Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 12 Oktober 2013

EGOKAH KITA?




Sesuatu yang membimbangkan apabila seseorang yang melakukan jualan terdapat sikap berlagak atau ego. Sepatutnya dalam melakukan jualan, kita di saran agar sentiasa berhemah dan merendah diri. Bersopan dengan siapa pun juga tidak kira kedudukan, jawatan atau keperibadian seseorang. Pasti menjadi satu masalah besar jika sikap atau perangai buruk ini menular pada kita sama ada kita sedari ataupun tidak. Macam mana nak menjual kalau sikap ego ini berada dalam diri kita jika tidak diperbetulkan segera?

Kadang-kadang apa yang kita lakukan pasti orang lain mencela dan tidak suka akan apa yang di pamer atau dilakukan. Sedar atau tidak bukan persoalannya pada kita tapi pada orang lain ia nya sesuatu yang perlu kita jaga sewajarnya. Kita yang menjual bermakna kita yang berkehendakkan dari mereka. Eloklah kita cari jalan terbaik bagaimana untuk mengelakkan diri dari di kenali sebagai seorang yang ego, sombong, berlagak dan tinggi diri. Ambillah tindakan terbaik perbetulkan diri kita agar sentiasa menjadi seorang yang merendah diri, tawaduk, berhemah dan bersopan agar apabila bertemu dan berjumpa dengan siapa pun juga sudah pasti orang berkenaan akan merasa senang terbuka hati untuk bertemu dan berinteraksi dengan kita.

Antara tanda-tanda seseorang itu mempunyai sikap ego, meninggi diri, berlagak dan sombong ini yang perlu kita ketahui untuk kita tidak mudah melakukannya di masa hadapan atau bila-bila masa sekalipun adalah

i.             Diri kita merasa amat sukar dan payah untuk menerima apa juga pandangan, teguran dan nasihat orang lain. Semua yang kita lakukan di anggap benar, sempurna dan tiada kesalahan langsung

ii.           Mudah sangat melenting marah walaupun pada pandangan orang lain perkara ini sebenarnya satu perkara kecil yang boleh diselesaikan.

iii.          Di mana pun kita berada kita mahu orang menghormati diri kita dan dihormati. Seolah-olah kita adalah seorang yang penting jika dibandingkan dengan orang lain

iv.          Andai kata ada kesilapan dan kesalahan dari orang lain kita amat sukar sama sekali menerima kemaafan dari mereka. Begitu juga kalau kita melakukan kesilapan dan kesalahan begitu sukar juga untuk kita memohon maaf kepada orang lain. Sama ada memohon maaf atau memaafkan tiada langsung dalam diari kehidupan.

v.            Apa pun yang berlaku dan terjadi langsung tiada perasaan belas kasihan terhadap orang lain. Hati kering tiada simpati hanya memikirkan kepentingan diri sahaja

vi.          Memandang rendah dan menghina seseorang mainan utama seolah-olah apa yang dilakukannya selama ini adalah yang terbaik. 

vii.        Tidak memikirkan hati dan perasaan orang lain. Menyakiti hati orang lain dirasakan menegur dengan cara yang betul walaupun di hadapan orang ramai. Yang penting diri sendiri dirasakan betul dan sempurna selalu.

viii.       Sikap membuli terutama rakan setugas ataupun orang bawahan dirasakan perlu bagi menunjukkan betapa pentingnya kita ini.

ix.         Terlalu memilih kawan dan mencari yang setaraf dengan dirinya sahaja.

x.           Sentiasa mencari jalan menjauhkan diri dari menghadiri majlis ilmu terutamanya yang berkaitan dengan keagamaan. Kalau menghadiri pun suka sangat kondem penceramah yang memberi syarahan tersebut seolah-olah apa yang mereka perkatakan itu tidak betul ini tidak benar. Asyik tidak ada yang elok dan betul baginya.

Rasulullah SAW bersabda "Tidak masuk syurga orang yang di dalam hatinya terdapat seberat biji sawi dari kesombongan." Seorang laki-laki bertanya, "Seorang lelaki menyukai baju dan kasut yang bagus (apakah ini termasuk kesombongan)?" Beliau jawab: "Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan. Kesombongan adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia." (Hadis Riwayat Muslim).

Kalau ada tanda-tanda yang dinyatakan ini, berubahlah segera. Jangan dinanti nasi sudah menjadi bubur baru terhegeh-hegeh nak menyesal mengakui kesilapan yang dilakukan. Kalau berterusan nanti kita kekalkan sehingga akhir hayat kita nanti agak-agak apa jawapan balas kita di hadapan Allah nanti. Mulut ditutup hanya anggota-anggota kita yang lain yang memberikan laporan kepada Allah. Adakah ini yang kita cari-carikan selama kita tinggal dan menginap di bumi Allah ini. Ingatlah kita hidup di dunia ini ada pasang dan surutnya. Sekejap kita di atas sekejap lagi kita di bawah. Kalau selama-lamanya kita di atas tak apalah tapi tatkala kita di bawah bagaimana? Ambillah langkah terbaik dan bijak menangani masalah yang penuh keegoan dalam diri kita perbetulkan semula menjadi seorang insan yang sentiasa mengingati Allah dengan merendah diri, berhemah dan bersopan sentiasa kepada orang lain. Tak susah pun untuk berubah yang susahnya jika kita sampai bila-bila masih lagi tak mahu untuk berubah.