Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 25 Disember 2013

HINDARI HASAD DAN IRI HATI - Part 1



Terlalu ramai ketika ini orang-orang yang melakukan jualan terlalu kuat menyimpan rasa iri hati dan berhasad dengki terhadap rakan setugas, pesaing dan mereka yang terlibat dengan perniagaan yang berjaya dilakukan. Amat menyedihkan jika mereka melayan dan mengikut hasad dengki tersebut sehingga sanggup mendoakan kepada Allah yang bukan-bukan, biar orang lain jatuh merudum atau melakukan sihir ke atas mereka. Inilah satu perkara yang menakutkan boleh berlaku dalam jualan. Ramai yang mungkin terlupa akan kekuasaan Allah sebagaimana firman Allah yang bermaksud ‘Dan janganlah kamu terlalu mengharapkan (ingin mendapat) limpah kurnia Yang Allah telah berikan kepada sebahagian dari kamu (untuk menjadikan mereka) melebihi sebahagian Yang lain (tentang harta benda, ilmu pengetahuan atau pangkat kebesaran). (kerana telah tetap) orang-orang lelaki ada bahagian dari apa Yang mereka usahakan, dan orang-orang perempuan pula ada bahagian dari apa Yang mereka usahakan; (maka berusahalah kamu) dan pohonkanlah kepada Allah akan limpah kurnia Nya. Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan tiap-tiap sesuatu’ (Surah An-Nisa Ayat 32).

Tidak dinafikan hasad merupakan satu virus yang sangat membahayakan hati tanpa kita sedari pun. Tatkala hasad telah merasuk dalam hati dibiarkan sahaja tanpa sebarang pengubatan dan pencegahan sudah pasti boleh merosakkan dan mematikan hati tersebut. Paling hebat virus hasad ini ternyata mampu menjangkiti sesiapapun juga tanpa mengira kedudukan, taraf hidup, jawatan dan umur. Terbukti hasad dalam keadaan sejarah manusia tidak akan berlaku yang lebih baik menjadi terlalu hasad kepada orang yang di bawahnya. Apa yang di perkatakan adalah orang kaya hasad kepada orang miskin, orang pintar hasad kepada orang bodoh, mereka yang rupawan hasad kepada orang yang hodoh, orang yang berjaya dalam karier hasad kepada mereka yang gagal dan sebagainya lagi.

Kerana hasad dan iri hati Iblis tersingkir dari neraka hanya disebabkan Nabi Adam tercipta. Ini telah dimaklumkan oleh Allah seperti mana dalam firman Nya yang bermaksud ‘Dan Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu, lalu Kami membentuk rupa kamu, kemudian Kami berfirman kepada malaikat-malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam", lalu mereka sujud melainkan Iblis, ia tidaklah termasuk Dalam golongan Yang sujud. Allah berfirman: "Apakah penghalangnya Yang menyekat mu daripada sujud ketika Aku perintah mu?" Iblis menjawab: "Aku lebih baik daripada Adam, Engkau (Wahai Tuhan) jadikan daku dari api sedang Dia Engkau jadikan dari tanah.’ (Surah Al Araf Ayat 11-12). Terbukti hasad dengki dan iri hati yang berlaku ini telah di ajar dan dilakukan dahulu oleh Iblis kepada manusia. Sanggup kah kita sebagai seorang mukmin yang taat kepada perintah Allah menjadikan diri kita seperti Iblis? Tepuk dada tanyalah iman.
Ternyata hasad yang dinyatakan amat bahaya kalau ada dalam diri kita. Ketahui apa penyebab hasad ini boleh berlaku dan terjadi. Antara penyebab-penyebabnya adalah hanya disebabkan

i.             Permusuhan tidak berpuas hati dengan apa yang orang lain nikmati dan terima

ii.           Sikap sombong lupa diri merasakan kitalah yang lebih hebat

iii.          Mudah rasa benci dan meluat jika terdapat orang lain boleh mengatasinya

iv.          Mudah merasa tamak dan lokek dengan apa yang diperoleh

v.            Jiwa tidak tenteram busuk hati atas kejayaan dan kehebatan orang lain

vi.          Menjadi seorang yang gila pangkat, kuasa dan jawatan yang mudah merasakan hanya diri dia sahaja yang layak dan bukannya orang lain

Dari Nabi SAW, sabdanya ‘Janganlah kamu saling membenci, dan janganlah kamu saling memutuskan silaturahim, dan janganlah kamu saling berdengki (hasad), dan janganlah kamu saling membelakang (tidak berteguran), jadilah kamu sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara.’ (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim). Inilah yang sepatutnya kita lakukan sebagaimana yang Rasulullah perkatakan. Jangan mudah mengikut apa yang terlintas atau berada dalam hati kita. Sesungguhnya bisikan dan tarikan Iblis sangat hebat tanpa kita sedari pun.

Banyakkan berfikir sebelum melakukan sesuatu terutama yang melibatkan orang lain. Sama-sama menjual dan mencari sesuap nasi bagi kehidupan masing-masing. Apa salahnya kita berkongsi sama. Buang perasaan inginkan ketamakan dan mementingkan diri sendiri. Bila menuai biarlah berpada. Fikirkan orang lain sama. Belajar berkongsi sama hidup bermasyarakat. Membantu bukan setakat pada bakal pembeli atau pelanggan sahaja tetapi semua orang walaupun pada pesaing. Yakin dan percaya pada janji Allah kerana sekali kita melakukan kebaikan sudah pasti Allah juga akan membantu sama kepada kita.