Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 25 April 2014

PERGUNAKAN ILMU SEBAIK-BAIKNYA




Abu Musa berkata ‘Nabi Muhammad bersabda : Panduan dan ilmu yang Allah tugaskan kepada saya supaya menyampaikannya itu umpama air hujan yang turun ke bumi. Ada kawasan yang tanahnya subur. Ia dapat meresap air, sebab itu ia dapat menumbuhkan tumbuhan dan rumput yang banyak.  Ada juga kawasan bertanah keras yang dapat menakung air. Sebab itu Allah menjadikannya berguna kepada manusia. Mereka dapat minum dan memberi minuman kepada binatang ternakan dan bercucuk tanam. Hujan itu juga menimpa kawasan tanah tandus yang tidak dapat pula menumbuhkan tumbuhan. Itulah perumpamaan orang yang benar-benar faham berkenaan agama Allah. Dia mendapat faedah daripada ilmu Allah yang saya sampaikan, sebab itu dia berilmu dan beramal serta mengajarkannya kepada orang lain. Dan itu jugalah perumpamaan orang yang angkuh dan langsung tidak menghiraukan petunjuk Allah yang saya sampaikan’ (Riwayat Bukhari dan Muslim). 

Hebatnya pada orang yang mempunyai ilmu walaupun sedikit. Apabila diguna pakai ilmu yang ada sudah pasti kejayaan akan mampu diraih dan di kecapi. Ilmu yang ada pergunakan dengan sebaik mungkin. Jangan tamak dan kedekut sama sekali tetapi pergunakan demi kegunaan orang ramai. Biar berkat di dunia dan akhirat. Kerana ilmu juga seseorang boleh menjadi tamak haloba dan mementingkan diri sendiri. Kerana ilmu yang ada kekayaan dan segala nikmat dunia boleh mengakibatkan seseorang menjadi tinggi dan lagak diri. 

Sabda Rasulullah SAW ‘Sesiapa yang mempelajari ilmu agama bukan bertujuan mendapat keredaan Allah tetapi bagi mendapat kekayaan dan kedudukan di dunia semata-mata, pada Hari Kiamat kelak dia tidak mencium bau syurga’ (Riwayat Abu Daud).

Semuanya bergantung dengan niat dan tujuannya. Kalau niat dan tujuannya baik sudah semestinya hasil juga menjadi baik tapi kalau niat dan tujuan ilmu yang diperoleh untuk bermegah-megah, menunjuk-nunjuk ataupun menandingi kehebatan ilmu orang lain sudah pasti tidak ke mana. Semuanya di tangan kita sama ada untuk memilih kesenangan hidup di dunia sahaja atau memilih kesenangan hidup di dunia yang lebih kekal lagi iaitu di akhirat nanti.

Sabda Rasulullah SAW ‘Sesiapa yang menuntut ilmu dengan tujuan bermegah-megah menandingi ulama dengan ilmunya itu atau dengan tujuan bertengkar dan bertegang  urat dengan orang yang jahil dengan ilmunya itu atau pun dengan tujuan menaik dengan ilmunya itu perhatian orang ramai memujinya, nescaya Allah akan memasukkannya ke dalam neraka’ (Riwayat Hadis oleh Tirmizi dan Ibnu Majah).

Pilihan di tangan kita. Ilmu yang ada di samping untuk di guna pakai boleh juga disebar-sebarkan kepada sesiapapun juga walaupun kepada pesaing. Jangan kedekut ilmu dan pengetahuan. Bukan boleh dibawa ke kubur atau penambah kewangan kita sampai bila-bila. Semakin kita menyimpannya dan merasa kedekut dengan ilmu yang ada sudah pasti Allah akan menariknya sedikit demi sedikit tanpa kita sedari sama sekali. Elakkan merasa tamak, kedekut, bakhil dan kikir tentang penyebaran ilmu. Lakukan sebaik-baiknya kerana dengan ilmu kita lebih mudah mendapat kawan dari lawan.