Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 11 September 2013

PERLUKAH MENJUAL PADA YANG RAPAT DENGAN KITA?




Soalan yang diterima : ‘Ramai yang mengatakan kepada saya bagi memudahkan jualan paling senang untuk mendapatkan jualan adalah melalui adik beradik, kenalan dan sahabat yang rapat dengan kita untuk kita lakukan terlebih dahulu sebelum menjual kepada orang lain. Masalahnya, saya telah pun melakukannya tapi malangnya sehingga kini masih gagal dan terasa sukar pula untuk mendapatkan penutupan jualan. Kerana itu saya lebih senang dan merasa mudah untuk melakukan jualan pada orang yang saya tidak kenali dan mereka juga tidak mengenali saya. Terasa bahawa teori yang kena menjual pada adik beradik, kenalan dan sahabat yang rapat kepada kita macam tak betul sahaja’.


Maklum balas saya :

Petikan dari buku ‘Tingkatkan Jualan Andams 31 menyatakan seperti berikut ‘Kita disarankan agar setiap kali mahu membuat jualan, mulakan dengan yang senang dahulu bagi mendapatkan keyakinan diri. Untuk mendapatkan jualan yang senang, sasarkan kepada kenalan-kenalan kita sama ada daripada keluarga kita, saudara-mara, sahabat handai ataupun jiran tetangga kita. Berusaha dengan prospek yang mengenali diri kita dahulu supaya kita mudah membuat pembentangan tanpa merasa gugup, risau dan takut. Bila kita sudah yakin dan faham dengan mendalam tentang produk yang ditawarkan, kita bolehlah berhadapan dengan prospek lain selepas ini dengan yakin. Latihan demi latihan perlu sentiasa dilakukan agar lebih cekap dan memudahkan lagi tindakan kita melakukan jualan’.

Inilah sebab utamanya kenapa kita perlu menjual terlebih dahulu kepada orang-orang yang rapat dengan kita. Sasaran utama bukanlah untuk mendapatkan penutupan jualan terlebih dahulu dari mereka. Tapi sebenarnya adalah untuk membina keyakinan diri mengatasi segala kerisauan, ketakutan, perasaan gugup dan panik serta dapat memperdalamkan lagi kecekapan kita memberikan penerangan tentang  produk yang ingin ditawarkan. Semakin banyak kita lakukan semakin kita faham tentang kefahaman produk yang ingin kita tawarkan.

Hanya dengan kenalan kita juga kita terus akan mendapat secara langsung kritikan-kritikan dan bangkangan-bangkangan jualan tentang produk yang ditawarkan. Mereka seolah-olah menjadi juri terhadap apa yang kita perkatakan. Sekurang-kurangnya kita belajar dari kesilapan dan kesalahan atas teguran dan kritikan yang membina terhadap kita agar apabila bersua nanti dengan bakal pembeli atau pelanggan kita akan ketahui apa saranan terbaik kita untuk kita sampaikan pula kepada mereka di luar sana.

Elakkan dari mengharapkan mendapat penutupan jualan terlebih dahulu daripada mereka. Lebih baik latih kan diri kita dahulu di hadapan mereka dari kita melatih diri kita di hadapan bakal pembeli atau pelanggan. Fikirkan jika ada kesilapan atau kesalahan yang berlaku di hadapan mereka bagaimana kita nak perbetulkan semula? Ambil tindakan berwaspada dan berhati-hati itu lebih baik dari kita melakukannya membabi buta. Sekurang-kurangnya apabila berhadapan dengan orang yang mengenali kita dan rapat pula dengan kita sudah tentu segala kesilapan dan kesalahan yang ada pada kita ketika itu boleh diperbetulkan semula oleh mereka. Jangan mudah tersinggung dan bermasam muka atas teguran yang diterima. Anggaplah apa yang kita lalui dari mereka sebagai satu pembelajaran dan menambah pengalaman paling berguna buat diri dan karier kita sendiri.

Tapi andai kata penutupan jualan boleh kita peroleh hanya dengan kenalan kita sahaja, banyakkan bersyukur ke hadrat Allah kerana di samping ingin mengetahui kebolehan dan pengetahuan diri kita, sekurang-kurangnya skil melakukan jualan boleh kita peroleh sama. Satu pengalaman yang baik yang boleh pula kita pergunakan pada orang lain untuk melakukan jualan. Kesimpulannya, amat berguna untuk kita kenapa jualan perlu dilakukan pada orang yang kita kenali hanya kerana bagi mendapatkan

i.             Keyakinan diri melakukan jualan

ii.           Menambahkan lagi kefahaman kita tentang kefahaman produk yang ingin ditawarkan

iii.          Mendapat teguran dan kritikan awal secara yang boleh diterima dengan baik oleh kita

iv.          Tahu apa yang ingin kita sampaikan dan berikan kepada bakal pembeli atau pelanggan

v.            Menjadi satu iktibar dan pengajaran paling berguna sebelum bertemu orang lain

vi.          Menjadi satu dorongan dan penguat semangat dalam kita melakukan jualan

Teruskan usaha baik kita ini agar proses pembelajaran tidak berhenti begitu. Tidak kira siapa pun juga yang penting setiap pengalaman yang dilalui dijadikan sebagai satu kaedah pembelajaran yang perlu dipelajari dan dijadikan iktibar buat diri kita sendiri. Berhadapanlah secara berhemah dan bersopan kerana setiap apa yang kita lakukan kalau baik akan jadi baiklah keputusannya dan begitulah sebaliknya.

Terima kasih kepada Saudara Izman yang sudi bertanyakan soalan.