Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 15 Februari 2014

KESERONOKAN MELAKUKAN JUALAN



Mengikut kamu dewan seronok adalah perasaan yang menyenangkan (menyukakan) atau menyedapkan hati. Apabila dalam keadaan yang menyeronokkan sudah pasti apa juga tugasan dan tindakan yang dilakukan akan mendapat hasil yang terbaik. Tidak dinafikan atau bukan omongan kosong. Semuanya bergantung pada tujuan dan niat kita untuk melakukannya. Kalau baik niat kita sudah pasti hasilnya akan turut sama baiknya begitulah sebaliknya kalau niat untuk melakukan sesuatu itu tidak betul. Bila niat telah betul sudah pasti tindakan kita akan menjadi lebih seronok untuk melakukannya.

Banyak kebaikan kalau dapat kita amalkan keseronokan dalam melakukan tugasan. Sedar atau tidak walaupun berdepan dengan pelbagai masalah, rintangan dan cabaran masih merasakan betapa gembira dan puasnya dalam melakukan tugasan jualan. Inilah kesannya jika keseronokan dalam melakukan jualan dapat dilakukan. Antara faedah-faedah yang boleh diperoleh hanya dengan keseronokan melakukan jualan adalah

i.             Hati lebih terbuka
Perasaan akan menjadi lebih tenang apabila melakukan jualan. Rasa seronok dalam melakukannya telah melupakan apa juga masalah dan rintangan yang dihadapi. Lebih fokus dan mudah untuk melakukannya. Dengan hati yang terbuka akan mudah menerima apa juga yang mendatang. Dengan hati yang terbuka keseronokan akan lebih mudah dicipta agar apa juga yang dilakukan merasa gembira untuk melakukannya. Setiap apa juga dugaan, rintangan dan masalah yang timbul semuanya dianggap sebagai satu cabaran yang tidak membebankan.

ii.           Merasa mudah dan senang
Terasa amat mudah dan senang untuk melakukan jualan. Seolah-olah orang melihat kita yang melakukan jualan sebagai satu perkara yang langsung tiada mempunyai bebanan tugasan. Semuanya dilakukan dalam keadaan yang menyeronokkan. Langsung tiada masalah yang dihadapi. Puncanya adalah kerana rasa seronok melakukannya. Lebih fokus lebih terarah untuk melakukannya.

iii.          Gila mencari ilmu perbaiki diri
Dah namanya seronok melakukannya sudah pasti dalam diri kita akan mencari jalan dan kaedah bagaimana untuk per tingkatkan lagi usaha kita melakukan jualan. Kita akan menjadi terlalu gila dan begitu bernafsu mencari ilmu tak sudah-sudah. Sentiasa merasakan diri tak pernah cukup dengan kebolehan yang ada. Sanggup berkorban apa sahaja asalkan ilmu yang baik boleh diperoleh. Dirasakan amat penting asalkan diri ini boleh diperbaiki dan di per kemaskan.

iv.          Semangat untuk melakukan
Bersikap waja dan bersahaja dalam melakukan jualan. Biarlah apa yang orang lain mahu perkatakan pasti tidak dipedulikan. Yang penting sentiasa dahaga dan mahukan untuk melakukannya asalkan kejayaan dapat diraih. Bila dah wujud semangat dalam diri kita tentu rasa seronok boleh diwujudkan. Bila dah seronok melakukannya sudah pasti dengan siapa juga kita berhadapan akan kita berikan yang terbaik. Minat yang mendalam sudah pasti rasa seronok akan berkekalan. Kerana itu rasa seronok perlu ada apabila kita melakukan jualan.

v.            Kurangnya merungut
Dah seronok melakukan jualan sudah pasti tiada masalah yang boleh timbul. Bila tiada masalah sudah tentu tidak akan wujud sebarang alasan dan ulasan yang boleh diberikan. Bila tiada alasan dan ulasan ini bermakna kita tiada rungutan dalam melakukan jualan. Pasti semakin bersemangat dalam melakukannya dalam memastikan keputusan akhir boleh diperoleh. Semakin kita bersungut selagi itulah kita tidak ke mana. 

Berikan yang terbaik akan apa yang kita lakukan. Semuanya bermula dalam diri kita sendiri. Rasa seronok boleh dicipta asalkan kita benar-benar minat untuk melakukannya. Jangan difikirkan perkara yang lain asalkan kita mahu melakukannya. Teruskan sahaja perjuangan kita melakukan jualan asalkan kita seronok melakukannya kenapa perlu gusar dan takut. Ikhlaskan hati dan perasaan agar apa juga kita lakukan bakal pembeli atau pelanggan sudah pasti akan menerima apa juga kita perkatakan.