Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 27 Mac 2015

SIAPA YANG MENJUAL?


Bila dah bersua dan bertemu, menjual pasti dilakukan. Itulah adat orang menjual tidak kira siapa pun yang ditemuinya sudah pasti membuka mulut untuk menjual. Tarik minat dan kefahaman mereka untuk bersetuju menerima tawaran yang ditawarkan. Itulah perjuangan dalam menjual, tak kenal maka tak cinta, dah cinta nak tunggu apa lagi. Berusaha terus berusaha asalkan hasil boleh dinikmati.

Timbul masalah apabila bersungguh-sungguh lakukan jualan di hadapan seseorang tiba-tiba sahaja diri kita yang menjual telah terjual pula. Terjual disebabkan rupanya orang yang di hadapan kita sebenarnya seorang yang menjual juga. Sepatutnya kita yang memulakan dulu, di akhir cerita kita yang mendapatkan penutupan jualan tapi agak malang, rupanya di akhir perjalanan jualan penutupan jualan pergi ke bakal pembeli pula rupanya.

Ini yang di khuatir kan. Jadi terbalik pula jadinya. Konon-konon nak dapat untung tapi kita pula yang keluar modal menerima tawaran yang dikemukakan kepada kita. Banyak sebabnya kenapa boleh berlaku sedemikian rupa. Antaranya adalah kerana

1.    Mudah hilang fokus dalam menjual

2.   Sifat kasihan kita pada orang lain terlalu tinggi. Mudah berlembut hati

3.   Tawaran yang dikemukakan kepada kita sememangnya menarik minat kita

4.   Tidak terdaya untuk memberikan bangkangan secara berhemah

5.   Mudah terpaku dan tertarik dengan olahan bahasa mereka

Apa yang berlaku jadikan sebagai satu iktibar dan pengajaran yang berguna buat kita. Dah berlaku dan terjadi dah. Tak boleh nak buat apa pun. Belajar dari mereka yang berjaya menarik minat kita menerima produk mereka yang mungkin boleh kita pergunakan pada masa hadapan pada orang lain pula. Ada hikmatnya apa yang telah dilalui ini.



Read more >>

Khamis, 26 Mac 2015

BUKAN HAK MUTLAK KITA


Bukan mudah nak meyakinkan bakal pembeli. Semuanya bergantung pada mereka sama ada mahu atau tidak untuk menerimanya. Tiada kuasa langsung pada kita untuk memastikan setiap apa yang kita tawarkan, persembahkan dan tunjukkan pada mereka akan pasti membolehkan mereka untuk menerimanya bulat-bulat seratus peratus setuju dengan apa yang kita maklumkan. Terimalah hakikat sebenarnya bahawa pendirian mereka adalah hak mutlak mereka dan tidak sama sekali hak mutlak kita yang menentukannya.

Umpama orang berdakwah, hidayah milik Allah bukan milik pendakwah. Penting dalam berdakwah jangan sama sekali berputus asa merasa kecewa dan dukacita jika mereka masih enggan untuk menerima apa yang telah didakwahkan. Mustahaknya adalah usaha pendakwah masih berterusan berdakwah kepada mereka tanpa seberang titik noktah. Mereka terima atau tidak bukan persoalannya. Sebab itulah usaha yang konsisten dan bersungguh perlu dilakukan agar kejayaan yang dimahukan pasti satu hari nanti milik pendakwah itu menggapai kejayaan.

Inilah tugasan dalam menjual, usaha perlu ada untuk memikat dan menarik minat serta perhatian mereka akan apa yang ditawarkan. Mahu atau tidak kita bukan ada kuasa untuk menentukan dan memastikan mereka sentiasa menerima tawaran yang di kemukakan. Alangkah seronoknya menjual kalau di dunia ini dengan siapa pun juga kita menjual mereka seratus peratus menerima apa yang ditawarkan. Boleh goyang kaki begitu.

Inilah cabarannya. Perlu dilakukan secara konsisten dan berterusan asalkan jangan ada yang mudah putus asa dan kecewa dalam melakukannya. Setiap apa juga yang kita lakukan sudah semestinya akan ada cabaran, dugaan, rintangan dan pelbagai masalah yang perlu ditempuhi. Berikan yang terbaik jujur ikhlas setiap masa dalam melakukan jualan. Pikat mereka dengan kejujuran dan kesungguhan bukannya main sambil lewa tak tentu hala. Usaha yang betul pasti akan membuahkan hasil yang betul juga. Yakinilah.



Read more >>

Rabu, 25 Mac 2015

JANGAN KETINGGALAN UNTUK MEMILIKINYA


Bakal berada di pasaran.

Buku terbaru bagaimana mendapatkan tarikan bakal pembeli untuk membeli.

Terdapat pelbagai kaedah dan cara untuk di ketahui dan di praktikkan.

Tiada yang mustahil untuk dilakukan.

Nantikan kehadirannya!!!



Read more >>

Selasa, 24 Mac 2015

KEPUASAN MEREKA KEPUASAN KITA JUGA


Memberikan perkhidmatan yang terbaik bukan setakat kepuasan yang kita berikan tetapi juga mereka . sememangnya berpuas hati dengan apa yang telah kita berikan. Bukan setakat produk yang kita berikan tetapi turut sama menjaga hati dan perasaan mereka. Itulah yang perlu kita lakukan. Berikan yang terbaik asalkan mereka cukup berpuas hati dengan apa yang mereka mahukan itu di kira amat memadai.

Sampaikan dan berikan layanan yang terbaik berkelas pertama. Walaupun siapa pun juga yang menjadi pelanggan kita tidak mengira pangkat, jawatan, taraf hidup dan kedudukan kewangan semuanya kena adil dan saksama. Layanan kena serupa bukan untuk dibeza-bezakan. Itulah yang perlu kita lakukan bagi memastikan agar mereka cukup berpuas hati dengan mereka.

Keduanya pastikan apa yang kita berikan persempadanan dengan apa yang kita perkatakan. Elakkan menipu dan berbohong. Tunaikan apa yang telah kita janjikan. Manusia berpegang dengan janji bukan suka-suka berkata untuk berjanji tanpa perlu ditunaikan. Pastikan kita ingat jangan sama sekali kita lupai akan setiap apa yang kita janjikan. Elakkan sama sekali terlupa. Tindakan terbaik buat catatan dalam buka diari kita akan segala janji yang telah diberikan agar tidak dilupakan atau terlepas pandang sama sekali.

Ketiga, jaga maruah dan aib orang lain agar tidak sama sekali kita hebohkan dan war-war kan pada orang lain pula. Kita tutup dan menjaga aib dan kekurangan orang lain sudah pasti Allah akan turut sama menjaga aib dan kelemahan kita pula. Jangan rasa seronok nak cerita pada orang lain tentang aib orang kerana kesannya akan kembali semula kepada kita pula.

Berikan yang terbaik. Kepentingan diri diketepikan dahulu. Biar orang lain merasa puas dengan tahap perkhidmatan yang kita berikan terlebih dahulu. Sememangnya satu kepuasan untuk diri kita sendiri kalau ini dapat kita amalkan dan lakukan sentiasa. Ganjaran Allah sudah  pasti kita peroleh hanya kerana kita sentiasa memberikan kepuasan dan keseronokan kepada orang lain juga. Fikirkan mereka terlebih dahulu kerana ini adalah sebahagian daripada tugasan kita dalam melakukan jualan.


Read more >>

Isnin, 23 Mac 2015

ATASI PENGHALANG DALAMAN DIRI


Ada sahaja yang menghalang dalam melakukan jualan. Kena tahu apa penghalangnya agar pemikiran kita mudah menerima dan mengatasi dengan cara baik. Jangan mudah mengeluh apatah lagi putus asa dan kecewa. Atasi segala halangan yang timbul hanya dengan melakukan

i.             Dalami ilmu dan fahaminya dengan sebaik yang mungkin. Segala apa yang kita lakukan kena ada ilmu pengetahuan untuk melakukannya. Kalau merasa segan dan malu kena belajar atasinya. Ilmu yang ada umpama setitik air yang menitik di lautan. Begitulah ilmu cukup banyak dan sentiasa berubah mengikut peredaran zaman dan situasi. Kena pandai kenal pasti ilmu tersebut agar kita sentiasa menjadi seorang yang berilmu bukan cukup dengan apa yang telah ada dalam diri kita sahaja.

ii.           Rajinkan diri melakukan latihan demi latihan agar kesempurnaan dan keyakinan diri dalam melakukan jualan boleh diperoleh. Pengalaman adalah guru terbaik mengajar kita kepada kesempurnaan dalam menjual. Berlatih bersama rakan sekerja atau di hadapan cermin juga dikira sebagai satu latihan yang mampu mendewasakan lagi kita dalam bidang jualan. Jangan mudah riak dan rasa tinggi diri merasakan kita dah cukup terror dan hebat dalam bidang jualan ini.

iii.          Jangan terlalu pelik dari orang dalam melakukan jualan. Buat seperti biasa sahaja walaupun kreativiti amat diperlukan. Memang dituntut melakukan jualan terdapat kehebatan dalam menjual mengatasi pesaing lakukan sama. Cuma elakkan dari terlalu pelik dan bukan-bukan yang boleh mengakibatkan bakal pembeli atau pelanggan merasa terkejut pula dengan kelakuan kita melakukan jualan.

iv.          Umur bukan penyebab faktor utama mencapai kejayaan dalam melakukan jualan. Dalam bidang jualan siapa yang rajin dan bersungguh-sungguh mahukan kejayaan pasti boleh berjaya mendapat apa yang dimahukan. Selagi difikirkan umur yang ada selagi itulah kita akan sukar melakukan jualan. Buat sahaja asalkan kerajinan dan kesungguhan tetap ada tersemat dan mahu untuk melakukannya.

Jualan adalah suatu yang memang cukup subjektif untuk dibicarakan. Semuanya bergantung kepada sikap yang positif dan berbaik sangka dalam melakukannya. Tidak mudah menyerah kalah apatah lagi merasa kecewa dengan apa yang dilalui. Kecekalan dan ketabahan diri amat penting agar melakukan jualan sentiasa konsisten dan ada kesinambungannya akan apa yang telah dilakukan. Berikan yang terbaik agar hasil yang terbaik akan mudah juga kita peroleh.



Read more >>