Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 8 Oktober 2013

KELEBIHAN BERKORBAN




Kesempatan sempena kehadiran bulan Zulhijah. Banyak kelebihannya. Antaranya adalah menjadi tetamu terhormat Allah di Tanah Suci Mekah dan Madinah bagi tujuan mengerjakan haji. Bagi yang tidak menjadi tetamu Allah turut sama melakukan boleh melakukan amal ibadah seperti bersedekah dan berkorban yang tidak perlu dilepaskan begitu sahaja. Ambil peluang dan kesempatan melakukan agenda setahun sekali ini sebagai menunjukkan dan membuktikan kepada Allah SWT akan kesanggupan diri kita mengerjakan ibadah korban ini. Ini semuanya adalah semata-mata bagi tujuan

i.             Tanda penghargaan terima kasih kita ke hadrat Allah SWT selama mana kita telah berupaya memperoleh rezeki dan keberkatan yang dicari selama ini

ii.           Bukti kesanggupan berkorban ke jalan Allah atas rezeki yang telah dianugerahkan kepada kita

iii.          Kita bukan jenis hamba Allah yang terlalu berkira wang ringgit apabila melakukan amal ibadah kepada Nya

iv.          Mengikat silaturahim hasil korban yang diberikan untuk santapan kepada orang ramai tanpa mengira pangkat dan kedudukan

v.            Meraikan kehadiran Aidil Adha dengan melakukan ibadah korban selepas menunaikan solat Hari raya Aidil Adha

Sememangnya terlalu banyak kelebihan dalam melakukan ibadah korban pada kehadiran Aidil Adha ini. Di samping kunjung mengunjungi rumah sanak saudara dan sahabat handai jangan dilupakan sekali ibadah korban ini. Berpandukan hadis-hadis sahih dalam Sunnah Rasulullah s.a.w, antara kelebihan menyertai ibadah korban sempena bulan Zulhijah ini adalah

 1. BERAMAL PADA SEBAIK-BAIK HARI 

Melakukan amalan korban amat dituntut dalam Islam. Korban boleh dilakukan di mana sahaja. Bukan ada lokasi tertentu atau khas yang telah ditetapkan asalkan melibatkan binatang penyembelihan seperti lembu, kerbau ataupun unta. Korban akan disembelih pada kebiasaan waktu selepas solat sunat Hari Raya Aidil Adha pertama sehinggalah sebelum masuknya solat Asar hari raya ke empat. Selepas bulan Ramadan, 10 hari pertama dalam bulan Zulhijah adalah sebaik-baik masa untuk umat Islam mengerjakan amal kebajikan. Pesan Rasulullah s.a.w: Maksudnya: “
Tiada suatu hari pun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari ini iaitu 10 hari pertama dalam bulan Zulhijah”. Para sahabat baginda bertanya: “Tidak juga Jihad pada jalan Allah (mengatasi kelebihan hari-hari tersebut)?”. Ujar baginda: “Tidak juga jihad di jalan Allah kecuali seorang yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawa pulang apa-apa pun (kerana habis disumbangkan untuk memenangkan agama Allah)” (Hadis riwayat al-Bukhari). 


 2. KORBAN DIJADIKAN SEDEKAH TERBAIK 
Amalan melakukan korban di mana daging korban dijadikan sebagai satu sedekah dan kebajikan kepada siapa pun juga. Tidak kita pangkat, jawatan, kedudukan semuanya berpeluang untuk melakukan amal jariah yang dituntut dalam Islam. Yang penting ibadah korban perlukan keikhlasan dan bukannya untuk menunjuk-nunjuk. Sedangkan sedekah yang ikhlas kerana Allah menjadi satu penghindaran dari api neraka. Pesan Rasulullah s.a.w sabdanya: “Siapa yang sanggup mendinding dirinya daripada api neraka walaupun dengan (bersedekah) sebelah buah kurma, maka hendaklah dia lakukan”(hadis riwayat Muslim). Sedekah ini pula merupakan sedekah terbaik dalam sumber yang ada kerana daging lembu tempatan segar adalah sumber protein terbaik sebagai makanan yang berkhasiat untuk anak-anak sedang membesar. Pesan Rasulullah s.a.w sabdanya “Wahai manusia! Sesungguhnya Allah itu Maha Baik, maka Dia tidak menerima (amalan) melainkan yang baik-baik sahaja” (Hadis riwayat Muslim).
  3. KORBAN DIJADIKAN MAKANAN ANAK-ANAK YATIM DAN MISKIN
Selain anak-anak yatim, anak-anak yang dibelenggu kemiskinan perlu juga untuk menikmati makanan daripada daging korban yang disedekahkan. Kelebihan membantu anak-anak yatim dan miskin termaktub dalam pesanan Rasulullah s.a.w. Maksud Sabda Rasulullah “Orang yang mengurus (kebajikan) janda dan orang miskin, bagaikan orang yang berjuang di jalan Allah”, Kata Abu Hurairah: “Saya juga menduga baginda bersabda ‘(Mereka yang mengurus kebajikan orang miskin) bagaikan orang yang selalu solat malam tetapi tidak pernah merasa letih dan bagaikan orang berpuasa yang tidak pernah berbuka” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).
 5. KORBAN MENUNAIKAN KEPERLUAN UMAT ISLAM SETEMPAT 
Memang benar ada banyak peluang berkorban Aidil Adha di Palestin, Somalia, Filipina, Kemboja, Selatan Thailand dan tempat-tempat lain. Walau bagaimanapun prihatin dengan yang berjiran dan hampir dengan kita, masih ada anak-anak yatim atau miskin orang-orang Islam yang perlu dibela nasib mereka secara berterusan. Tambahan pula, berkorban dalam negara juga bererti menyokong ekonomi desa, pekan dan kota kehidupan umat Islam tempatan. Pesan Rasulullah s.a.w sabdanya “Sesama umat Islam itu bersaudara. Oleh sebab itu, janganlah menganiaya dan jangan mendiamkannya. Siapa sahaja yang memperhatikan kepentingan saudaranya, Allah akan memperhatikan kepentingannya. Siapa sahaja yang melapangkan satu kesusahan sesama umat Islam, nescaya Allah akan melapangkan satu kesusahan daripada beberapa kesusahannya pada Hari Kiamat. Sesiapa sahaja yang menutupi keburukan seorang umat Islam, maka Allah akan menutupi keburukannya pada Hari Kiamat” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

 6. MANFAAT KORBAN BERTERUSAN 

Tidak dinafikan dengan melakukan korban pasti dapat dimanfaatkan oleh siapa pun juga. Rasa tidak menanggung rugi tapi pasti berbaloi dengan amal ibadat yang dilakukan. Bekerja sama melakukan ibadah korban akan mengeratkan lagi silaturahim sesama Islam. Semuanya bermula dengan kebajikan yang dilakukan.  Berkenaan pentingnya amalan kebajikan dilakukan secara berterusan, Rasulullah s.a.w telah bersabda “Katakanlah, saya beriman kepada Allah, kemudian istiqamahlah kamu (iaitu berterusanlah teguh)” (Hadis riwayat Muslim). Sabda Rasulullah s.a.w lagi “Sesungguhnya sebaik-baik amalan adalah amalan yang berterusan, walaupun sedikit” (Hadis riwayat al-Baihaqi). 


7. MEMBUKA PINTU REZEKI 

Makin banyak kita lakukan hanya untuk Allah dengan niat tidak menunjuk-nunjuk pasti Allah memberi ganjaran semula kepada kita. Allah bukakan pintu rezeki kepada kita dengan seluas-luasnya. Berebut ke arah kebaikan amat dituntut asalkan jangan berebut ke arah ketamakan dan mementingkan diri sendiri perlu dielakkan sama sekali. Adapun membantu golongan yang lemah, Rasulullah menjamin amalan ini sebagai salah satu daripada kunci-kunci rezeki yang diberkati Allah . Pesan Rasulullah s.a.w sabdanya: “Sesungguhnya kamu dibantu (Allah) dan mendapat rezeki disebabkan adanya bantuan kamu kepada orang-orang yang lemah dalam kalangan kamu” (Hadis riwayat al-Tirmizi) 

Jangan rasa menyesal dan rasa rugi diri melakukan amal ibadah kepada Allah. Nak takut apa. Makin dilakukan kebaikan di jalan Allah pasti Allah balas balik kepada kita ganjarannya. Kalau tidak di dunia mungkin di akhirat nanti. Sekurang-kurangnya di padang Mahsyar nanti ada tunggangan kita nanti sementara menanti hari perbicaraan pula. Lakukan dengan sebaik mungkin. Jangan pula menyesal duit yang keluar melakukan ibadah korban. Kena ingat rezeki yang kita peroleh bukannya hak mutlak kita sebenarnya. Apa salahnya memberikan apa yang ada ke jalan Allah pula menunjukkan tanda kesyukuran kita kepada Allah. Kerana Allah kita berada di dunia ini dan hanya kerana Allahlah juga kita kembali kepada Nya.