Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Khamis, 10 April 2014

BUKAN SATU KEKURANGAN




Sedarilah bahawa jika terdapat sebarang kecacatan dalam diri  sekalipun bukan bermakna kita tidak mampu menjalankan jualan dan perniagaan. Jualan adalah satu bidang pada siapa pun boleh melakukannya. Jangan berikan sebarang alasan dan ulasan atas kecacatan yang ada tapi sebenarnya memberikan satu kelebihan dan kekuatan agar bidang yang diceburi ini masih mampu untuk dilakukan.

Tiada siapa pun yang mahukan adanya sebarang kecacatan dan kekurangan dalam diri sendiri. Semuanya mahukan kesempurnaan dan kehebatan yang ada seperti mana orang lain. Jika terdapat sebarang kekurangan atau kelemahan pasti menganggap ia nya sebagai satu halangan dan rintangan yang pasti tidak memberikan keizinan bagi kita untuk bertindak lebih jauh. Inilah yang merisaukan dan mengakibatkan kita akan terasa makin sukar untuk melakukan dengan lebih baik lagi.

Jangan di hairankan lagi. Semuanya ini telah dibuktikan lagi pada zaman Rasulullah SAW lagi bahawa sebarang kecacatan dan kekurangan bukan satu alasan kukuh untuk tidak mahu dilakukan. Ini telah dibuktikan oleh seorang sahabat Rasulullah SAW yang bernama Abdullah Ummi Maktum yang mata penglihatannya adalah buta kedua-duanya. Walaupun buta namun Abdullah Ummi Maktum adalah orang buta yang pertama dalam Islam yang turut menyertai berperang dalam sejarah peperangan Islam. Ini terbukti pada perang Qadisiyah di mana beliau telah diberikan kepercayaan membawa panji pasukan berwarna hitam. Seorang wira perang yang melihat dan menyaksikan peperangan melalui mata hatinya sahaja. Itulah keistimewaannya.  Biarpun buta matanya dan bukan pada mata hatinya. Beliau juga adalah seorang yang banyak menghafal isi Al-Quran dan Hadis Rasulullah.

Begitulah hebatnya seorang sahabat Rasulullah yang buta kedua-dua matanya. Jadikanlah kisah ringkas tentang Abdullah Ummi Maktum sebagai satu sumber inspirasi dan motivasi buat diri kita agar jika ada sekalipun kekurangan dalam diri kita sekalipun jangan dijadikan sebagai satu alasan kukuh untuk tidak dapat melakukannya. Tanamkan dalam diri kita setiap apa juga yang berlaku adalah sebagai satu cabaran yang perlu di hadapi dan ditempuhi dengan ketabahan, kecekalan, ketenangan dan kesabaran yang tinggi. Tiada siapa pun yang boleh mengganggu gugat kehendak kita asalkan kita ada kemahuan dan kehendak yang kuat untuk melakukannya.