Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Ahad, 6 Oktober 2013

Orang Kita Dalam Jualan




Orang Melayu dalam melakukan jualan sememangnya merupakan satu bangsa seperti mana juga pada bangsa yang lain akan cuba sedaya yang mungkin untuk berjuang dan memberi saingan dengan bangsa yang lain. Tidak dinafikan bahawa kesungguhan dan kegigihan orang-orang Melayu melakukannya tidak dapat disangkal atau dipandang lekeh sama sekali oleh bangsa-bangsa yang lain. Sekali telah menceburinya sampai bila-bila akan dilaksanakan walaupun pelbagai cabaran, dugaan dan ancaman yang melanda tetap dihadapi. Bak kata pepatah biar putih tulang jangan putih mata. Begitulah kalau orang Melayu dalam melakukan jualan.

Walaupun tetap bersemangat waja seperti kata Laksamana Hang Tuah ‘Takkan Melayu hilang di dunia’ namun ada kalanya kita orang Melayu sedikit sebanyak akan terikut-ikut dengan budaya, adab dan cara kita sendiri. Orang Melayu penuh dengan adab dan budayanya dan jangan sama sekali kita menafikannya. Adalah disarankan agar mana yang baik kita jadikan teladan yang tidak baik pula kita jadikan sempadan. Antara yang selalu dan kerap dilakukan oleh orang Melayu kita tatkala melakukan jualan adalah

i.         Cakap berlapik
Bila berkomunikasi cukup dijaga apa yang diperkatakan. Ditelan mati emak di luah mati bapa. Cukup dijaga perasaan orang lain dari perasaan diri sendiri. Biar panjang berjela menuturkan perkataan asalkan tiada siapa yang boleh ditimbulkan kemarahan atau sakit hatinya. Kesemuanya cukup dijaga dengan baik sama sekali. Kalau orang Jepun cukup di kenali dengan tunduk hormatnya tapi kita di Malaysia terkenal dengan susunan ayat yang cukup berhemah dan berbudi bahasa.

ii.        Mudah tak sampai hati
Nak menjual tapi mudah juga merasa serba salah merasakan tidak sampai hati untuk melakukan penawaran menjual. Mudah merasa kasihan pada orang lain supaya tidak mudah ditipu dan teraniaya. Biarlah untung kita tidak ke mana asalkan orang lain boleh memanfaatkannya sepenuh hatinya. Nak minta wang pun walaupun produk yang ditawarkan diterima pun cukup susah dan payah untuk diminta wang jualannya walaupun dalam hati cukup tidak sabar untuk menerimanya.

iii.       Perasaan segan
Walaupun telah lama menjual perasaan malu dan segan masih menebal lagi. Apatah lagi kalau ditakdirkan bertemu atau bersua dengan orang-orang kenamaan, berkedudukan atau orang yang cukup dikenali. Semuanya menjadikan lidah menjadi tiba-tiba menjadi kelu kesah dan timbul perasaan malu yang cukup menebal dibuatnya. Walaupun oportuniti di depan mata terpaksa dilepaskan begitu sahaja hanya kerana sikap malu yang tiada kesudahannya.

iv.       Serba salah
Terutama dalam perundingan dan tawar menawar berlaku, dalam melakukan jualan tiba-tiba menjadi serba salah berapa banyak sebenarnya yang harus kita ambil sebagai satu tahap keuntungan yang boleh kita peroleh. Seolah-olah dalam perasaan kita seperti mahu mengenakan mereka walaupun pada hakikatnya harga kita amat berpatutan. Menjadi serba salah pula menjual pada orang yang sepatutnya walaupun orang tersebut adalah sasaran yang dicari selama ini.

v.        Biarlah dulu
Terlalu beralah sehingga sanggup mengalah. Biarlah dulu orang lain mendapatinya dahulu, rezeki tetap berada di mana-mana. Jangan tamak nanti rugi. Biarkan dahulu peluang yang ada tidak ke mana. Takkan lari gunung yang di kejar. Asalkan mereka bahagia, tidak menyakiti hati orang lain dan orang tak sakit hati dengan kita cukuplah. Menjuallah dengan apa yang ada dan termampu.

Kaya dengan adab dan adat yang perlu dilakukan. Cukup berhemah dan bersopan santun sering memikirkan kelebihan pada orang lain terlebih dahulu. Adakah ini yang kita amalkan selama ini? Biar mati anak jangan mati adat adakah ini yang kita perlu lakukan dalam jualan? Berfikirlah dengan sebaik yang mungkin kerana inilah punca pendapatan kita tidak kiralah sama ada sepenuh masa ataupun tidak. Pelihara jati diri yang sepatutnya yang mempunyai ketabahan, kecekalan, kesabaran dan ketenangan dalam kita menceburi bidang jualan. Sesuatu yang menarik untuk difikirkan antara bangsa atau punca pendapatan yang mana satu perlu diutamakan.