Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 13 Mei 2014

APABILA DI PUJI




Tidak dinafikan orang yang melakukan jualan sememangnya suka dipuji. Kadang-kadang pujian itu hanyalah sekadar memaklumkan betapa disiplinnya kita hadir awal dalam mesyuarat dalaman setiap hari itu pun dirasakan amat seronok yang amat sangat mendengarnya. Begitulah orang jualan, pantang dipuji habis lupa diri dibuatnya. Tinggi diri tak tentu hala jadinya. Inilah yang dikhuatiri, pujiannya sedikit namun lupa dirinya dan bangga dirinya masya-Allah hanya Allah yang Maha Mengetahuinya. Seolah-olah dunia ini bagai kita yang punya. Nak kena puji dulu baru kerja boleh dilakukan.

Pernah kah lagi kita di puji seperti berikut :

i.             Memuji akan kehebatan dalam melakukan jualan sehingga bertemu dan berjumpa dengan siapa pun juga pasti penutupan jualan diperoleh

ii.           Kita paling hebat setiap bulan mencapai sasaran yang diberikan

iii.          Keutamaan mendapatkan pelanggan sehingga orang lain tidak berkemampuan seperti kita melakukannya

iv.          Menerima imbuhan dan komisen tertinggi dari orang lain

v.            Setiap kali mendapat tawaran lawatan percuma ke luar negara asyik muka kita sahaja yang pergi

vi.          Mendapatkan penutupan jualan perkara paling mudah dirasakan

vii.        Mudah bangga diri apabila ada sahaja orang memuji kerja dan tugasan kita

viii.       Kita seorang sahaja yang mampu melakukan gerak kerja yang paling efektif jika dibandingkan dengan orang lain.

Orang nak puji kita terimalah dengan sebaik yang mungkin. Jangan ditengking atau bermasam muka pula. Lemparkan senyuman tunjukkan kegembiraan kita. Cukuplah sekadar itu. Jangan berlebih-lebihan pula takut kita mudah lupa diri, sombong, berlagak, ego dan tinggi diri. Seolah-olah kita hebat sangat sehingga kita terlupa sebenarnya ada orang yang lebih hebat dari kita. Jangan nak nafikan kerana Allah jadikan manusia ini kalau kita ok lakukan tugasan bermakna masih ada orang lain lagi yang terlalu ok jika dibandingkan dengan kita. 

Beristighfar sentiasa agar kita sentiasa merendah diri dan malu dengan menerima pujian dari orang sama ada dari pelanggan, majikan atau pun pengeluar produk. Nak seronok dan bergembira sekalipun biarlah berpada-pada dan kena pada tempatnya. Bukankah ini hidup umpama roda, sekejap di atas tidak mustahil pula satu hari nanti kita akan di bawah pula. Bersedia menghadapi keadaan dan situasi dalam apa juga keadaan sekalipun tanpa perlu di puji dan di hambur dengan beribu-ribu kata manis kepada kita.