Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 27 September 2013

PELAJARI DAN JANGAN DI ULANGI




Pelajari juga kesilapan yang telah kita lakukan. Jangan dibiarkan berterusan. Sampai bila-bila pun nanti akan sukar dan payah untuk melakukan jualan. Jangan pula mudah mendabik dada merasakan selama kita melakukan jualan adalah betul dan diterima ramai. Kerana itu dalam Islam, muhasabah diri amat penting. Ketahui segala apa yang telah kita lakukan selama ini sama ada menjurus ke landasan yang betul atau sebaliknya.

Kerana itu dalam memastikan tiada kesilapan dan kesalahan yang berlaku, awasi dengan sebaik mungkin. Agar perkara-perkara sebegini jangan kita lakukan, ulangi dan biarkan terjadi dengan sewenang-wenangnya bagi memastikan kita berjaya dalam karier melakukan jualan. Periuk nasi kena jaga. Takkan nak suruh orang lain menjaganya pula. Perkara-perkara yang dimaksudkan ini adalah

i.             Pengalaman
Apa yang ditempuh dan dilalui jadikan satu pengalaman paling berguna buat kita. Bukannya boleh dibeli dengan wang ringgit. Bagaimana kita berhubung, bertemu dan seterusnya melakukan perundingan kena lakukan sendiri. Lagi banyak kita lakukan lagi banyak pengalaman yang bakal kita peroleh. Kaji sebaik-baiknya mana kesilapan dan kesalahan yang dilakukan agar tidak diulangi. Sesungguhnya guru terbaik kita dalam melakukan jualan adalah dari pengalaman yang kita tempuhi sendiri.

ii.           Jalinan perhubungan dan pertalian
Kenapa mereka mahu bersama kita dan menjauhi diri mereka dari kita perlu kita ketahui. Kita bukan manusia yang sempurna yang begitu mudah orang menyukai diri kita. Cari jalan yang terbaik agar mereka mudah dan cukup senang untuk bermesra dan berkawan baik dengan kita. Ketahui apa yang mereka perlukan dan mahukan dari kita. Nanti baru senang tugasan kita produk apakah yang bersesuaian untuk dikemukakan.

iii.          Potensi diri
Kenali bakat yang ada di mana kekuatan dan di mana kekurangannya. Apa sahaja kekuatan yang ada pergunakan dengan sebaik yang mungkin. Bagi kekurangan yang ada dalam diri kita perbaiki segera dalami ilmu yang ada agar pemulihan boleh dilaksanakan. Jangan putus asa terlebih dahulu. Jangan resah tidak menentu tapi teruskan usaha agar apa yang dilakukan boleh dan mampu untuk dilaksanakan. Yang untungnya diri kita juga kerana sentiasa memberikan yang terbaik di hadapan bakal pembeli atau pelanggan ketika tawaran dilaksanakan.

iv.          Kesedaran produk
Pengetahuan produk secara mendalam perlu dilakukan. Bukan setakat melepaskan batuk di tangga sahaja. Ambil tindakan yang serius untuk mengetahui di samping mencintai produk yang ingin kita tawarkan. Selagi perkara sebegini gagal kita lakukan sudah pasti setiap apa juga bangkangan dan bantahan dalam jualan menjadi semakin buntu untuk menepis dan membetulkan hujah kita kepada mereka. Sanggup kah kita begitu mudah dan senang dibuli oleh mereka? Tepuk dada tanyalah pemikiran kita bagaimana.

v.            Bantuan dari Allah
Bila dah berjaya mula sombong, angkuh dan mudah lupa diri. Seolah-olah segala kejayaan kita semuanya datang dari kita sahaja. Perlu kah dalam jualan ini menjadikan diri kita umpama Firaun atau Namrud yang secara terang-terangan berani melawan Allah seperti mana yang telah diterangkan dalam Al-Quran. Adakah ini jalan yang kita pilih hidup di dunia ini? Berjaya atau gagal semuanya adalah cabaran dan dugaan yang telah Allah berikan kepada kita bagi tahap keimanan kepada yang Maha Esa.

Ambil iktibar dan pengajarannya. Jangan mudah melakukan kesimpulan dan kata putus. Selidiki dan buat kajian setiap kali kita gagal di mana salah dan silapnya. Jadikan diri kita sebagai seorang manusia yang sentiasa berfikir demi kemajuan diri, karier dan kehidupan kita. Mana-mana bahagian yang telah dilakukan secara salah dan silap perbetulkan segera dan pastikan ia nya jangan sama sekali di ulangi. Kalau buat baik jadikan teladan, mana yang tidak baik jadikan sempadan.