Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 2 Disember 2013

KENAPA NEGATIF PULA




Cukup menghairankan jika jualan yang semakin lama dilakukan semakin menjadi negatif pula tanggapan dan anggapan dalam melakukan jualan. Seolah-olah tugasan dan keseronokan melakukan jualan langsung tidak boleh untuk di kecapi. Membuang masa sahaja dirasakan. Pada permulaan disangka boleh menambahkan pendapatan tetapi langsung tiada perolehan pula untuk dinikmati. Tengok orang lain melakukannya macam hebat sahaja namun apa yang kita alami menjadi sebaliknya pula.

Muhasabah segera kenapa boleh berlaku begini. Mesti ada punca dan penyebabnya tiba-tiba layu tidak ketahuan. Bagaimana mantari yang diharapkan tapi hujan lebat selebat-lebatnya pula di waktu tengah hari. Inilah yang perlu dielakkan. Jangan mudah merasa kecewa, menyampah dan putus asa yang bukan-bukan. Antara yang perlu diketahui akan apa yang berlaku mungkin perkara-perkara berikut ada kita lakukan iaitu

i.             Salah berkawan
Memilih kawan biarlah yang boleh berjasa kepada kita. Segala pandangan dan tanggapan mereka perlu kita nilai kan semula. Jangan main terima bulat-bulat begitu sahaja. Bukan semua yang mereka perkatakan adalah betul semata-mata mengikut landasan yang kita lakukan selama ini. Pilihlah kawan yang baik yang mampu memberikan kita dorongan, penaik semangat dan mengajar erti kehidupan untuk mencapai apa yang kita cari selama ini.

ii.           Tiada penasihat peribadi
Penasihat yang baik adalah seorang yang mampu menghulurkan bantuan dan pertolongan tidak kita masa dan ketikanya kepada kita. Sentiasa memberikan impak yang positif kepada kita tanpa mengharapkan sebarang pulangan dan kepentingan buat dirinya. Penasihat yang baik bukan bermakna menjadi hamba kepada kita. Seseorang di mana sanggup mengorbankan masanya sedikit untuk kita bertukar fikiran dan memberikan nasihat yang baik demi kemajuan karier kita dalam bidang jualan. Belajar berlapang dada menerima segala teguran dan kritikan yang membina demi masa depan karier jualan kita.

iii.          Gagal mengawal perasaan
Mudah putus asa dan kecewa. Gagal sahaja kecewa. Tak dapat yang di kehendaki putus asa yang bukan-bukan. Langsung tak mahu belajar dari kegagalan. Lebih banyak ambil mudah dari melakukannya secara bersungguh-sungguh. Hilang keyakinan diri dan mudah kecewa tak tentu hala. Kena berubah segera kalau begini terdapat dalam diri kita. Jangan tunggu lagi kalau kejayaan dimahukan.

iv.          Kurangnya keyakinan
Keyakinan mudah luntur. Ada bangkangan dan bantahan langsung dianggap satu adegan paling memeritkan dalam jualan. Sentiasa DOWN tak tentu hala yang perlu diperbaiki segera. Jangan dilayan terlalu sangat nanti yang merana kita juga. Nak mudah mendapatkan keyakinan kena dapatkan penutupan jualan sebanyak yang termampu. Bila penutupan jualan diperoleh secara tidak langsung kita semakin berminat melakukan jualan. Bila dah berminat melakukan jualan sudah  pasti keyakinan diri akan tersemat dengan begitu kukuh sama sekali.

v.            Pengalaman yang ada tidak dipertingkatkan
Setiap kali melakukan jualan sudah pasti secara tidak kita sedari pengalaman baru pasti ditempuh. Lagi banyak melakukan jualan dan berinteraksi dengan orang ramai lagi banyak yang boleh kita peroleh dengan sebaik yang mungkin. Pengalaman adalah sifu sebenar kita dalam kita mengharungi detik-detik melakukan jualan. Jangan dipersiakan sewenang-wenangnya. Kutip sebanyak yang mungkin agar kita benar-benar menjadi seorang yang berpengalaman penuh dalam melakukan jualan.

vi.          Kelemahan mem perkasa kan diri
Per kasakan diri. Bukan bermakna menjadi kuat seperti seorang ‘BODY BUILDER’ dan boleh mengangkat barangan berat. Per kasakan diri yang dimaksudkan di sini adalah bagaimana ketabahan dan kekuatan dalaman kita boleh disemai memberikan kekuatan diri dalam menghadapi apa juga rintangan dan masalah yang ditanggung. Bukan main terjah begitu sahaja tetapi pembentukan dalaman dan luaran perlu seimbang agar apabila melakukan jualan kita tetap dapat untuk melakukannya.

vii.        Lemahnya hubungan dengan Allah
Tolong jangan diabaikan hubungan kita dengan Allah. Mintalah apa juga kepada Allah sudah pasti akan diperkenankan. Memudahkan tugasan, orang yang berada di hadapan kita cukup senang dengan kehadiran kita dan mereka sanggup mendengar akan apa yang mahu kita sampaikan. Semuanya dengan izin Allah. Jangan pula kita tidak berusaha kerana tanpa usaha walaupun berdoa berjela-jela sekalipun hasil tidak ke mana juga. Biarlah Allah membantu kita bersesuaian dengan usaha yang telah kita lakukan. Barulah betul.

Bila dah menjadi negatif jangan dibiarkan berpanjangan. Pasti akan memberi kesan dan impak kepada tugasan kita dalam melakukan jualan. Tiada jalan mudah dan pintas untuk mendapatkan kejayaan dalam jualan. Semuanya kena ditempuh dengan hati yang terbuka bergantung kepada kesanggupan kita melakukan tugasan. Biar putih mata jangan putih tulang. Lakukan sebaik mungkin kerana ada ganjaran yang bakal kita peroleh kalau kita lakukan dengan bersungguh dan gigih. Mana yang salah perbaiki segera dan jangan sama sekali diulangi. Berakit-rakit ke hulu berenang-renang di tepian, bersakit-sakit dahulu agar dapat bersenang lenang di kemudian pula. Teruskan perjuangan agar perjuangan yang dilakukan menjadi nadi dan teras dalam kita melakukan jualan peroleh kejayaan yang dimahukan.