Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Khamis, 2 Januari 2014

HENTIKAN AZAM PENYEDAP HATI




Tiap kali tahun baru pasti azam baru menjelma lagi. Kedengaran pelbagai azam yang di luahkan dalam memastikan kejayaan melakukan jualan. Mungkin azam-azam seperti ini telah pun kita dengari seperti

        Azam tahun ini pastikan sasaran di capai 100% hingga hujung tahun

        Azam kali ini memastikan setiap orang yang di jumpa pasti terima tawaran dikemukakan

        Azam 2014 sekurang-kurang komisen sebanyak RM10,000 setiap bulan

        Azam saya setiap hari mesti bertemu dengan 5 orang pelanggan tanpa gagal

Kesemuanya azam dan terus berazam demi memastikan sempena kehadiran tahun baru ini tidak ketinggalan sama menzahirkan azam seperti mana yang lain. Semuanya berebut-rebut melakukan azam yang terbaik demi memastikan 2014 menemui titik kejayaan yang diharap-harapkan. Tapi bukanlah satu yang mustahil jika azam yang telah direncanakan akan berakhir dengan azam sahaja walaupun tahun 2014 akan berakhir begitu sahaja. Masa tidak mengenal azam. Semuanya bergantung kepada diri kita sendiri sama ada mahu atau tidak untuk melakukannya. Kejayaan dalam memastikan apa juga azam yang ditetapkan bukannya terletak pada orang lain. Mahu tidak mahu kita juga yang perlu melakukannya.

Tukarkan apa juga keazaman kita untuk menjadi satu yang realiti bukan fantasi dengan memastikan

i.             Jangan sama sekali melakar alasan demi alasan mencari sebab jika keazaman yang ditetapkan gagal diperoleh. Semua alasan sebenarnya datang dari diri kita sendiri merasakan apa juga tindakan yang kita lakukan adalah betul dan benar. Pada hakikatnya alasan yang diberikan hanyalah kerana sebagai pencari sebab yang kita gagal untuk serlahkan lagi keazaman kita menjadi realiti.

ii.           Elakkan sama sekali menyalahkan sesuatu keadaan dan situasi. Kita salahkan sekeliling kita penyebab kegagalan dari diri kita sendiri juga. Kita yang cipta keazaman untuk diri kita masih gagal untuk terima kegagalan dari diri kita juga. Hanya pandai mencari sebab luaran sahaja seolah-olah apa yang berada di luar dari diri kita adalah penyebab kegagalan azam kita.

iii.          Berani untuk berubah demi kejayaan. Selagi kita dalam Zon Selesa selagi itulah kita tidak dapat per tingkatkan lagi keazaman kita menjadi satu realiti. Jangan menjadi seperti katak duduk di bawah tempurung. Kena berani untuk mencuba dan keluar dari Zon Selesa kita.

iv.          Masalah kita bukan masalah orang lain. Perlu kah kita mengadu domba kepada orang lain. Kalau kita ada masalah bermakna orang lain juga turut mempunyai masalah untuk mereka hadapi. Belajar untuk selesaikan masalah kita dari kita mengadu kepada orang lain.

v.            Jangan mengharapkan pujian atau perhatian dari orang lain. Selagi kita mengamalkan perkara begini selagi itulah kita tetap merasakan betapa hebat dan terbaiknya diri kita. Kerja bukan kerana Allah tetapi hari-hari mahukan orang memuji dan mendapat perhatian dari manusia akan tugasan jualan yang dilakukan.

vi.          Kerja sedikit hasil yang setompok malangnya mudah sangat merasa puas yang bukan-bukan. Sepatutnya boleh dipertingkatkan lagi dan bukannya hasil yang sedikit merasa cukup besar impaknya. Selagi kita mudah merasa puas dengan apa yang kita lakukan walaupun tidak ke mana hasilnya selagi itulah azam yang kita bentuk sampai kiamat pun tidak akan berhasil kita peroleh.

vii.        Selagi tak habis tahun jangan mudah menjadi hakim mengatakan apa yang kita lakukan telah pun mencapai apa yang kita azamkan. Berusah terus berusaha sentiasa lakukan secara konsisten dan berterusan agar azam yang dimahukan dapat digenggam secara mutlak walaupun mungkin terdapat lebihan pada keazaman kita tetapkan

viii.       Akui kita bukan manusia yang sempurna. Bukan mencari alasan untuk tidak boleh melakukannya tetapi satu ayat sebagai perangsang untuk terus melakukannya walaupun apa juga rintangan, masalah, cabaran dan dugaan yang menimpa.

ix.       Teruskan sahaja untuk melakukannya dan jangan sama sekali-kali teragak-agak. Belajar untuk yakin dalam apa juga kita lakukan. Selagi kita teragak-agak selagi itulah kita akan takut-takut untuk melakukannya.

x.          Orang lain nak kata apa biarkan saja. Jangan di hiraukan dan jangan juga di ambil peduli. Yang positif syukur alhamdulillah sebagai pendorong dan pencetus semangat untuk melakukannya. Bagi yang negatif bagaimana? Sudah pasti akan melenturkan setiap tindakan kita juga akhirnya.

Berazam bukan setakat untuk berazam sahaja. Kena lakukan tindakan mengikut apa juga yang kita rancang kan. Pastikan apa juga yang kita azamkan mampu untuk kita capai agar kepuasan dalam mengharungi  kehidupan di dunia ini boleh kita nikmati dengan sebaik yang mungkin. Selagi adanya virus putus asa dan mudah kecewa selagi itulah kita pasti tidak ke mana juga. Jangan jadikan diri kita ini menetapkan sesuatu azam itu hanyalah berdasarkan kepada seronok ikut kawan-kawan sahaja. Kena ada pendirian dan kemahuan yang kukuh untuk melakukannya.