Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 21 Februari 2014

HANYA KERANA HARGA YANG BERBEZA




Perlu kah kita menjual kita memberikan dua harga yang boleh menyebabkan kekeliruan dan ketidakpuasan hati pelanggan atas produk yang kita tawarkan? Di pamerkan dengan harga yang lain apabila tawaran diterima harga lain pula yang diberikan. Ini lah yang berlaku pada seorang pembeli yang merasakan telah dianiaya oleh penjual yang dimaksudkan.


Lakukan dengan sebaik yang mungkin jangan ada penganiayaan yang berlaku dan terjadi. Bakal pembeli atau pelanggan sudah tentu merasa kecewa dan tidak puas hati dengan apa yang berlaku dan terjadi. Kepercayaan mereka pasti beransur-ansur akan hilang pada kredibiliti kita yang menjual. Sudah pasti hebahan mulut yang negatif akan berlaku dan terjadi yang boleh mengakibatkan jualan kita boleh merudum jatuh begitu sahaja.

Walaupun kadang-kadang bukan harga yang di cari tetapi kualiti produk itu yang diutamakan tetapi jangan kita lupakan bahawa harga memainkan peranan yang penting juga memberikan tarikan untuk menerimanya ataupun tidak. Amat penting bagi kita yang menjual memastikan paparan harga yang ditawarkan perlu sama semasa pembayaran mahu dilakukan. Jangan kerana hendak mendapatkan keuntungan yang tinggi dan banyak hanya sekali itu sahajalah kita mampu untuk menerimanya pula. Berhati-hatilah kerana mulut bakal pembeli atau pelanggan kita tidak mampu untuk menutupnya dan pasti boleh mencacat kan pula jualan dan perniagaan yang kita usahakan.

Firman Allah SWT maksudnya: "Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka per buat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata". (Surah al Ahzab Ayat 58).

Dari Abu Hurairah ra, Nabi s.a.w. bersabda: "Siapa yang merasa pernah berbuat kesalahan terhadap seseorang, sama ada berupa kehormatan atau harta atau lain-lainnya, hendaknya segera meminta halal (maaf) dari orang itu, sebelum tiba hari yang tiada lagi harta, dinar atau dirham, jika dia punya amal soleh (pahala), maka akan diambil darinya untuk menebus kesalahannya, jika dia tidak mempunyai pahala kebaikan, maka akan diambilkan dosa orang itu untuk ditanggungkan kepadanya." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).