Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 19 April 2014

KITA YANG MENGHANCURKANNYA




Siapalah tak suka pada kejayaan. Semua orang pasti mahukan dan berkehendak agar apa yang diidamkan menjadi satu realiti. Berlumbalah masing-masing bagi membuktikan apa yang diidamkan bukanlah satu dongengan kosong begitu sahaja. Tengoklah kepada kesungguhan dan kegigihan seseorang dalam melakukannya. Kalau betul apa yang dilakukan pasti kejayaan akan menjelma mengikut apa yang telah diusahakan dengan gigih selama ini.

Memang seronok tapi dikhuatiri boleh pula melalaikan seseorang pula. Kejayaan juga merupakan satu ujian dari Allah yang perlu kita hadapi dan tempuhi. Kena  selalu beringat, bukan setakat dalam masa kesukaran sahaja yang Allah akan uji tetapi juga masa senang pun sama sahaja ujiannya. Cuma bentuk ujian adalah berbeza dan tidak sama semuanya. Dalam kita menjaga agar karier kita berada dalam satu situasi yang baik dan menyeronokkan jangan pula kita lupa dan alpa. Kena beringat sentiasa kerana kalau tidak dijaga dan dipelihara sudah tentu ia nya akan menjadi pembunuh secara senyap pula buat karier kita sendiri. 

Oleh itu dipelihara sebaik-baiknya agar sama sekali tidak menjejaskan karier jualan kita di masa sekarang dan seterusnya di masa hadapan pula. Elakkan perkara-perkara ini dari berlaku kerana sudah semestinya dalam senyap sahaja pasti akan membunuh karier kita sendiri tanpa kita sedari iaitu

i.             Mudah lupa diri
Jangan mudah berlagak sombong dan merasa diri dah terlalu hebat dengan apa yang telah kita kecapi selama ini. Kejayaan yang dinikmati bukannya boleh memberikan kita satu lesen untuk menjadi bongkak dan takbur. Dikhuatiri nanti kalau beginilah sikap kita nanti boleh mengakibatkan lupa diri dan mula tidak kenal pada diri sendiri. Terlalu meninggi diri nanti akan membuatkan kita lupa dan alpa dalam melakukan jualan. Percayalah kalau perkara ini kita kekalkan sudah pasti bakal pembeli, pelanggan dan rakan setugas kita akan lari meninggalkan kita pula.

ii.           Bercakap besar
Satu lagi penyakit yang jangan dibuat semasa proses jualan dilakukan. Pasti orang yang berada di hadapan kita akan meluat dan membenci kelakuan kita. Bila orang membenci macam mana nak menjual? Bolehkah dengan bercakap besar beserta ego yang ada dapat menarik minat seseorang untuk menerima tawaran yang dikemukakan. Fikirkan periuk nasi kita agar jangan sama sekali boleh terjejas hanya disebabkan kita suka bercakap besar

iii.          Rasa lebih hebat
Kalau kita rasa lebih hebat sudah pasti akan ada orang yang lebih hebat dari kita. Kalau kita rasa hebat bermakna kita akan mudah memandang rendah keupayaan orang lain. Adakah ini yang kita cari-carikan selama ini apabila melakukan jualan? Bagaimana kita hendak membantu dan menolong seseorang kalau kita sibuk merasakan kita terlalu sibuk dengan kehebatan diri sendiri. Kena buang ego yang ada ini agar tidak melarat yang pasti boleh menjejaskan jualan kita.

iv.          Mula mementingkan diri sendiri
Pasti sukar melakukan jualan apabila sikap tamak sudah mula menular dalam diri kita sendiri. Sikap tamak pasti tidak memikirkan kepentingan diri orang lain tetapi sibuk memikirkan apa yang boleh dibuat untuk memuaskan nafsu diri sendiri terlebih dahulu. Jangan hairan jika orang yang tamak dia akan suka memanipulasikan keadaan yang boleh mendatangkan keuntungan pada dirinya sahaja. Kerana tamak tidak kira apa juga keadaan sekalipun pasti keuntungan yang ada pada orang lain seboleh-bolehnya akan kita tarik juga kepada diri kita sendiri dalam apa keadaan sekalipun. Suka sangat menipu dan ambil kesempatan atas kelemahan orang lain. Adakah ini juga yang perlu kita lakukan dalam jualan?

v.            Lebih terima dari memberi
Buat apa fikirkan apa yang boleh orang lain dapat. Fikirkan apa yang boleh kita terima semaksimum yang termampu. Komisen dan pendapatan tambahan menjadi buruan utama kita tanpa perlu memikirkan usaha orang lain melakukannya. Semuanya nak dikebas asalkan penerimaan tersebut berpihak di sebelah kita sahaja. Nak bersedekah menghulurkan derma memang jauh sekali. Nanti dikira rugi yang amat sangat pula merasakan apa yang diterima selama ini adalah dari pencarian titik peluh diri kita sendiri. Ini belum lagi dikira untuk membayar zakat. Pasti rugi tidak terkata dibuatnya. 

Memang kalau tiak dijaga pasti akan membunuh dan meranapkan karier jualan kita secara senyap tanpa kita sedari. Dah mula mengacapi kesenangan dalam melakukan jualan kita mudah menjadi lupa dan alpa. Bertindak seolah-olah segala usaha kita datangnya dari kerajinan diri kita sendiri tanpa bantuan sesiapapun walaupun Allah. Elakkan perkara sebegini boleh berlaku pada kita. Sentiasa sedar hidup ini umpama sebuah bulatan ada masanya kita berada di puncak dan ada kalanya tiba-tiba sahaja kita berada di bawah pula. Fikirlah sebaik mungkin sebelum melakukan sebarang tindakan yang sepatutnya.