Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 18 Mac 2014

MENERIMA CERITA ATAU BERITA




Amat bahaya apabila kita yang terlalu sibuk berinteraksi, bersembang dan memberikan presentasi tiba-tiba terdapat sesuatu cerita atau berita yang kita dengari dari orang lain tanpa adanya usul periksa dari kita sendiri kemudiannya kita sampaikan pula kepada bakal pembeli atau pelanggan. Tanpa kita sedari cerita atau berita tersebut adalah sesuatu maklumat yang langsung tiada kebenarannya sama sekali. Hanya sebuah cerita atau berita yang direka-reka sahaja tanpa ada kebenaran faktanya sama sekali. Apakah reaksi mereka yang mengetahui berita atau cerita yang kita sampaikan tidak benar dan betul sama sekali? 

Pasti akan memberikan satu kesan yang negatif dan tidak baik pada pandangan mereka terhadap kita. Memberi satu impak yang terkesan di dalam hati dan sanubari nanti. Ini yang akan menggugat karier dan tugasan kita dalam melakukan jualan. Hanya kerana satu cerita atau berita yang kita sampaikan yang pastinya bukannya satu yang benar dan betul atas kesilapan kita sendiri tidak mengkajinya terlebih dahulu langsung penutupan jualan boleh gagal untuk kita peroleh. Konon-kononnya hendak berikan sesuatu yang menyeronokkan dan yang terbaik kepada bakal pembeli atau pelanggan yang ditemui langsung berkecai harapan kita hanya kerana cerita atau berita yang tidak betul kesahihannya.

Inilah kesilapan yang perlu di perbetulkan semula. Apabila menerima sesuatu berita atau cerita selidikilah dahulu. Jangan main seronok sahaja nak sampaikan pula kepada orang lain. Bersesuaian dengan Firman Allah bermaksud Wahai orang-orang Yang beriman! jika datang kepada kamu seorang fasiq membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum Dengan perkara Yang tidak diingini - Dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa Yang kamu telah lakukan’ (Surah Hujurat Ayat 6).

Peringatan dan pesan Allah dalam ayat ini tentu bukan berlaku atau terjadi tanpa sebab atau peristiwa yang terjadi. Terdapat beberapa riwayat tentang sebab turun ayat ini yang pada kesimpulannya turun karena peristiwa berita bohong yang harus diteliti kebenarannya. Berlaku sewaktu dari seorang Al-Walid bin Uqbah bin Abi Mu’ith tatkala ia diutus oleh Rasulullah untuk mengambil dana zakat dari Suku Bani Al-Musththaliq yang dipimpin pada waktu itu oleh Al-Harits bin Dhirar seperti dalam riwayat Imam Ahmad. Al-Walid malah menyampaikan laporan kepada Rasulullah bahawa mereka enggan membayar zakat, bahkan terdapat niat untuk membunuh baginda, padahal beliau langsung tidak pernah menjejak kaki ke perkampungan Bani Musththaliq tersebut. Mendengar kata-katanya itu lalu Rasulullah murka dengan berita tersebut dan mengutus Khalid untuk menyiasat dan memastikan pada kebenarannya, sehingga turunlah ayat ini mengingatkan bahaya berita palsu yang cuba disebarkan oleh orang fasiq yang hampir berakibat terjadinya permusuhan antara sesama umat Islam di waktu itu. Peristiwa ini terjadi dan berlaku di zaman Rasulullah yang masih di ketahui sangat kental dan kuat dengan nilai-nilai kebaikan dan kejujuran. Lantas bagaimana dengan zaman sekarang yang semakin sukar mencari sesuatu perkara yang jujur dan senantiasa beriktikad baik dalam setiap berita dan informasi yang disampaikan?.

Inilah konsep TABAYYUN iaitu satu prinsip dan akhlak bagi orang yang beriman perlu merujuk kepada meneliti dan menyelidik sesuatu berita tanpa perlu tergesa-gesa dalam membuat kesimpulan sebelum di pastikan kebenaran dan kesahihan berita yang diterima. Perlu kepada tindakan berhati-hati dan berfikir dahulu untuk mendapatkan sama ada betul atau pun tidak untuk menerima dan disebarkan pula kepada orang lain. Sesal dahulu pendapatan sesal kemudian tiada gunanya.