Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 30 Ogos 2013

DARI KISAH NABI ADAM A.S




Mengambil iktibar dan pengajaran apa yang berlaku ketika Nabi Adam yang telah di jatuhi hukuman oleh Allah untuk turun ke bumi. Kisah menjadikan sebagai seorang manusia pertama dimuka bumi ini yang didapati bersalah yang akhirnya telah bertukar menjadi seorang manusia atau insan yang dimuliakan semula oleh Allah SWT. Allah Maha Pemurah lagi Maha Pengampun, buat jahat macamana sekalipun hanya sekali sahaja kita bertaubat sebelum roh sampai ke halkum insyaAllah akan diterima juga taubat tersebut kerana Allah amat menyayangi akan hamba-hambanya yang suka melakukan kebaikan dan sedar untuk kembali semula ke jalan Nya. 

Sememangnya manusia tidak pernah dan sunyi dari melakukan kesalahan dan kesilapan. Sama ada besar ataupun kecil pasti ada kerana manusia yang dijadikan Allah tidaklah sesempurna sepertimana yang diketahui. Allah telah berikan pada kita satu kisah bagaimana Nabi Adam yang diwujudkan dahulu telah melakukan kesalahan hanya dengan memakan buah yang dilarang dalam syurga. Nabi Allah Adam telah dihukum dan diturunkan ke muka bumi ini dipisahkan dengan isteri kesayangannya ditempat yang lain pula. Nabi Adam akur dengan kesilapan dan kesalahan yang dilakukan dan telah merubah dirinya tidak berhenti-henti memohon kemaafan terhadap Allah sehinggakan pada akhirnya Allah telah memuliakan semula Nabi Adam ketempat yang sepatutnya.

Terdapat 5 tindakan yang Nabi Allah Adam lakukan sehingga Allah menerima taubatnya dan dimuliakan semula yang patut kita lakukan demi mencapai kemuliaan bukan sahaja di muka bumi ini tetapi juga bila berhadapan dengan Allah SWT nanti. Tindakan Nabi Adam amat relevan dengan tanggungjawab kita yang melakukan jualan semoga kita juga turut sama diterima amalan kita bukan sahaja didunia tapi juga diakhirat sama. Tindakan-tindakan yang dilakukan oleh Nabi Adam ini adalah

i.             Takut
Takut kepada Allah bukan pada yang lain. Inilah yang perlu kita lakukan dalam jualan. Takut pada hukuman Allah hanya kerana kita sanggup menipu dan permainkan orang lain bagi memastikan penutupan jualan boleh dan mudah diperoleh. Apa yang dilakukan semuanya dihalalkan walaupun perkara yang dilakukan bercanggah dengan jalan Allah. Kerana itu kena ada perasaan takut pada Allah disertai dengan tindakan yang jujur dan amanah pada siapapun juga kita menjual.

ii.           Tidak mengulangi
Nabi Adam as tidak berhenti-henti menyesali perbuatan yang dilakukan semasa di syurga. Kerap menangis dan berdukacita akan apa yang pernah beliau lakukan. Memohon keampunan dari Allah tidak berhenti-henti walaupun sedetik. Begitulah juga dengan kita, andai kata telah diketahui telah melakukan kesalahan dan kesilapan jangan sama sekali diulangi. Mohon kemaafan pada Allah dan pelanggan yang telah kita lakukan penipuan dan pembohongan keatasnya. Berjanji dengan bersungguh-sungguh agar tidak diulangi lagi di masa hadapan dan akan datang. Biarlah malu di dunia ini dari kita menanggung malu di akhirat kelak.

iii.          Lakukan dengan bersungguh-sungguh
Tidak mengenal erti putus asa dan kecewa, Nabi Adam terus memohon keampunannya kepada Allah tidak henti-henti tidak kira waktu siang ataupun malam. Walaupun dalam keadaan bersedih hati disebabkan hukuman yang diterima namun Nabi Adam tetap terus melakukan memohon keampunan  Nya dan rahmat dari Allah. Inilah juga yang perlu kita lakukan ketika dalam melakukan jualan, kena ada semangat untuk bersungguh-sungguh melakukannya bukan main separuh jalan sekejap bersemangat sekejap lagi layu pula. Elakkan ia sama sekali. Nak buat jualan buat bersungguh-sungguh seolah-olah kita seorang sahaja yang melakukan jualan dalam dunia ini. Bila diberikan masa gunakan sebaik yang mungkin apabila berehat supaya bila mula melakukan tugasan semula tetap bersemangat untuk melakukannya dengan bersungguh-sungguh dan kegigihan yang ada.

iv.          Budaya ilmu diutamakan
Walaupun Nabi Allah di hukum namun Allah sentiasa mencurahkan ilmu pengetahuan kepadanya. Semua pergerakan, kehidupan dan amalan kehidupan di dunia telah pun diajar secara baik oleh Allah. Begitulah kita dalam menjalani tugasan dalam jualan, pencarian ilmu kena dilakukan. Jangan mudah berputus asa mencari ilmu kerana ilmu tidak akan datang bergolek ke arah kita. Nak lakukan apa juga bidang yang diceburi dan diminati perlukan ilmu. Tanpa ilmu sampai bila pun kita tidak akan ke mana.

v.            Jangan ada takabur dan riak
Hanya dengan merendah diri sahaja Nabi Adam memohon pada Allah dan jangan jadi seperti iblis yang tetap angkuh dan sombong sampai bila-bila merasakan apa yang ada pada dirinya adalah yang terbaik pernah dicipta oleh Allah. Pilihan di tangan kita sama ada mahu menjadi seperti apa yang telah dilakukan oleh Nabi Adam atau Iblis. Fikirlah dengan sebaik-baiknya.

Terlalu banyak pengajaran dan iktibarnya yang boleh kita jadikan pengajaran paling berguna buat kehidupan dan tugasan kerja di dunia ini. Sentiasa beringat mati itu sekali sahaja tapi hidup ini sebanyak dua kali. Buatlah sebaik yang mungkin dan jangan sama sekali diabaikan sama terutama sekali tentang amanah dan tanggungjawab kita sebagai seorang manusia kepada Allah dan manusia yang berada di sekeliling kita. Lakukan yang terbaik agar apa juga yang kita lakukan diberkati dan dirahmati sentiasa.