Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 27 Januari 2014

PELUANG TERTAHAN




Presentasi dan persembahan yang menarik pasti akan mudah memikat hati dan perasaan bakal pembeli atau pelanggan yang berada di hadapan kita. Segala usaha dan pengorbanan yang dilakukan pasti dirasakan amat berbaloi andai kata dari riak muka mereka jelas terpancar betapa tidak sabarnya mereka untuk menerima tawaran yang di kemukakan. Pasti semakin bersemangat lagi untuk kita melakukan jualan lagi dan lagi.

Walau bagaimanapun jangan terlalu yakin dengan apa yang kita nampak dan kita lihat. Selagi mereka tidak melafazkan dengan jelas bahawa mereka bersetuju untuk menerima tawaran yang dikemukakan sudah pasti apa yang kita lakukan dalam jualan tidak ada apa-apa lagi hasil yang boleh di peroleh. Semuanya satu peluang yang mungkin akan tertahan begitu sahaja tanpa kita sedari dan maklumi. Peluang sudah di depan mata namun cukup liat untuk mendapatkan penutupan jualan. Amatlah melecehkan dan terasa betapa dukacitanya hati kecil kita.
Mungkin perkara-perkara sebegini perlu di lihat balik agar peluang tertahan tidak berlaku di masa hadapan. Antara yang perlu untuk diketahui agar tiada satu pun yang boleh menahannya adalah

i.             Nilai yang diberikan tidak menarik
Nilai tambah sememangnya diperlukan bagi menunjukkan produk kita adalah seperti produk syampu 3 in 1 ataupun seperti kopi segera 5 dalam 1. Di samping menceritakan tentang apa segala kelebihan dan keuntungan yang bakal di peroleh, kena maklumkan juga apa nilai-nilai lain yang boleh juga mereka mampu untuk peroleh sama.

ii.           Tidak mengikut proses jualan
Jangan terlalu ghairah sehingga melupakan tindakan seterusnya satu per satu. Umpama selesai sahaja kita melakukan presentasi terus menerus kita tanyakan setuju untuk menerima ataupun tidak. Padahal sepatutnya proses perundingan pula yang harus dilakukan. Semua tindakan dalam jualan ada proses yang perlu diikuti dan dipatuhi. Elakkan dari suka melakukan secara ‘SHORT CUT’ membabi buta.

iii.          Mereka yang mengawal jualan
Kita yang melakukan penawaran dan bukannya mereka. Kita yang sepatutnya mengawal keadaan ketika menjual. Tapi kalau mereka yang mengawalnya alamatnya sampai bila pun pasti tidak terjual akhirnya. Latih diri agar kita mampu mengawal keadaan walaupun betapa kuatnya bangkangan dan bantahan boleh berlaku sekali pun.

iv.          Komitmen mereka tidak di minta
Jangan tutupkan jualan yang kita lakukan andai kata komitmen mereka tidak kita peroleh. Komitmen yang dimaksudkan mungkin perlu memberikan persetujuan awal seperti membayar deposit, menurunkan tandatangan setuju pada borang yang disediakan ataupun memberikan no talian telefon untuk dihubungi semula. Semuanya ini perlu dilakukan andai kata penutupan jualan masih gagal lagi kita peroleh.

v.            Jualan yang berterusan tidak dilakukan
Jangan kita abaikan sama sekali lakukan jualan berterusan pada pelanggan yang sama. Sekali kita berjaya lakukan pada seseorang bukan bermakna hanya setakat itu sahaja. Sediakan ruang dan peluang untuk kita tawarkan lagi mengikut produk-produk yang bersesuaian dengan diri mereka. Kalau kita tidak melakukannya siapa lagi yang akan melakukannya.

Satu pengajaran dan iktibar yang boleh kita awasi sentiasa yang di masa hadapan tidak akan berlaku sama sekali. Berikan yang terbaik mengikut cita rasa mereka dan elakkan sama sekali mengikut cita rasa kita pula. Kita yang berkehendakkan mereka bukan mereka yang mencari kita. Tawarkan produk yang bersesuaian dan sepatutnya agar mereka tahu produk kita juga adalah terhebat di pasaran.