Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 22 April 2014

MENGANGGU SAHAJA




Ada situasi apabila menjual secara harmoni dan menyenangkan boleh berlaku dan terjadi. Jangan pula menyangka bahawa situasi yang tenang dan menyeronokkan sudah tentu tiada gangguannya. Mungkin kalau berseorangan dengan bakal pembeli atau pelanggan yang ditemui tiada masalahnya. Bagaimana pula kalau kita bertemu dengan sekumpulan orang untuk kita tawarkan produk? Tentu ada pelbagai ragam dan kerenah yang terpaksa kita hadapi dan lalui sama sekali.

Paling dirasakan tak tertahan dalam kita melakukan jualan, tiba-tiba sahaja ada seseorang yang mungkin boleh mengganggu konsentrasi kita melakukan jualan. Habis diganggu dan dikacaunya kita seolah-olah menguji kesabaran kita. Boleh kawal kesabaran dan ketenangan syukur alhamdulillah hanya dikhuatiri kita gagal mengawal emosi dan perasaan kita sahaja. Memang mudah sangat hati merasa panas bila ada orang yang mengganggu dan cuba mengawal kita dari berinteraksi untuk menjual tapi setakat mana boleh kita jaga dan kawal? Inilah persoalan yang perlu untuk kita ketahui dan fahami.

Inilah yang perlu kita kawal dan jaga dengan sebaik yang mungkin. Segala perbuatan kita di perhati oleh mereka termasuk bakal pembeli atau pelanggan yang kita sasarkan. Lakukan tindakan sewajarnya agar segala gangguan dan kekacauan akhirnya dapat kita hadapi sebaik mungkin dengan cara

i.             Banyakkan bersabar dan bertenang. Biarkan sahaja terima dengan hati yang terbuka apa yang terjadi dan berlaku. Sentiasa menguntum senyuman agar tidak kelihatan emosi kita terganggu apa tah lagi bermasam muka begitu sahaja.

ii.           Biarkan dia bercakap walaupun berjela-jela panjangnya. Kita tahu kehadirannya mengganggu tugasan kita tapi mana tahu banyak cakapnya tiba-tiba sahaja menyokong pula jualan kita. Semuanya boleh terjadi tanpa kita duga dan syak.

iii.          Dengar dengan teliti apa yang diperkatakan. Mungkin dari apa yang diperkatakan rupanya memberi ruang dan peluang untuk kita menjual sama kepada diri nya pula. Yang penting tahu menghidu setiap oportuniti yang hadir dan menjelma.

iv.          Fikirkan kaedah dan cara yang terbaik untuk atasi tanpa perlu meninggi suara menyakitkan hati kita dan hati mereka. Pendekatan secara berhemah dan bersopan perlu sentiasa ada agar perkara-perkara yang negatif mampu untuk kita hindarkan.

v.            Set kan temu janji yang lain andai kata gangguan yang berlaku telah gagal kita kawal dan lakukan. Beralah bukan bermakna kalah tapi berundur dahulu agar keadaan yang berlaku boleh kita redakan memberi ketenangan terlebih dahulu.

vi.          Berdoa pada Allah jangan diabaikan. Minta pada Allah agar dipermudahkan dan menyenangkan segala perbuatan dan tindakan kita.

Jangan putus asa dan mudah kecewa. Hadapi dengan tenang dan sabar. Anggaplah sebagai satu ujian Allah yang terpaksa kita lalui. Mungkin ada hikmah nya untuk mematangkan kita lagi dalam melakukan jualan dan penawaran.  Kena buat dah pasti kena buat, cuma jangan mudah berhenti di tengah jalan. Berikan sahaja yang terbaik agar keputusan akhir menjadi milik mutlak kita juga akhirnya.