Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 14 Januari 2014

Keberanian dan Ketabahan




Keberanian dan ketabahan Rasulullah SAW sememangnya seorang yang hebat pernah ada di muka bumi ini. Jangan dinafikan kehebatan baginda kerana bukan setakat baginda adalah seorang kekasih Allah tetapi juga  amat di kagumi oleh orang-orang Muslim termasuk musuh-musuh Islam sehingga kini. Walaupun menerima pelbagai dugaan, cubaan dan cabaran yang begitu mencabar sekali terutama di awal keislaman baginda namun hanya keberanian dan ketabahan Rasulullah berjaya untuk mengatasi akan segala-galanya.

Walaupun ramai yang memusuhinya, Rasulullah SAW tetap bertawakal kepada Allah sehinggakan pada satu ketika baginda pernah bersabda "Tidak ada sesiapa yang mengikuti ku malah ramai orang memusuhi ku". Sudahlah Rasulullah baru sahaja kehilangan dua orang yang disayanginya iaitu isteri tercinta baginda Sayidatina Siti Khadijah dan bapa saudaranya Abu Talib di kutuk dan di hina pula semasa baru balik dari peristiwa teragung Isra’ Mikraj. Tak cukup dengan peristiwa itu betapa sukar dan payahnya Rasulullah bersama Sayidina Abu Bakar menempuh pelbagai ranjau dan duri terutama ketika penghijrahan ke Madinah. Semuanya berpunca dari keberanian dan ketabahan baginda untuk menempuhnya dengan penuh kesabaran dan ketaqwaan yang tinggi.

Keberanian dan ketabahannya menghadapi ujian terserlah juga ketika berlakunya Perang Uhud. Sahal bin Sahat menceritakan apa yang dilihatnya ketika Perang Uhud, katanya, "Aku melihat sendiri bagaimana puteri baginda, Fatimah mencuci luka baginda dan Ali bin Abi Talib menyiram air ke atas lukanya dengan perisai. Siraman air itu telah menyebabkan darah semakin banyak mengalir. Kemudian Siti Fatimah mengambil secarik tikar lalu membakarnya, kemudian membungkus luka baginda itu sehingga darah baginda berhenti mengalir. Pada peristiwa itu juga gigi baginda telah patah dan kulit kepalanya terkoyak.”

Sementara itu di dalam Perang Hunain, bapa saudara Rasulullah SAW al-Abbas bin Abdul Mutalib menceritakan, "Ketika pasukan kaum Muslimin kucar-kacir, Rasulullah memacu kudanya ke arah pasukan musuh dan aku memegang tali pemacu kuda supaya tidak terlalu laju. Pada ketika itu, Baginda berkata: Aku adalah seorang Nabi bukan pendusta. Aku adalah cucu Abdul Mutalib." Menantu Rasulullah SAW, Ali bin Abi Talib yang terkenal sebagai pahlawan, penunggang kuda yang handal dan masyhur menceritakan, "Apabila dua pasukan sudah saling bertemu dan peperangan semakin sengit, kami berlindung di belakang Rasulullah SAW dan kami melihat tidak sesiapa pun yang berani mendekati musuh kecuali baginda." 


Manakala di dalam satu hadis yang dilaporkan oleh At-Tirmizi dan Ahmad, Rasulullah SAW berkata, "Sesungguhnya aku mendapat pelbagai ancaman kerana mahu menegakkan agama Allah dan aku yakin tiada seorang pun mendapat ancaman seperti ku. Malah pada satu ketika aku dan Bilal tidak menjamah makanan selama 30 hari 30 malam kerana tidak mempunyai apa-apa untuk dimakan". Semuanya di tempuh dengan penuh keberanian dan ketabahan tanpa perlu merasa berdukacita, mengeluh kesah dan kecewa hanya kerana perjuangan baginda ke jalan Allah.

Lihatlah betapa hebatnya Rasulullah dalam menghadapi pelbagai ujian dan cabaran yang di tempuhnya. Semuanya dilalui dengan keredaan dan tabah hati tanpa ada sebarang rungutan dan belas kasihan. Begitu juga kita dalam melakukan jualan. Sekurang-kurangnya kita jadikan satu iktibar dan pengajaran yang berguna buat kita dalam menghadapi tugasan melakukan jualan. Banyakkan berselawat ke atas Rasulullah tanda cinta dan sayangnya kita pada Rasulullah di samping mengamalkan sunah-sunah Rasulullah.

Selamat menyambut Maulidur Rasul.