Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 16 September 2013

KESILAPAN MENDAPATKAN REFERRAL (PERUJUK)






Mencari referral adalah antara salah satu tugasan yang perlu dilakukan bagi memastikan setiap leads yang digunakan dapat diganti semula. Kebiasaannya dengan referral yang diperoleh lebih mudah mendapatkan temu janji dan penutupan jualan jika dibandingkan dengan leads yang mungkin ada dalam simpanan kita. Kerana itu kita di saran agar mencari dan mendapatkan referral sebanyak yang boleh dan termampu hanya dari pelanggan-pelanggan sedia ada yang berurusan dengan kita, networking-networking kita kenali mahupun dari kenalan-kenalan rapat kita.

Malangnya masih terdapat lagi kegagalan dalam mendapatkan referral yang dimahukan. Masih ramai lagi sehingga kini tidak tahu betapa pentingnya mendapatkan referral dan seterusnya menambah leads yang sedia ada hanya melalui referral yang diperoleh. Mungkin kita terlupa atau tanpa kita sedari yang leads yang telah kita pergunakan tidak diganti semula. Antara kesilapan-kesilapan yang dikesan masih gagal kenapa sukarnya mendapatkan referral adalah kerana

i.             Masih malu dan tidak mahu bertanya dan meminta.

ii.           Merasa yakin bahawa kita sangat mudah mendapatkan pelanggan walaupun pada hakikatnya kita ketahui cukup susah dan sukar sebenarnya.

iii.          Sifat malas yang begitu menebal meminta dari seseorang.

iv.          Bila meminta cukuplah sekadar sekali sahaja. Ada rezeki dapatlah tapi kalau tak dapat nak buat macam mana terus terhenti begitu sahaja.

v.            Lebih banyak memberikan cadangan dari memohon.

vi.          Gagal meminta sepanjang berinteraksi dengan pelanggan menantikan masa yang bersesuaian walaupun telah berlaku dan berlalunya penutupan jualan.

vii.        Terlalu memberi tumpuan kepada kehendak pelanggan sehingga tidak teringat meminta referral.

viii.       Dah dapat referral anggap referral yang diterima pasti tidak berminat atau berkualiti.

ix.         Referral yang diterima gagal diketahui apa kehendak dan kemahuannya oleh kita.

x.           Kerana referral yang diperoleh, hanya sekadar menelefon dari melakukan pertemuan seolah-olah menyangka referral telah ketahui terlebih dahulu dari makluman pelanggan sedia ada kita.

xi.         Terlalu sibuk menghulurkan sahaja tapi tidak memikirkan untuk menerimanya pula.

xii.        Malas untuk meminta hanya kerana dikhuatiri kena marah dan pelanggan bermasam muka

xiii.      Tiada adab dan menjaga perasaan pelanggan tatkala meminta referral dari mereka.

Kalau betul dan benar seperti mana yang dinyatakan pastikan jangan diulangi dan dilakukan lagi. Dapatkan referral seramai yang termampu hanya dengan meminta sahaja dari mereka-mereka yang telah menjadi pelanggan kita. Kita telah membantu dan menolong mereka selesaikan masalah yang mereka tanggung selama ini sudah tentu mereka dengan hati yang terbuka akan bersedia untuk membantu diri kita pula. Berikan perkhidmatan yang terbaik agar bakal pembeli atau pelanggan tahu betapa bersungguhnya kita untuk melakukan jualan terhadap mereka. Pastikan ganjarannya bukan setakat keuntungan komisen yang kita peroleh tetapi juga senarai nama-nama bakal-bakal pelanggan kita juga boleh diperoleh sama. Inilah namanya baka kata pepatah Melayu sambil menyelam minum air.