Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 2 Ogos 2013

GANGGUAN EMOSI DI BULAN RAMADHAN




Bulan yang paling hebat dugaannya sudah semestinya bulan Ramadhan. Bukan setakat menjadi tumpuan bagi melakukan amal ibadat tetapi juga merasakan betapa perit dan sukarnya dalam bulan Ramadhan ini untuk mengawal emosi bagi menghadapi kehadiran Ramadhan. Sesuatu perkara kalau dirasakan terlalu membebankan sudah tentu akan memberikan satu tekanan emosi kepada seseorang merasakan ke tidak selesanya dirinya untuk melakukan yang menjadi kebiasaan beliau melakukannya. Bila emosi terganggu mulalah merasakan mudah penat, marah, murung, sedih dan sebagainya yang boleh turut rasa terganggu tugasan jualan harian kita.

Sebagai orang Muslim kena anggap bahawa ini adalah satu pengorbanan dan perjuangan kita memberikan kesungguhan dalam diri melakukan amal ibadat yang lebih hanya kepada Allah sahaja. Kena ada niat sebegitu barulah setiap cabaran dan dugaan yang dihadapi akan dihadapi dengan ketabahan, ketenangan dan kecekalan yang sepatutnya. Perkara-perkara yang terlalu mudah akan mengganggu emosi seseorang terutamanya dalam keadaan berpuasa adalah

i.             Bila perut telah berbunyi
Tidak dinafikan perut memang terasa yang amat sangat laparnya. Bagi yang tidak bersahur lagilah teruk rasanya. Memang lapar sangat-sangat dibuatnya. Inilah satu latihan diri yang perlu dilakukan. Sememangnya perut kosong akan memudahkan seseorang menjadi mudah marah dan panas baran dibuatnya. Kena bersabar banyak kawal emosi yang ada agar jangan terbawa-bawa sentiasa sikap emosi yang buruk ini.

ii.           Kering tekak
Makin banyak bercakap sudah pasti makin kering tekak dibuatnya. Punyalah dahaga sampai melihat air di longkang pun nak disedut untuk diminum. Bila tekak dah menjadi kering sudah pasti pertuturan selepas ini akan di jaga maklumlah tekak semakin kering sudah pasti akan menyakitkan. Ini yang akan membuatkan seseorang akan cukup malas untuk bercakap walaupun demi kepentingan tugasan jualannya. Kerana itu pada bulan Ramadhan ini kurangkan bergurau dengan sesiapapun yang kita temui dan kawal pertuturan kita kepada yang perlu sahaja selepas ini.

iii.          Terkuap-kuap mengantuk
Mungkin lewat tidur bertadarus bangun awal untuk bersahur. Timing tidur pasti terjejas kalau tidak dikawal dan dijaga dengan teliti. Sudah tentu tak cukup tidur akan memberikan impak yang tidak baik di siang hari hanya dengan mata yang terkebil-kebil mengantuk, menahan dari tidur akan menyebabkan rasa pening dan berair air mata menahannya dan sering menguap tak tentu hala dan fasal. Mungkin kerana kita menjual terlelap tu mungkin tidak tapi kalau tidak dikawal tidak mustahil boleh berlaku. Carilah jalan terbaik selesaikan untuk dilakukan penyusunan semula waktu tidur kita di bulan Ramadhan ini.

iv.          Teringat-teringat MENU nak berbuka
Sememangnya akan mengganggu apa yang nak kita makan sebagai juadah untuk berbuka nanti. Sibuk memikirkan sehingga terganggu tugasan jualan seharian kita. Ini belum lagi Aidil Fitri nanti dah sibuk fikirkan pula kuih-muih apa pula yang hendak ditempah dan dibeli. Semuanya memerlukan fokus yang tepat dan betul agar apa yang kita fikirkan tidak sama sekali mengganggu tugasan kita dalam bulan Ramadhan ini.

Per banyakkan bersabar. Kena tempuh. Sedangkan pada zaman Rasulullah dulu bulan puasa bulan pergi berperang lagi. Inikan pula kita. Kena hadapi dengan sebaik yang mungkin. Anggaplah sebagai satu ibadah, perjuangan diri kita menguji ketahanan diri dan mental kita kepada Allah dan bukannya satu bebanan sebagai satu keluhan dan alasan dalam melakukan tugasan menjual.