Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 11 November 2013

HALANGAN YANG DI CIPTA




Amat menjengkelkan rasanya jika jualan yang kita lakukan pasti menghadapi halangan. Halangan yang timbul dan muncul secara tiba-tiba kalau tidak diurus dengan baik pasti akan memberikan tekanan buat diri kita. Menyeksa kan dan menyukarkan lagi tindakan kita. Adakah ini satu situasi yang perlu kita hadapi sama sekali. Kenapa perlu melaluinya satu jalan yang sukar dan susah sama sekali. Amat malang rasanya jika ini berlaku dan terjadi.

Pernah kah kita terfikir apabila terdapatnya halangan dalam jualan mungkin berpunca dari kita sendiri. Kadang-kadang tanpa kita sedari sebenarnya kita yang mencipta halangan itu sendiri buat diri kita. Adakah ini yang kita mahukan dalam kita melakukan jualan? Satu persoalan yang perlu kita jawab secara bersama. Kena ambil tahu agar di masa hadapan bukan halangan yang kita cipta sendiri berlaku atas kita tetapi sebenarnya adalah rintangan yang datang hasil ciptaan bakal pembeli atau pelanggan yang ditemui. Sedar atau tidak mungkin perkara seperti berikut sebenarnya tidak kita lakukan iaitu

i.             Tidak mengikut proses jualan sebenarnya
Ingat segera dan cepat mendapatkan penutupan jualan kita terlupa proses dalam melakukan jualan seperti mendapatkan temu janji, melakukan presentasi, perundingan ataupun presentasi yang sewajarnya. Kita tinggalkan perkara yang sepatutnya sehingga kita terus melangkau semuanya memaksa mereka untuk menerima tawaran yang ditawarkan. Adakah jualan suatu kebetulan atau satu usaha yang berterusan? Fikir sebaik-baiknya agar setiap kali kita melakukan jualan tiada langsung terlepas sasaran yang sepatutnya kita lakukan.

ii.           Persaingan yang tiada hubungannya
Leka menjual sehingga kita terlupa akan persaingan yang ada di pasaran. Seolah-olah kita sahaja yang menjual dalam dunia yang penuh dengan pancaroba ini. Pesaing langsung kita ketepikan. Lebih banyak kita bermain anggapan dan tanggapan sahaja. Inilah halangan pemikiran yang sepatutnya harus kita bersihkan dalam pemikiran kita terlebih dahulu.

iii.          Tidak menghormati mereka sebagai bakal pembeli atau pelanggan
Menjual ikut suka hati sahaja merasakan keputusan kita adalah keputusan mereka juga. Tiada wujud kompromi dan kata sepakat dalam melakukan jualan. Kita yang memerlukan mereka dan bukannya mereka seratus peratus perlukan kita. Kita berikan ala kadar sahaja mereka mampu mencari orang lain yang lebih baik dari kita. Adakah ini yang kita cari selama ini?

iv.          Menjual sahaja
Memanglah kita di saran untuk menjual. Tapi kena fikirkan kita menjual bukan untuk menjual terus-terusan begitu sahaja. Kena ada ‘GIVE AND TAKE’. Kena dengan apa yang mereka perkatakan terlebih dahulu dan bukan main-main suka bagi tawaran sahaja. Jumpa sesiapa sahaja beri tawaran tanpa memikirkan mereka yang kita temui itu memerlukannya ataupun tidak. Gunalah sedikit kecerdikan yang ada pada kita agar tidak berlaku perkara yang sebegini.

v.            Gagal mendapatkan kepercayaan
Macam mana nak menjual jika kepercayaan mereka gagal kita peroleh. Majoriti menerima tawaran berdasarkan kepada kepercayaan ke atas seseorang yang menjual produk yang ditawarkan. Selagi kepercayaan tidak diperoleh selagi itulah kita sememangnya mempunyai halangan untuk melakukan jualan.

Ambil sedikit masa berfikir semula apa tindakan terbaik kita melakukan jualan. Belajar dari kesilapan dan pengalaman orang yang berjaya melakukan jualan. Dalami lagi ilmu melakukan jualan. Bukan main-main suka sahaja menceburi bidang jualan berdasarkan logik akal sahaja. Ketahui segala cabaran dan dugaan yang bakal menimpa agar kita tahu cara untuk atasinya pula. Lakukan yang terbaik agar kita dapat berikan yang terbaik menghadapi setiap halangan yang ada dan terdapat bila-bila masa sekalipun.