Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 14 Ogos 2015

PERLUKAH BERTEGANG LEHER DALAM MENJUAL?


Bertegang leher dalam melakukan jualan amat elok jika tidak dilakukan terus. Eloklah jika mampu dielakkan terus dari melakukannya. Bertegang leher adalah satu simpulan bahasa yang menggambarkan tentang situasi berkeras dan tidak mahu langsung untuk mengaku kalah. Walaupun dalam keadaan yang benar dan betul sekalipun demi menegakkan kebenaran sehingga sanggup meninggi suara, memandang rendah pada seseorang dan orang lain dirasakan tidak benar sama sekali.

Inilah yang perlu dielakkan sama sekali dalam kita melakukan jualan. Bakal pembeli sudah pasti terpinga-pinga dan merasa kecewa dengan tindakan yang kita berikan. Pada asalnya mahu mendengar apa yang mahu kita terangkan terus terhenti disebabkan tabiat buruk yang kita tonjolkan. Sesuatu yang perlu untuk kita fikirkan bersama memandangkan dalam melakukan jualan perlu ada tolak ansur dan keharmonian yang perlu kita jalinkan dengan bakal pembeli. Mungkin kisah ini boleh dijadikan satu iktibar dan pengajaran buat kita semua.

Seorang pemuda yatim piatu datang menemui Rasulullah dan menceritakan bahawa dia mahu membina tembok di sekeliling rumahnya bagi menjamin keselamatan mereka sekeluarga setelah ayahnya meninggal dunia, tetapi malangnya ada sebatang pohon kurma milik jirannya menghalang tembok itu. Justeru dia telah meminta jirannya memberikan pohon itu, namun jirannya tidak bersetuju. Pemuda itu juga telah meminta untuk menebang separuh pohon itu, dan jirannya tetap tidak setuju. Kemudian pemuda itu menawarkan untuk membeli pohon kurma tersebut. Jirannya tetap bertegas tidak mahu.
Justeru Rasulullah SAW telah memanggil jirannya itu. Rasulullah telah menawarkan kepada jiran itu sepohon kurma di syurga yang mana besarnya "100 tahun perjalanan", namun malangnya, si jiran itu tetap tidak bersetuju.
Seorang sahabat Rasulullah SAW iaitu Abu Dahdah mendengar tawaran yang diberikan itu lantas berkata "Wahai Rasulullah, adakah tawaran itu terbuka untuk sesiapa sahaja..?" Rasulullah menjawab "Ya, sekiranya kamu boleh menyelesaikan masalah pemuda ini".
Lantas Abu Dahdah menawarkan untuk menukar sepohon kurma itu dengan kebun kurmanya yang sangat terkenal di Madinah. Lantas jiran itu pun bersetuju. Abu Dahdah bertanya kepada Rasulullah "Adakah aku akan mendapat sepohon kurma di syurga nanti wahai Rasulullah..?""Tidak..!!Kamu tidak akan mendapat sepohon kurma di syurga, tetapi kamu akan mendapat se kebun kurma di syurga Allah nanti".
Abu Dahdah kembali ke rumahnya lantas memberitahu isterinya “Wahai Ummu Dahdah, aku telah infak kan harta ku, aku telah membelinya dengan pohon kurma di Syurga.” Isterinya menjawab, “Alangkah beruntungnya jual beli (perniagaan) itu."
Beringatlah jangan tersalah langkah terlalu suka bertegang leher kerana ia boleh menyebabkan integriti, personaliti dan keupayaan kita dalam menjual di pandang rendah dan sepi di mata pandangan. Hebahan mulut yang negatif pasti berlaku dan terjadi yang tidak elok . Berfikirlah sebelum mengambil tindakan sewajarnya hanya dengan cara lebih berdiplomasi dan berhemah. Menjual bukan setakat nak ambil untung dan menolong orang lain tapi tingkah laku, perangai dan akhlak kita sendiri perlulah dijaga dengan sebaik-baiknya sama sekali.