERTAI JUALAN




Khas buat mereka yang baru menceburi bidang jualan. Mungkin boleh dimanfaatkan

1.    Belajar memahirkan diri bukan meninggikan diri

2.   Jangan malu untuk bertanya apa sahaja tidak kita fahami

3.   Berlatih sentiasa walaupun dihadapan cermin

4.   Berlapang dada menerima teguran walaupun memedihkan

5.   Bijak memilih guru sebagai tempat rujukan, teguran dan rangsangan walaupun tidak digemari

6.   Tanamkan minat untuk melakukannya bukan paksaan

7.   Biar apa orang lain kata bukan kita yang mengata

8.   Elakkan merasa sukar tapi permudahkan

9.   Bergaul jangan mengira siapapun juga kerana oportuniti dimana-mana

10.        Belajar bagi faham bukan untuk nak ambil periksa pun

11. Pelajari dari orang yang berjaya melakukannya walaupun ada kesombongan dalam dirinya

12.        Jangan berkira menjual tapi bermulalah mengira keuntungan

13.        Berhemah bertemu dengan sesiapa bukan berkhemah didepan dirinya

14.        Buat baik berpada-pada buat jahat jangan sekali

15.        Keberkatan dalam melakukan tugasan menjadi misi utama

16.        Teknik menjual mahirkan melalui pengalaman

17.        Terima kegagalan sebagai batu loncatan untuk mendaki kejayaan

18.        Tiada perkara yang mudah dan senang didunia ini.

19.        Setiap masalah adalah cabaran

20.       Sudahkah kita mohon kepada Allah?

Sudah bersedia? Mulakan segera....

21.         
Read more >>

Selasa, 20 Januari 2015

KENAPA PERLU DITANGISI


Sumber foto - xmedia.ex.ac.uk


Apa yang telah dilalui terima dengan berlapang dada setiap kegagalan dan kekecewaan yang dihadapi. Jangan dibiarkan apa yang telah dilalui menghantui pemikiran kita. Jangan sama sekali membiarkan bayangan tersebut terus terpahat pada diri kita untuk bergerak semula. Berapa lama perlu meratap dan menangisi kesilapan dan kesalahan yang telah kita lakukan? Bersedih kerana mengingati masa lalu sama sahaja seperti meletakkan diri berada di dalam tragedi, bala bencana, musibah dan kemelut yang dahsyat dan menakutkan seperti tiada apa yang boleh dilakukan lagi.

Berfikirlah secara positif. Bersangka baik. Rasulullah sememangnya menuntut kita bersangka baik setiap apa yang kita lalui. Buat semua kegagalan dan kekecewaan yang dilalui seperti tiada ubatnya untuk dipulihkan semula. Lihatlah seorang sahabat Rasulullah SAW, Abdul Rahman Bin Auf yang berhijrah ke Madinah tanpa satu sen pun di tangannya hanya disebabkan penyerahan segala harta benda dan kemewahan beliau kepada puak-puak jahiliah ketika itu.

Apa yang berlaku muhasabah semula. Sepatutnya jadikan sebagai satu pengajaran dan iktibar buat diri kita sendiri sebagai satu manfaat berguna perbetulkan semula apa yang telah dilalui. Selagi kita bersedih dan merasa kecewa selagi itu kita tidak mampu untuk bergerak mencipta kejayaan. Garisan permulaan telah pun kita lalui kenapa perlu berhenti di tengah-tengahnya pula padahal garisan penamat hanya di hadapan sahaja. Allah anugerahkan otak untuk kita berfikir bukan mengikut emosi. Berfikirlah sebaik mungkin perbetulkan mana yang silap mana yang salah.

Dalam menjual tiada siapa boleh melalui jalan yang lurus sahaja. Pasti ada bengkang bengkoknya termasuk terpaksa berpatah melalui jalan yang lain pula disebabkan pelbagai halangan dan dugaan yang terpaksa dihadapi. Terimalah apa sahaja kegagalan yang ditempuhi sebagai satu pengajaran dan pengalaman paling manis buat diri kita mendidik menjadi seorang yang lebih matang melakukan jualan. Sekali kita gagal bukan bermakna gagal selama-lamanya. Bangkit semula harungi apa yang ada di hadapan menjadi diri semakin tabah, sabar dan tenang berwaspada setiap masa dan ketika. Barulah kejayaan akan hadir jua suatu hari nanti.

Read more >>

Isnin, 19 Januari 2015

AJL 29 – ADA YANG BOLEH DI PELAJARI




Rancangan penyiaran TV yang paling hot ditonton masa kini adalah Anugerah Juara Lagu (AJL) yang disiarkan secara langsung di TV3. Sememangnya menjadi tumpuan maklumlah hiburan yang memaparkan kehadiran artis-artis yang begitu berbakat di pentas utama. Semua mata menonton dengan begitu khusyuk dan asyik sama sekali. Menantikan pada penghujungnya siapa yang mampu untuk menjadi juara mutlak pada akhirnya.

Perhatikan sahaja. Sememangnya banyak yang boleh diambil untuk ditiru dan diikuti oleh kita yang melakukan jualan. Merangsang satu idea dan ilham memberikan pendapat yang baik untuk diikuti. Apa yang dimaksudkan adalah

1.    Penampilan diri
Begitu anggun mempamerkan dan memperagakan pakaian. Semuanya di taja. Bukan bermakna kita yang nak menjual mendapatkan tajaan tetapi sebagai seorang yang menjual penampilan diri amat penting untuk dititikberatkan. Jangan pandang ringan atau ambil mudah. Kalau artis sanggup menghiaskan diri mereka untuk tatapan orang ramai kenapa kita tidak mampu hanya semata-mata mendapatkan perhatian dan tarikan bakal pembeli kepada kita? Jangan lupa pada aurat......

2.   Kesungguhan
Masing-masing mencuba tenaga yang cukup luar biasa persembahkan nyanyian yang didendangkan. Bersungguh melakukannya sebelum keputusan akhir diumumkan. Selagi belum kalah mencuba sedaya upaya terlebih dahulu. Tidak menyerah kalah sewenang-wenangnya. Inilah yang perlu diterapkan dalam melakukan jualan. Kesungguhan dan bersungguh-sungguh melakukan walaupun ada orang lain turut sama bersaing dengan kita.

3.   Persiapan
Setiap artis yang bertanding telah dan sudah melakukan persiapan yang rapi dan memastikan tiada kesilapan dan kesalahan boleh berlaku. Persiapan itu penting sejajar dengan perancangan yang dimahukan. Tanpa persiapan yang rapi dan jitu sudah pasti menjadi pincang dan hancur pula jadinya nanti di tengah pentas. Jualan juga begitu. Persiapan amat penting jangan diabaikan sama sekali. Terus-terusan lakukan sebaik mungkin setelah segala persiapan dilakukan dengan berhati-hati dan berwaspada.

4.   Kreativiti
Tarik perhatian orang yang melihatnya dan mengadilinya dengan segala kreativiti yang ada. Elakkan mereka menjadi bosan menontonnya tapi cukup boleh mempengaruhi dengan segala kreativiti yang ada. Jualan juga perlu kepada kreativiti sebaik yang mungkin. Di dunia persaingan yang dihadapi kena ada kreativiti menunjukkan betapa bersungguhnya kita melakukan jualan sebagai satu tarikan dan kepercayaan mereka terhadap kita.

5.   Keyakinan
Yakin diri tiada gugup amat diperlukan. Semuanya bergantung pada apa persiapan kita melakukannya. Lihat artis yang mendendangkan lagu. Mendapatkan perhatian penonton kena  yakin diri terlebih dahulu langsung tiada kegugupan ditunjukkan dan ditonjolkan sama sekali. Begitulah hebatnya mereka mengalunkan lagu yang dipertandingkan. Menjual bila berhadapan dengan siapa pun juga kena ada yakin diri juga. Siapa pun yang berhadapan dengan orang bila melihat seseorang yang bercakap dan bertutur dengan yakin sudah pasti sedikit sebanyak sudah mampu menarik perhatian mereka terhadap kita.

Contoh yang boleh kita lakukan untuk ditiru dan diambil mana yang positif buat diri kita yang melakukan jualan. Setiap pengajaran dan iktibar yang baik ambil semuanya buat diri kita sebagai satu amalan yang boleh kita pergunakan sebaik mungkin buat diri kita. Bukan senang nak ambil perhatian dan minat pada kita yang menjual melainkan mereka merasa yakin dengan apa yang kita sampaikan pada mereka.
Read more >>

Ahad, 18 Januari 2015

PERGUNAKAN APA YANG ADA


Sumber foto - sahlan59.blogspot.com

Tahun baru menjelma sekurang-kurangnya beriltizam memerlukan pencapaian lebih baik dari tahun-tahun yang lepas. Menjadikan kehadiran 2015 sebagai satu platform mencapai kejayaan adalah satu impian yang pasti. Bermula dari sekarang jangan ditangguhkan lagi. Persiapkan diri menghadapi pelbagai kemungkinan di luar jangkaan agar tidak sama sekali tenggelam mengakibatkan hanya bersemangat di awal garisan permulaan sahaja.

Pergunakan apa sahaja yang percuma di sekeliling kita bagi memastikan kemahiran skil, pengetahuan dan perhubungan akrab dapat dilakukan. Nak buat apa keluar modal kalau yang percumanya ada. Pergunakan sebaik mungkin jangan di persiakan. Apa yang dimaksudkan dengan percuma ini adalah

i.             Banyakkan membaca. Bacalah apa yang berkaitan dan bersesuaian dengan apa yang kita lakukan. Dari surat khabar, melayari Internet ataupun pembacaan buku dan majalah di perpustakaan, dari kawan-kawan ataupun e-book dari Internet. Lagi banyak membaca lagi menambah ilmu pengetahuan lagi banyak yang kita ketahui mengikut apa yang kita perlu dan mahukan. Jangan malas untuk membaca dan menelaah yang ruginya nanti kita bukan mereka.

ii.           Hadiri majlis-majlis ilmu yang tidak dikenakan bayaran. Pilih sahaja di mana sahaja. Jangan dipilih siapa penceramah atau penyampainya. Asalkan ada kaitan dengan apa yang kita lakukan hadirkan diri peruntukkan masa untuk mendengarnya. Tanpa ilmu sudah pasti kita tidak ke mana pun penyudahnya.

iii.          Banyakkan berdiskusi dan minta pandangan serta pendapat dari orang lain. Orang lain yang dimaksudkan ini mungkin adalah rakan sekerja, pesaing, orang yang telah berjaya melakukannya atau yang berfikiran positif tentang karier dan apa yang kita lakukan selama ini. Mungkin ada pendapat atau pandangan yang bernas dan boleh kita ambil sebagai bekalan kita melakukan jualan. Tidak rugi untuk bertanya kerana pepatah ada mengatakan malu bertanya sesat jalan.

iv.          Berfikir sejenak mungkin mendapat ilham. Setiap ilham atau idea yang diperoleh catatkan sebaik mungkin. Mungkin di masa terdekat segala ilham yang diperoleh dan didapati tidak digunakan, tapi di masa hadapan tidak pula kita ketahui. Lagi banyak yang kita catatkan lagi mudah buat kita melakukan rujukan. Sediakan buka nota yang sentiasa mampu kita bawa ke mana sahaja kita pergi.

v.            Pengalaman adalah guru yang terpenting. Ada kebenarannya kerana dengan pengalaman ia nya mengajar erti kehidupan dan mencegah kita melakukan kesilapan dan kesalahan yang berulang untuk dilakukan. Ingatkan sentiasa kerana setiap pengalaman yang ditempuh bukan ada tercatat dan tertulis dalam mana-mana buku untuk ditelaah dan dijadikan contoh.

vi.          Berdoalah dan jangan bila dah merasa sukar dan susah baru nak berdoa terhegeh-hegeh nak minta apa yang dihajati. Bermula dari sekarang! Minta apa sahaja yang dimahukan dan dikehendaki. Nak mudah diperkenankan oleh Allah jangan sama sekali mengabaikan tanggungjawab kita sebagai seorang Muslim. Allah Maha Pemurah lagi Maha Penyayang yang pastinya tidak akan suka melihat hambanya sentiasa berada dalam kesusahan dan penderitaan setiap masa.

Semuanya percuma sahaja untuk kita peroleh. Bukan keluar modal pun. Dah free pergunakan sebaik mungkin. Kadang-kadang yang percuma ini lebih bermanfaat dari kita mengeluarkan wang ringgit beratus ringgit untuk mendapatkannya. Lakukan sebaik mungkin. Setiap oportuniti bukan setakat mencari sasaran pelanggan sahaja tetapi oportuniti untuk meningkatkan diri kita juga perlu diberi sama perhatiannya. Per kemaskan diri seberapa banyak yang termampu agar setiap apa yang ditempuh masih mampu untuk menghadapinya.


Read more >>