Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 18 Jun 2013

SATU KEBIASAAN



Mana satu yang perlu dilakukan sama ada berfikir dahulu sebelum bertindak atau bertindak dahulu baru difikirkan kemudian. Sememangnya kerana terlalu ghairah atau mengejar masa akan menyebabkan tindakan kita akan terburu-buru tanpa memikirkan dahulu apa yang sepatutnya berlaku dan terjadi pada kemudiannya. Dikhuatiri nanti silap gaya dan ketikanya akan menyebabkan kita menyesal tidak sudah-sudah memikirkan hanya kesilapan kecil penutupan jualan yang diharapkan langsung tidak berjaya untuk diperoleh.

Apa yang boleh diperkatakan lagi. Inilah bahananya kalau tindakan mengatasi fikiran terlebih dahulu. Sepatutnya apa juga tindakan yang dilakukan fikirkan dengan lebih awal lagi agar tiada kesilapan mahupun kesalahan yang boleh kita pamerkan dan tunjukkan kepada bakal pembeli atau pelanggan. Inilah tindakan sewajarnya. Walaupun begitu kadang-kadang ada juga jurujual yang kita lihat atau memandang mereka seolah-olah tindakan mereka langsung tiada apa yang mereka fikirkan melainkan tindakan demi tindakan melakukan jualan. 

Kenapa boleh berlaku sebegitu? Mungkin ada sebabnya. Antaranya adalah disebabkan

i.             Seseorang itu mempunyai pengalaman yang luas. Sudah menjadi kebiasaan baginya melakukannya seolah-olah terdapat skrip di hadapannya. Baginya apa yang dilakukannya adalah tugasan harian bercakap dan menerangkan perkara yang sama sahaja.

ii.           Latihan demi latihan dilakukan sehingga mencapai kesempurnaan. Apa yang dianggap salah dan silap akan diperbetulkan segera agar tidak berlaku lagi dengan sewenang-wenangnya terutama di hadapan bakal pembeli atau pelanggan

iii.          Telah menjadi satu tabiat yang diamalkan sehingga menjadi sebati. Seolah-olah mengetahui setiap langkah dan aturan apabila bercakap dan menyuarakan presentasi. Tiada langsung nampak kerisauannya tapi tenang dan bersahaja apabila bertutur.

iv.          Ketahui pengetahuan produk dengan mendalam termasuk kelebihan dan ciri-cirinya yang pasti akan membantu seseorang memberikan penerangan dengan sebaik yang mungkin tanpa ada perasaan ragu-ragu dan waswas.

v.            Yakin dengan  apa yang dilakukan. Keyakinan yang tinggi akan memberikan satu kelebihan buat dirinya apabila melakukan jualan. Tidak perlu memaksa diri mengeluarkan kata-kata tetapi sentiasa tenang dan sabar dengan siapa pun juga yang ditemui.

Itulah kelebihan pada seseorang yang melakukan jualan menyampaikan, mengatakan, mempersembahkan dan memberikan apa yang dimahukan oleh orang lain terutama di hadapan bakal pembeli atau pelanggan seolah-olah tindakan menjualnya tidak memerlukan pemikirannya terlebih dahulu. Sudah menjadi kebiasaannya melakukan dengan siapa pun juga yang bertemu dan memulakan perbicaraannya. Tiada apa yang perlu dirisaukan dan dikhuatiri asalkan ada keyakinan semuanya itu sudah cukup memadai bagi kita.