Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 20 Ogos 2014

JANGAN ABAIKAN PELANGGAN SEDIA ADA




Jalinan keakraban telah terbina dan terjalin namun ada ketikanya terasa masih sukar juga untuk melakukan jualan berulang. Terlalu mudah merasakan apabila melakukan jualan seolah-olah kena bermula dari mula semula seperti mana pada bakal pembeli atau pelanggan yang ditemui. Semuanya berkisar kepada mengetahui semula apa kehendak dan kemahuannya sekali lagi untuk dikenal pasti. Memang melecehkan dan terasa seperti ada yang tak kena walaupun pelanggan tersebut pernah menerima tawaran dari kita.

Inilah yang terpaksa kita hadapi kalau mahukan jualan berulang boleh dilakukan. Sepatutnya senang semuanya semakin sukar pula. Seolah-olah ada batu penghalang yang menghalang tindakan kita. Ini yang perlu diperbetulkan dan dipermudahkan lagi agar pelanggan sedia ada kita sentiasa mahu dan berkehendakkan produk kita setiap masa. 

Ubah pendekatan dan cara yang sewajarnya. Elakkan dari memikirkan sekali mereka telah menerima tawaran sampai bila-bila pun kesetiaan mereka tetap kepada kita. Inilah fenomena yang perlu kita ubah dan perbetulkan semula. Bukan satu yang melecehkan tapi satu usaha antara mahu atau tidak dari kita untuk melakukannya. Elok tindakan kita bagi memastikan kesetiaan pelanggan sedia ada kita tetap mahu berurusan lagi dan lagi bersama kita. Antara tindakan yang diperlukan bagi memastikan mereka mahu berurusan bersama kita adalah

i.             Bertanya khabar walaupun hanya memberikan salam dan bertanyakan tentang kesihatan terkini. Sekurang-kurangnya mereka tahu kita masih ingat lagi ke atas mereka.

ii.           Hantar mesej atau e-mel tentang apa saja promosi terkini yang perlu untuk mereka ketahui. Jangan harapkan edaran flyers atau kain rentang sahaja untuk mereka sendiri ketahui. Berikan secara personal baru mereka tahu bahawa mereka adalah insan yang terpilih untuk menerimanya secara awal dan bersendiri

iii.          Penghantaran kad ucapan bertulisan tangan biar mereka tahu yang kita benar-benar ingat lagi kepada mereka. Biarlah perkataan ‘dengan ingatan tulus ikhlas’ atau ‘terima kasih atas sokongan yang diberikan’ namun ia nya cukup bermakna buat diri mereka.

iv.          Menghadiri atau menjemput kenduri yang diadakan perlu diberikan perhatian sewajarnya. Luangkan sedikit masa menghadiri apa sahaja kenduri atau jamuan yang di jemput tanpa sebarang alasan. Jangan pula diabaikan andai kata kita mengadakan jamuan atau kenduri untuk tidak melupakan jemputan sama ke atas mereka. Bak kata pepatah orang memberi kita merasa, orang berbudi kita merasa.

v.            Ziarah kalau diketahui jatuh sakit. Bukankah ada dalam salah satu dalam hadis rasulullah meminta kita menziarahi orang sakit sebagai tanda jalinan silaturahim yang perlu dikekalkan. Jangan masa senang sahaja kita berkawan tapi masa susahnya kita biarkan begitu sahaja. Tunjukkan kepada mereka yang kita sentiasa prihatin dengan apa yang berlaku ke atas mereka.

Bukan mudah mendapatkan kesetiaan pelanggan tapi tidak mustahil pula untuk dilakukan. Berikan yang terbaik. Tunjukkan kepada mereka keakraban yang kita bina bukan lakonan semata-mata. Berniat jujur dan ikhlas dengan apa yang kita lakukan. Dapat kawan dapat sahabat dapat juga jualan berulang. bukankah ini satu petanda baik untuk jualan kita? Nak seribu daya tidak mahu itulah akan kita dapat beribu dalih pula. Pergunakan sebaik mungkin pada pelanggan-pelanggan sedia ada kerana bukan ada kerugian sedikit pun kalau kita masih mahukan mereka tetap terus berurusan dengan kita.