Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 14 Disember 2013

KETAKUTAN KALAU DIBIARKAN




Masih berterusan berlaku dan terus dialami. Inilah ketakutan yang sewajarnya perlu diatasi dengan sebaik yang mungkin. Walaupun ketakutan adalah normal dalam diri manusia namun jangan diikutkan sangat. Kemudaratan pasti terhasil kalau terlalu dilayan ketakutan yang dilalui ini. Dahlah takut pada hantu tak kan dalam jualan pun nak kena takut juga.

Inilah masalah yang sering dihantui oleh mereka yang melakukan jualan. Kena ada keberanian dalam melakukannya kerana ini adalah periuk nasi kita. Tanggungjawab untuk mendapatkan penutupan jualan perlu ada agar kita tahu apa yang perlu untuk dilakukan. Melayan ketakutan yang ada dalam diri kita sudah pasti kita tidak ke mana dan masih terkial-kial dalam melakukan jualan yang sewajarnya. Kena ada keteguhan dan keberanian dalam melakukannya. Apa yang dimaksudkan dengan ketakutan yang di alami adalah

i.             Memohon komitmen
Segala persembahan dan presentasi telah pun dipersembahkan. Perbincangan demi perbincangan telah diadakan. Perundingan secara berhemah telah diwujudkan tapi masalahnya kenapa masih takut untuk meminta komitmen dari mereka. Dapatkan persetujuan awal dahulu sebelum penutupan jualan boleh berlaku. Komitmen mereka mengatakan ‘YA’ perlu kita peroleh sebagai tanda awal kita mampu peroleh penutupan sebenarnya. Selagi gagal mendapatkan komitmen mereka selagi itulah penutupan jualan menjadi satu kempunan sampai bila-bila.

ii.           Membincangkan harga
Bakal pembeli atau pelanggan pasti di peringkat awal ingin mengetahui berapa harga yang boleh kita tawarkan. Harga mainan utama dalam jualan tapi tidak semestinya harga penentu untuk mereka boleh terpikat ataupun tidak. Semuanya bergantung sepenuhnya kepada keupayaan diri kita memberikan segala manfaat, kelebihan dan nilai tambah pada produk yang ditawarkan. Keupayaan kita memaklumkan segala kelebihan produk dari harga terlebih dahulu amat dituntut sama sekali. Dapatkan keyakinan dan kepercayaan mereka. Mereka biasanya akan membandingkan harga terlebih dahulu dari manfaat yang mereka boleh terima. Pergunakan kemahiran yang ada bagi menunjukkan harga yang ditawarkan bersesuaian dengan nilai dan manfaat yang bakal mereka peroleh nanti.

iii.          Takut meminta rujukan
Nak minta nama kawan-kawan pelanggan kita pun masih di peringkat yang menakutkan. Minta secara baik dan berhemah. Kenapa perlu takut? Bukannya kita mencari kemarahan orang tapi meminta jasa baik mereka dapatkan nama kawan-kawannya agar mereka juga dapat memiliki produk yang sama dengan pelanggan tersebut. Sebaik-baiknya perkenalkan mereka kepada kita. Lagi mudah tugasan jualan kita nanti. Buang rasa takut dan gerun kepada mereka demi mendapatkan penutupan jualan dengan lebih mudah lagi.

iv.          Tidak berani memberikan penyelesaian
Sebarang rekomen dan kenyataan balas kepada penyelesaian masalah mereka langsung tidak berani kita berikan. Selagi pengetahuan produk tidak kita dalami selagi itulah kita tidak akan ke mana. Pentingnya ada pengetahuan produk yang mendalam agar kita tahu memberikan jalan penyelesaian yang terbaik bagi atasi masalah yang mereka tanggung selama ini. Bukan suka-suka hati nak meneka atau umpama membuang buah dadu tapi berikan satu penyelesaian terbaik buat mereka bagi memberikan keyakinan mereka terhadap apa yang kita telah tawarkan kepada mereka.

v.            Takut untuk bertanya
Selagi tidak kemukakan soalan yang terbaik selagi itulah kita tidak akan mengetahui apa yang mereka mahukan dan carikan selama ini. Kena ada kreativiti dalam mengemukakan soalan-soalan yang boleh memberikan jawapan yang kita mahukan. Kalau takut juga untuk bertanya sampai bila-bila pun pasti tidak akan kita ketahui apa yang mereka cari dan mahukan. Berfikirlah sejenak dapatkan dan wujudkan soalan-soalan yang dimahukan agar semakin mudah kita lakukan jualan terhadap mereka.

Perbaiki diri kita agar tidak mudah merasa sangsi akan apa yang kita mahukan. Ketakutan yang melampau akan membinasakan karier kita dalam jualan. Fikir yang baik dan positif. Kalau orang lain boleh melakukannya kenapa tidak kita? Wujudkan keyakinan bukan ketakutan dalam mengharungi karier jualan ini. Takut hanyalah mainan minda. Semakin di layan semakin gerun pula untuk melakukannya. Atasi dengan sebaik mungkin dengan per banyakkan lagi pertemuan kita dengan mereka agar semakin mudah kita berinteraksi dan berkomunikasi dalam melakukan jualan.