Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 24 Januari 2014

KESERONOKKAN NIKMAT YANG DI PEROLEH




Mengikut kamus Dewan Edisi Keempat Kamus Dewan Bahasa dan Pustaka, apa yang di maksudkan dengan Nikmat adalah 

i.             anugerah Allah, kurnia
ii.           enak sekali, sedap sekali, lazat
iii.          keenakan, kelazatan, kesedapan
iv.          menikmati mengalami, merasai: 

Mensyukuri segala nikmat yang telah Allah anugerahkan amat-amat diperlukan. Sebagai manusia yang dijadikan Allah tidak kira apa juga Allah berikan kepada kita pada keseronokan dan kegembiraan dalam menerimanya perlu ada setiap masa. Bukan mengeluh atau mengadu yang nikmat diberikan sentiasa tidak mencukupi dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Firman Allah bermaksud ‘Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkan Nya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu; Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani’ (Surah An-Nahl Ayat 18).

Kerana itu kita amat di tuntut sentiasa bersyukur dengan apa juga nikmat yang kita peroleh. Jangan diabaikan dan pastikan agar sentiasa kita mengenang akan nikmat yang telah Allah berikan dengan percuma ini. Agar sentiasa ada perasaan syukur dan seronok mendapat nikmat ini kita di saran untuk sentiasa memanjatkan kesyukuran kita ke hadrat Allah dengan cara

i.             Merenung (bukan membayangkan).

ii.           Lihatlah yang memberi nikmat, bukan besar kecilnya nikmat. Jika kita mendapatkan nikmat dari Allah, jangan lihat besar kecilnya nikmat, tapi lihatlah yang memberi nikmat yang di peroleh

iii.          Sentiasa melihat orang yang berada di bawah kita  (kaitannya dengan nikmat)

iv.          Ingatlah keutamaan syukur. Orang beriman yakin, jikalau bersyukur kepada Allah, maka akan dianugerahkan keutamaan.

v.            Sedari dan fahamilah bahawa yang mampu memberikan hidayah untuk bersyukur hanyalah dari Allah semata-mata.

Beringatlah pada Allah terutamanya ketika kita melakukan jualan. Tanpa nikmat Allah sudah pasti sukar buat kita melakukan jualan. Jangan mudah mendabik dada merasakan kita melakukan jualan adalah 100% usaha dari kita. Tanpa nikmat, bantuan dan pertolongan Allah sudah pasti kita tidak ke mana. Semuanya mengharapkan Allah.  Firman Allah bermaksud ‘Katakanlah (Wahai Muhammad): "Allah Yang menciptakan kamu (dari tiada kepada ada), dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur’ (Surah Al-Mulk Ayat 23).


Bagi menjamin kelangsungan sentiasa mensyukuri nikmat Allah, harus dilakukan dengan mensyukuri betapa besar kasih sayang Allah terhadap kita. Tidak kiralah sama ada hal-hal yang kecil ataupun yang besar yang mungkin luput dari pandangan kita sebagai manusia dapat diingatkan untuk selalu disyukuri. Firman Allah bermaksud ‘adapun nikmat Tuhan mu, maka hendaklah Engkau sebut-sebutkan (dan zahir kan) sebagai bersyukur kepada Nya’ (Surah Dhuha Ayat 11). Bentuk atau wujud rasa syukur itu dapat dilakukan antara lain dengan beberapa cara antaranya adalah 

1.    Bersyukur dengan hati dan perasaan 

2.   Bersyukur dengan lisan

3.   Bersyukur dengan perbuatan

4.   Bersyukur dengan harta benda

Firman Allah bermaksud ‘Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmat Ku kepada kamu, dan Demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab Ku amatlah keras’ (Surah Ibrahim Ayat 7). Mensyukuri nikmat perlu ada. Bila mensyukuri nikmat yang diperoleh sudah pasti keseronokan dalam kehidupan akan menjelma. Bila kehidupan merasa gembira dan tenang sudah pasti jualan yang dilakukan akan menimbulkan minat untuk lebih berusaha dan gigih mencapai apa yang dimahukan.