Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Ahad, 5 Januari 2014

HUKUM MENUNTUT ILMU





Pentingnya ilmu jangan dipinggirkan. Tanpa ilmu bagaimana kita hendak melakukan jualan. Pasti pelbagai masalah akan menimpa diri kita andai ilmu yang sepatutnya kita punyai langsung tidak diambil berat dan tahu. Akibatnya kita juga yang merana hanya disebabkan kekurangan ilmu dalam melaksanakan penawaran kepada orang. Ini belum lagi berhadapan dengan kerenah bakal pembeli atau pelanggan yang memberikan penolakan atau bangkangan bagaimana untuk kita hadapi secara berilmu bila situasi sebegini berlaku dan terjadi. Tanpa ilmu atau kurangnya ilmu bagaimana agaknya untuk kita menjual? Sudah pasti dalam memberikan presentasi dan penerangan akan pecah peluh dibuatnya. Ada sedikit pertanyaan dari mereka sudah pasti menjadi menggelabah pula tak tentu fasal. Semuanya berkaitan dengan ilmu. Ilmu perlu penuh di dada barulah boleh dipergunakan dengan sebaik yang mungkin.

Teringat saya semasa mengikuti kuliah dari Ustaz Dr Izhar Ariff di Masjid Jamek Jarak Atas, SPU Pulau Pinang pada 3hb Januari 2014 telah menggariskan untuk mendapatkan ilmu yang dikehendaki terdapat 3 jenis hukum yang perlu diketahui dahulu sebelum boleh mendapat dan mendalami ilmu yang dimahukan. Hukum-hukum yang dinyatakan ini adalah

Hukum Wajib – apabila sememangnya kita kena belajar dan kena ambil tahu. Jangan nak berlagak sombong merasakan semuanya telah kita ketahui. Tak tahu katakan tak tahu dan pergi belajar bersungguh-sungguh sehingga menjadi tahu.

Hukum Harus – ilmu telah diketahui tidak ada salahnya untuk kita mendalami lagi dan mengulang kaji apa yang telah diketahui. Umpama skru yang ada perlu diketatkan lagi agar tidak ada yang lagi yang masih longgar berada di mana-mana.

Hukum haram – mencari ilmu hanya semata-mata dah niat untuk menunjuk-nunjuk, berlagak sombong atau mencari perbalahan. Kerana ilmu yang ada tidak semena-mena menjadi riak dan takbur. Berlagak tak tentu hala nak tunjuk kita ini seorang yang tinggi ilmunya.

Ilmu yang kita ada hanyalah seperti setitis air yang menitik di permukaan air. Terlalu banyak ilmu yang perlu kita ketahui dan terokai. Jangan putus asa dalam mencari ilmu. Dah rasa semakin pandai sentiasa merendah diri dan cari lagi ilmu sebagai satu tabiat semula jadi tanda tidak pernah puas dengan apa yang ada. Rasulullah SAW bersabda ‘Menuntut ilmu itu diwajibkan bagi setiap orang Islam’ (Hadis Riwayat Ibnu Majah, Al-Baihaqi, Ibnu Abdil Barr, dan Ibnu Adi, dari Anas bin Malik). Lakukanlah tindakan dalam melakukan jualan sebaik yang mungkin mengikut ilmu yang telah kita peroleh dan sebarkan berkongsi sama dengan orang lain agar ilmu yang kita peroleh sentiasa diberkati dan dirahmati Allah setiap masa.