Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 2 Ogos 2014

BERHADAPAN DENGAN PESAING




Adat orang menjual mesti ada persaingannya. Begitulah lumrahnya dalam kita menceburi bidang ini. Jangan mudah mendabik dada merasakan apa yang kita lakukan sudah pasti semudah pengiraan matematik. Fikir logik akal sudah pasti semuanya mudah sahaja untuk dilakukan. Tapi dari segi realitinya sebenarnya terlalu banyak yang perlu untuk kita tempuhi dan salah satu daripadanya adalah persaingan. Tidak kiralah dari pesaing yang menjual produk yang sama ataupun tidak semuanya perlu untuk kita hadapi dengan hati yang terbuka, tabah, tenang dan sabar.

Kerana itu apabila kita bersaing pastikan kita jangan melakukan perkara-perkara berikut

i.             Mudah memandang rendah pesaing yang ada.

ii.           Tidak mudah berdendam, sakit hati dan geram akan apa juga tindakan mereka.

iii.          Tidak memburukkan pesaing di hadapan bakal pembeli atau pelanggan.

iv.          Jangan mengikut gerak jualan seperti mereka seolah-olah kreativiti dalam jualan langsung diketepikan langsung.

v.            Sebaik-baiknya jangan bermusuh dengan mereka tapi berkawan dan bersahabatlah dengan mereka walaupun dalam bidang yang sama. Banyak yang boleh dipelajari dari mereka yang mungkin tidak kita ketahui caranya.

vi.          Tidak mudah percaya dan menerima membabi buta kalau ada orang atau bakal pembeli dan pelanggan yang suka memburukkan pesaing-pesaing kita. Mungkin ada agenda atau provokasi yang pasti tidak kita ketahui di sebaliknya.

vii.        Mudah berputus asa merasakan pesaing adalah lebih baik dan bijak dari tindakan kita.

Fokus dan bersangka baik. Berfikiran positif sentiasa agar kita sentiasa boleh beriltizam dalam melakukan jualan. Mungkin sasaran pelanggan yang sama tapi semuanya dapat dibezakan hanya dari segi bagaimana penerangan yang kita terangkan dan bagaimana gaya perkhidmatan yang mampu kita hulurkan kepada mereka. Kenapa perlu kecewa dan sedih dalam memperjuangkan jualan yang kita lakukan? Alang-alang menyeluk pekasam biarlah sampai ke pangkal lengan. Yakin dan percayalah.