Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 13 November 2013

PERUBAHAN ZAMAN PERUBAHAN KAEDAH MENJUAL




Disatu sisi, kehadiran teknologi modern memang memperingat pekerjaan manusia, tetapi disisi lain tidak dapat dipungkiri pula teknologi itu juga menghilangkan sebagian fungsi sosial manusia. Sistem jual beli di pasar swalayan sudah didesain dengan dukungan teknologi modern, menghilangan interaksi sosial penjual pembeli yang dalam pasar tradisional selalu menyuguhkan peristiwa tutur tawar menawar. Dalam proses sosial tawar menawar, parameter penetapan harga tidak lagi dapat dipastikan karena semakin baik proses sosial itu dilakukan, semakin banyak keuntungan yang diperoleh oleh penjual atau pembelinya. Interaksi penjual pembeli dalam pengelolaan restoran modern – lebih lagi vending machine- sangat berbeda dengan interaksi di warung-warung makan tradisional. Kepercayaan penjual kepada pembeli yang sangat tinggi dalam warung makan tradisional, mula berkurang dan akhirnya hilang dalam rumah makan modern. Jika dahulu pemilik warung mempersilakan pembeli menikmati makanan dan minuman yang disediakan sepuasnya baru kemudian membayar apa yang telah dikonsumsinya. Sebaliknya, di rumah makan modern, siapapun pembelinya, harus membayar makanan yang dipilihnya sebelum mereka menikmati makanan itu seolah-olah sang penjual tidak selalu curiga jangan-jangan pembeli itu sesungguhnya tidak akan mampu membayar apa yang dimakannya’ Dr Sugiyono, Kepala Pusat Pengembangan dan Perlindungan Bahasa, Kementerian Pendidikan, Indonesia.

Begitulah perubahan yang berlaku kini dalam proses jualan terkini. Pendedahan penggunaan media sosial yang mempengaruhi minda seseorang sekarang ini terasa menjadikan jualan memberikan satu bentuk nafas yang baru pula. Tidak perlu tawar menawar berikan harga yang diingini untuk dijual. Tunggu siapa sahaja yang mahu menerima tawaran yang dikemukakan. Pamer dahulu harga, pastikan barangan telah dibayar barulah penghantaran produk boleh dilakukan. Cukup mudah dan senang.

Begitu juga dengan suasana hendak menjamu selera. Di tempat-tempat yang mengamalkan ‘fast food’ istilah makan dahulu baru bayar atau tunggu pelayan kami datang dahulu mungkin tidak wujud sama sekali. Istilah layan diri (self service) dan bayar dulu baru boleh makan menjadi penawaran utama kepada mereka. Berbeza dengan kedai-kedai makan yang masih menawarkan makan dahulu bayar kemudian. Apa yang berlaku dalam industri penjualan makanan konsep tawar menawar sudah tiada lagi untuk dibicarakan. Berapa harga diletakkan itulah harga yang perlu di bayar. Ikut kemampuan. Boleh bayar makna bolehlah merasa makanan yang diingini.

Begitu juga dengan penggunaan mesin terutamanya bagi penjualan air berkarbonat yang diletakkan di premis-premis tumpuan ramai. Berapa harga dipamerkan kalau bersetuju bayar sahaja mengikut kesanggupan kita. Nak bayar parkir kereta pun sama juga. Semuanya di jaga oleh mesin. Mungkin penggunaan orang sebagai orang yang menjaganya semakin hari semakin tidak diperlukan lagi. 

Inilah peredaran masa dan zaman yang perlu kita ketahui dalam kita melakukan jualan. Mana yang boleh kita teruskan lagi. Mana yang tidak boleh pula mungkin ada beberapa alternatif yang boleh diguna pakai cara yang lain pula. Semuanya bergantung kepada keadaan semasa sama ada bersesuaian ataupun tidak. Bagi kita yang menjual kena bersedia untuk menghadapi pelbagai kemungkinan yang berlaku dan terjadi. Sentiasa peka dan sensitif dengan apa yang berlaku dan terjadi pada keadaan sekeliling. Bersedia untuk berubah bagi menepati kehendak pasaran.