Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 26 November 2014

PERGUNAKAN MATA DAN TELINGA SEBAIK-BAIKNYA


Sumber foto kumpulandpbbm.com

Pergunakan sebaik mungkin anugerah Allah pada anggota yang dikurniakan oleh Allah dalam kita menjual. Bukan untuk melakukan sebarang kemungkaran apatah lagi dalam maksiat. Jauhkan segala jalan yang tidak diredai Allah tapi ambil kesempatan dengan sebaik yang mungkin menggunakan apa yang telah dianugerahkan ke jalan yang sepatutnya. Dua anggota yang perlu di jaga dan digunakan dengan sebaik mungkin adalah anggota telinga dan mata.

Dengan anugerah mata, lihatlah dan pandanglah segala peluang yang ada baik jauh ataupun dekat, jelas ataupun kabur mahupun cerah ataupun suram. Mengenal pasti sasaran pelanggan hanya dengan penglihatan yang ada memudahkan lagi melakukan tugasan. Bila berhadapan dengan bakal pembeli mainan mata amat diperlukan seolah-olah dengan mata kita tunjukkan betapa bersungguhnya kita melakukan jualan. Melalui mata orang yang berada di hadapan kita akan mudah mengerti dan memahami apa yang kita mahukan. Bak kata orang tua-tua dari mata turun ke hati. Itulah hakikatnya untuk kita pergunakan dengan sebaik yang mungkin.

Melalui anggota telinga pula, pendengaran yang baik akan memudahkan kita menjadi pendengar yang hendak dan sanggup mendengar apa juga celoteh, gurauan,luahan dan detik rasa bakal pembeli mahupun pelanggan untuk kita dengari. Hanya dengan mendengar kita boleh dapatkan apa juga masalah dan kesusahan mereka untuk kita selesaikan masalah mereka menerusi produk yang mahu kita tawarkan. Dengan pendengaran kita akan menjadi pendengar yang setia kepada mereka tunjukkan betapa kita amat prihatin dan sensitif apa juga dilema dan masalah yang dihadapinya. Itulah kehebatan telinga kalau dapat kita pergunakan di jalan yang sebaik-baiknya dalam kita menjual.

Sesuai dengan hadis Rasulullah SAW yang berdoa ke hadrat Allah SWT agar apa yang Allah kurniakan ini tetap menjadi milik sehingga akhir hayat kita sebagaimana doa Rasulullah SAW ‘Ya Allah! Aku mohon kenikmatan menggunakan pendengaran dan penglihatan ku sehingga mati dan jadikanlah kedua tetap milik ku (sihat dan sejahtera) sehingga akhir hayat ku’ (Hadis Riwayat Ibnu Atar).


Read more >>

Selasa, 25 November 2014

4 TINDAKAN MENJAGA SILATURAHIM


Sumber foto alysamaisarah.blogspot.com


Daripada Ibnu Omar r.a berkata: Bersabda Rasulullah SAW ‘Seorang Muslim sebagai saudara kepada sesama Muslim, tidak boleh menganiaya atau membiarkan dianiaya. Dan siapa yang sedang menyampaikan hajat saudaranya maka Allah akan melaksanakan hajatnya. Dan siapa yang membebaskan kesukaran seorang Muslim, Allah akan membebaskan kesusahannya di hari Kiamat. Dan siapa yg menutupi keaiban seorang Muslim Allah akan menutupi keaibannya di hari Kiamat' (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).

Jelas bahawa kita amat di saran menjaga hak mereka sebagai saudara sesama Muslim walaupun dalam melakukan jualan menjaga perhubungan antara kita dengan pelanggan. Tidak menyukarkan tapi memudahkan. Rasulullah telah perkatakan kepada kita untuk menjaga ukhuwah dan silaturahim yang sewajar dan sepatutnya. Tindakan tersebut adalah

i.             Jangan menganiaya dan menganiaya seseorang

ii.           Tolong bantu mereka dalam apa juga keadaannya 

iii.          Selesaikan masalah mereka melalui produk yang kita tawarkan

iv.          Segala yang membolehkan menimbulkan kekurangan dan yang memalukan mereka kita jaga jangan sama sekali terdedah keaiban tersebut sehingga boleh ke pengetahuan orang lain

Inilah 4 tindakan yang perlu kita jaga dan awasi sentiasa. Baik pada siapa pun juga apatah lagi dalam melakukan jualan. Jalinan persahabatan dan silaturahim amat digalakkan. Tanpa ukhuwah, silaturahim dan jalinan persahabatan yang akrab dan baik tentu amat sukar pula nanti dalam kita melakukan jualan. Dah tak baik dengan orang sudah pasti nak menjual pun cukup sukar dan memayahkan. Semuanya berpunca tidak percaya dan yakin pada kita disebabkan tidak mengenali diri kita yang menjualnya. Ambillah tindakan yang positif agar menjalinkan perhubungan dengan siapa pun juga. Buka kena duit pun bila nak berkawan. Lakukanlah sebaik mungkin.

Read more >>

Isnin, 24 November 2014

PEMIMPIN JUALAN YANG GAGAL


Sumber foto www.zdnet.com

Manusia memang suka kepada kuasa dan jawatan. Tidak dinafikan sama sekali. Begitulah juga dalam tim jualan. Ada yang sanggup memijak dan menjatuhkan orang lain asalkan dirinya boleh menjadi pemimpin dalam tim jualan tersebut. Perebutan kuasa amat ketara hanya kerana kepentingan diri dan memuaskan hawa nafsu. Sanggup memburukkan dan menjatuhkan orang lain hanya kerana mahu dan berkehendakkan jawatan walaupun kadang kala kita sendiri cukup mengetahui masih banyak yang tidak mampu untuk kita lakukan sama sekali.

Inilah yang dikhuatiri yang membolehkan seseorang itu semakin lupa dan alpa kepada Allah SWT. Terlalu mengejar dunia sehingga sanggup mengabaikan dunia yang lebih kekal abadi di kemudian hari nanti. Tanpa adanya iman dan ketakwaan sudah pasti dunia sahaja yang diburu walaupun mengetahui sendiri jalan yang dipilih nanti merupakan cara dan kaedah yang tidak betul sama sekali.

Bila dah jadi pemimpin elakkan diri kita dari menjadi seperti berikut

i.             Terlalu suka mengarah

ii.           Kurang rasa empati dan simpati

iii.          Tidak mahu pada perubahan kerana terlalu selesa dengan apa yang ada

iv.          Terlalu banyak kompromi yang dilakukan walaupun mengambil masa yang lama asalkan kepentingan diri sendiri terbela dan terpelihara

v.            Tidak yakin dalam mengeluarkan arahan atau keputusan

vi.          Gagal memahami dan mengetahui kakitangan bawahan

vii.        Terlalu mengamalkan pilih kasih mengutamakan orang kegemarannya sahaja

viii.       Rasa rendah diri yang begitu menebal

ix.         Terlalu ‘moody’ sehingga mendatangkan rasa meluat orang bawahan 

x.           Terlalu gah dengan kehebatan yang ada tanpa memikirkan semua itu anugerah dari Allah

xi.         Hilang rasa syukur dan nikmat yang telah dianugerahkan oleh Allah SWT

Kalau ini yang kita amalkan sudah pasti satu hari nanti kita akan jatuh jua tanpa kita sedari. Hidup ibarat roda, sekejap di atas sekejap lagi kita di bawah pula. Jadilah seorang pemimpin yang disegani bukan ditakuti. Allah Maha Adil. Allah yang menentukan segala-galanya walaupun pelbagai rancangan dan perancangan telah pun dilakukan dengan sebaik yang mungkin. Manusia hanya merancang tapi Allah yang menentukan segala-galanya. Bila berada sebagai seorang pemimpin lakukanlah sebaik mungkin menjaga amanah yang diberikan. Pergunakan sebaik mungkin walau ada masanya kita tidak dapat memenuhi apa yang dimahukan oleh orang lain. Akhlak yang baik melambangkan keperibadian kita untuk memimpin. Jadilah seorang pemimpin yang baik dan beramanah dan bukannya untuk mengejar glamor atau kemasyhuran.


Read more >>

Ahad, 23 November 2014

JANGAN SUKARKAN KEADAAN

Seronok bila dapat bertemu dan bersembang dengan kenalan kita. Seboleh-bolehnya terlalu gairah untuk bersembang dan menceritakan kepada mereka tentang apa yang kita jual sekarang ini. Kita juga telah fahami bahawa dengan kenalan sahaja akan boleh dan pasti menolong dan membantu kita. Mereka dengan mudah akan menerima apa yang kita tawarkan tanpa perlu berikan presentation yang panjang melebar dan menyukarkan lagi keadaan. Pertemuan pun agak santai dan tidak perlu formal seperti mana bertemu dengan bakal pembeli yang kurang kita dan mereka mengenali antara satu sama yang lain.

Di sinilah kelemahan kita, terlalu mengambil kesempatan atas kenalan dan kawan yang ada. Bila bertemu terus menjual. Bila bersua tiada perkara lain yang diceritakan melainkan tentang produk kita sahaja. Kalau sekali sekala tidak mengapa tapi kalau kerap sangat dilakukan sudah pasti satu hari nanti kita akan hilang kenalan dan sahabat handai kita. Hilang begitu sahaja kerana mereka pasti tension. Tension disebabkan kegopohan dan demi mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan keadaan mereka terlebih dahulu. Kerana kawan pasti mereka tidak akan menegurnya tapi perlahan-lahan akan cuba menjauhkan diri mereka pada kita.

Di pertemuan ini berilah ruang dan peluang kita juga santai terlebih dahulu. Ambil mood yang ada segarkan dengan pertanyaan dan jenaka yang boleh membawa ke arah kemesraan terlebih dahulu. Tinggalkan seketika jualan kita menantikan saat dan ketikanya masa yang bersesuaian untuk lakukan jualan. Hanya gopoh tapi sentiasa pandai menghidu peluang yang ada. Takkan lari gunung dikejar asalkan jangan terleka sudahlah. Pandai ambil hati dan perasaan mereka dahulu, tenangkan suasana pasti mereka yang seronok pula untuk mendengar tentang jualan kita pula. Berlapang dada terlebih dahulu tidak salahkan....



Read more >>