Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 9 Mei 2014

BILA WASWAS MENGUASAI DIRI




Kadang-kadang sering kali juga kita merasakan cukup cuak dan waswas dalam melakukan jualan. Segala keyakinan diri dan persiapan rapi telah dilakukan namun begitu mudah pula merasakan curiga dengan diri kita sendiri sama ada apa yang kita lakukan adalah betul ataupun tidak. Kalau ini yang berlaku sudah pasti membawa kesusahan dan kesukaran pula dalam melakukan jualan. Penyakit waswas ini kalau tidak diubati pasti sedikit sebanyak akan mencacat kan lagi tugasan kita dalam melakukan jualan.

Waswas adalah satu penyakit yang perlu dibendung, diubati dan diperbetulkan dengan segera. Jangan dibiarkan berlarutan dan menguasai diri kita. Sekali dibiarkan pasti kita yang akan menanggung derita dan kekecewaan. Tidak mudah untuk melakukan jualan andai kata perasaan waswas mula menular begitu kuat dalam diri kita. Bagaimana hendak berinteraksi menawarkan jualan jika kita asyik waswas sahaja melakukannya. Ini lah yang perlu diperbetulkan dan diperbaiki secepat yang mungkin jika penyakit ini masih wujud dalam diri kita.

Antara penyebabnya yang perlu diperbaiki adalah

i.             Kelemahan pemahaman dan pemikiran
Masih bertarung untuk memahami pengetahuan produk yang perlu difahamkan. Lemah dalam menguasai pengetahuan produk dan berat rasanya untuk memikirkan bagaimana untuk melakukannya. Pelajari segera fahami cepat agar tindakan kita akan berlaku lebih mudah lagi jika pengetahuan produk dapat dikuasai dengan secepat mungkin.

ii.           Tidak belajar apa yang telah berlaku
Pengalaman adalah guru yang terbaik. Tanpa menempuh sesi tawaran dan jualan yang dilakukan sudah pasti pengalaman kita dalam jualan masih tidak ke mana. Pelajari apa yang berlaku sebagai satu iktibar dan pengajaran. Semakin kita dapat mengutip setiap pengalaman yang dilalui berserta dengan pengalaman kenalan yang lain sudah pasti penyakit waswas yang dialami boleh diatasi dengan lebih berkesan lagi.

iii.          Yakin diri belum lagi menjelma
Buat apa sekalipun, yakin diri amat diperlukan. Tak yakin macam mana nak menjual. Tentu sukar dan payah jadinya. Tiada keyakinan diri sudah pasti nak berinteraksi pun jadi tak yakin apatah lagi nak bersembang atau bercakap dengan mereka. Sentiasa lakukan ‘role-play’ bersama rakan niaga atau kenalan rapat agar latihan demi latihan boleh di praktikan dengan sempurna apabila bertemu dengan bakal pembeli atau pelanggan.

iv.          Mengabaikan Allah
Jangan abaikan Allah. Mintalah segala bantuan dan pertolongan dari Allah dengan hati yang penuh tawaduk dan khusyuk terhadap Nya. Per mudahkan segala tugasan dan gerak kerja kita. Dibukakan hijab di hati bakal pembeli atau pelanggan mudah menerima tawaran yang di kemukakan. Hanya Allah tempat kita bergantung dan hanya Allahlah tempat kita mengadu dan meminta-minta.

Terdapat satu kisah di mana sahabat Rasulullah SAW Utsman Bin Abil Ash. Beliau datang menemui Rasulullah SAW dan mengadu kepada baginda katanya ‘Wahai Rasulullah sesungguhnya syaitan telah hadir dalam solat ku dan membuat bacaan ku terganggu. Rasulullah bersabda : ‘Itulah syaitan yang disebut Khinzib. Apabila kamu merasakan kehadirannya, maka meludahlah ke kiri tiga kali dan berlindunglah kepada Allah’. Aku pun melakukan hal itu dan Allah menghilangkan gangguan itu dari. (Hadis Riwayat Muslim). Semoga mengambil iktibar dan pengajaran.