Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Ahad, 21 Disember 2014

BERHENTI MENGHARAP


Sumber foto www.success.com

Besarnya harapan setelah segala usaha yang telah dilakukan. Sehebat mana pun kita melakukan jualan pasti kita akan berharap agar tawaran yang dilakukan pasti diterima juga akhirnya. Semuanya mengharap dan berharap seperti menunggu buah kelapa yang tidak jatuh-jatuh lagi ke tanah. Besarnya harapan kita hanya Allah sahaja yang mengetahui. Biarlah semuanya berpihak kepada kita sahaja.

Mengharap akan apa yang telah kita usahakan sememangnya perlu kena pada tempatnya. Segala curahan tenaga, masa dan wang ringgit pastinya cukup berbaloi andai kata apa yang kita lakukan sudah mampu mendatangkan hasil seperti mana yang dimahukan. Cumanya kalau nak mengharap sekalipun pastikan jangan berharap seperti berikut

i.             Semuanya telah dilakukan dan dah mula mendapat sambutan. Masalahnya bila dah mula mendapat sambutan segala aktiviti yang telah dilakukan dibiarkan begitu sahaja tanpa melakukannya secara berulang. Sudah pasti sambutan yang pada awalnya mendapat sambutan semakin lama semakin berkurangan pula. Maka bermulalah episod mengharap agar orang ramai masih boleh datang lagi dan lagi seramai seperti di masa yang lalu.

ii.           Usahanya tiada cuma asyik mengharap sahaja. Boleh rasa yakin kah dengan harapan sahaja untuk orang ramai datang dan mempercayai akan apa yang ditawarkan

iii.         Berharap tapi sebenarnya diri kita masih tidak pasti produk yang dijual mampu untuk dijual ataupun tidak.

iv.         Lebih yakin dengan apa yang orang lain perkatakan dari melakukannya secara bersendiri. Selagi tidak yakin mengharap sahaja sudah pasti tidak ke mana juga penyudahnya.

Berharap bila diusahakan dahulu. Bertindak mengikut apa yang dirancang. Biar tersusun tugasan kita dari main hentam begitu sahaja. Lebih baik kita berharap bantuan dari Allah dari kita berharap mengharap kehadiran bakal pembeli menyerah diri kepada kita. Serah diri kita bertawakal dengan usaha yang telah dilakukan agar harapan besar kita akan tertunai juga hasil dari pertolongan Allah SWT. Yakin pergantungan kita kepada Allah insyaAllah pasti apa yang dimahukan akan di makbul dan dibantu oleh Allah jua.

Read more >>

Sabtu, 20 Disember 2014

WALAUPUN KITA MENANG



Sumber foto www.foresttheater.com

Menang dalam kalah..

Kalau gaduh dengan pelanggan,
Walaupun kita menang,
Pelanggan tetap akan lari.


Kalau gaduh dengan rakan sekerja,
Walaupun kita menang,
Tiada lagi semangat bekerja satu kumpulan.


Kalau kita gaduh dengan boss,
Walaupun kita menang,
Tiada lagi masa hadapan di tempat itu.


Kalau kita gaduh dengan keluarga,
Walaupun kita menang,
Hubungan kekeluargaan akan renggang.


Kalau kita gaduh dengan guru,
Walaupun kita menang,
Keberkatan menuntut ilmu dan kemesraan itu akan hilang


Kalau gaduh dengan kawan,
Walaupun kita menang,
Yang pasti kita akan kekurangan kawan.


Kalau gaduh dengan pasangan,
Walaupun kita menang,
Perasaan sayang pasti akan berkurangan.


Kalau kita gaduh dengan sesiapapun,
Walaupun kita menang,
Kita tetap kalah...


Justeru...baik jangan bergaduh...!

(Di ambil dari ‘Forwarded’ Mesej yang di terima dari grup Whatsapp)

Satu peringatan yang baik dan cukup berguna. Tak guna tunjuk handal dan hebat kerana bukan setakat manusia sahaja yang membencinya walaupun terpaksa memendam tetapi juga Allah telah nyatakan dengan firman Nya bermaksud ‘Sesungguhnya Ia tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur’ (Surah An-Nahl Ayat 23). Menangnya hanya seketika tapi tewasnya berpanjangan. Bila berlaku situasi sebegini bagaimana hendak menjual? Tentu sukar dan memayahkan lagi tindakan kita terutama bila hendak mendapatkan jualan berulang, perujuk mahupun hebahan mulut yang negatif tentang kita telah disebarkan oleh mereka. Semuanya angkara kita hanya kerana nak tunjuk kita sahaja yang benar dan kita sahaja yang betul.

Nak tunjuk kebenaran langsung akan hilang begitu sahaja. Jangan terlalu memikirkan kebenaran tentang kita sahaja kerana hak orang lain juga ada kebenarannya sama ada di tunjukkan pada kita atau sebaliknya. Berhati-hatilah dalam bertindak agar tiada penyesalan pula di masa hadapan. Rambut sama hitam tapi hati sudah pasti ada kelainannya. 

Pendapat masing-masing dan itulah yang perlu kita hormati akan pendapat dan pandangan orang lain. Sekali sekala kena pastikan umpama bila mendayung sampan jangan sampai asyik nak melawan arus sahaja. Kena ikut arus yang mengalir dan kena perhatikan pergerakan nya agar pada akhirnya pasti selamat juga sampai ke tebingnya.



Read more >>

Khamis, 18 Disember 2014

TAK BOLEH NAK PERKATAKAN



Berhati-hati dalam menjual. Nak tarik minat dan kepercayaan seseorang untuk membeli dan menerima tawaran yang dikemukakan walaupun telah berjaya memenuhi kehendak dan kemahuan mereka kena ambil sikap berhati-hati sentiasa. Buat penat menjual apabila pada penghujungnya gagal dan hilang begitu sahaja. Jangan syok sendiri terlebih dahulu tapi jangan sama sekali lakukan perkara-perkara seperti berikut 
   
1.    Aib dan kelemahan orang lain

2.   Maruah diri kita sendiri

3.   Berapa banyak hati kita terluka melakukan jualan

4.   Berapa banyak dipermudahkan tugasan melakukan jualan

5.   Berapa banyak oportuniti yang hilang

6.   Bagaimana perkara-perkara yang terbaik telah kita lakukan

7.   Membantu dan menolong orang

8.   Perkara kebaikan kita pada orang

9.   Masalah yang dihadapi perlu disimpan baik-baik

10.        Tentang politik, bangsa dan agama isu-isu yang begitu sensitif 

Jangan terlalu ghairah. Bertenang dan bersabar sentiasa. Susun kata-kata yang berhemah dan bersopan agar keyakinan dan kepercayaan berterusan terhadap kita. Kita yang menjual, kita yang memerlukan mereka sedikit sebanyak kena ikut rentak mereka bukan mereka ikut rentak kita. Lakukan yang baik-baik sahaja ketika menjual itu yang sepatutnya kita lakukan selalu dan sentiasa. Orang berbudi kita berbahasa orang memberi kita merasa juga nanti pada akhirnya. Tak rugi pun.


Read more >>

Rabu, 17 Disember 2014

3 JANGAN DALAM JUALAN


Sumber foto www.murvine.com


Sebaik-baik dalam melakukan jualan terlebih dahulu kena kenal pasti apa yang dimahukan dan dicarikan oleh bakal pembeli. Selagi tidak kita ketahui dan fahami apa yang mereka carikan sudah tentu jualan kita tidak ke mana  perginya. Walaupun produk yang hebat dan mendapat sambutan ramai tapi mereka tidak berkehendakkan pasti produk tersebut masih tidak mampu terjual juga. Umpama produk telefon bimbit katakanlah produk jenama A cukup terkenal dan mendapat sambutan namun tidak semua orang mahu membelinya kerana masih terdapat pilihan lain untuk orang memilih dan membelinya mengikut spesifikasi masing-masing.

Kerana itu dalam jualan kena lakukan perkara asas ini agar orang lebih fahami dan merasa mahu untuk mendapatkan produk yang kita tawarkan. Bukan permainan silap mata atau mengharapkan ketentuan nasib semata-mata tetapi kesungguhan dan keutuhan diri kita melakukannya sudah pasti akan berbalas juga akhirnya. Perkara asas yang dimaksudkan ini adalah

i.             Jangan tinggalkan sama sekali promosi dan pengedaran risalah (flyers) setiap masa dan ketika. Konsisten dan berterusan dalam setiap masa melakukan tanpa henti-henti perlu dilakukan secara tetap dan berkala. Jangan terlalu yakin hebahan mulut akan berlaku sewenang-wenang. Ketepikan dahulu suka membuat andaian dan tanggapan terlebih dahulu tapi lakukan sahaja selagi kudrat yang ada boleh digunakan lagi.

ii.           Jangan berhenti memberi penerangan demi penerangan baik semasa berhadapan seorang demi seorang, semasa sesi taklimat mahupun ketika ada pertanyaan dikemukakan pada kita. Apa sahaja yang mereka mahukan jelaskan secara berhemah dan bersopan. Biar padat, ringkas dan mudah diterima oleh logik akal. Selagi ramai yang bertanya selagi itulah produk akan mudah terjual dan begitulah sebaliknya. Ketahui pengetahuan produk secara mendalam agar setiap penerangan yang kita berikan pada siapa pun juga yang mendengarnya akan berpuas hati dengan apa yang kita maklumkan.

iii.          Jangan perkhidmatan selepas jualan langsung kita abaikan. Per mudahkan setiap pelanggan yang telah pun menerima tawaran kita. Berikan khidmat selepas jualan yang memuaskan hati mereka walaupun mungkin ada pertanyaan mereka ini kadang-kadang membuatkan kita marah, geram, lawak dan sebagainya. Layani sahaja kehendak mereka yang mungkin juga kita rasakan mereka mungkin mengada-ada, nak menguji atau mementingkan diri mereka sahaja. Tidak salah menjaga karenah mereka kerana yang salahnya adalah kita langsung buat tak tahu apa sahaja aduan mereka terhadap kita. Semasa jual bukan main manis mulut kita menjual tapi selepas jualan terus kita abaikan mereka pula begitu sahaja.

Nak berikan yang terbaik lakukan 3 perkara dinyatakan. Bukan bila dah jual kita tinggalkan mereka begitu sahaja. Juallah apa produk sekalipun hubungan persahabatan secara akrab perlu dicipta dan dilakukan. Mana tahu kalau ini yang boleh kita lakukan sudah tentu jualan berulang, mendapatkan rujukan dan hebahan mulut dari mereka boleh kita terima dengan senang hati. Cuit satu gerak sepuluh, alangkah senangnya tugas menjual kita. Berikan yang terbaik bukan terburuk kerana imej dan periuk nasi kita perlu dijaga dan disemai setiap masa dan ketika.



Read more >>