Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Khamis, 27 Jun 2013

Pasar malam di Chiang Mai


Berkesempatan melawat Chiang Mai kehidupan malamnya amat meriah di sini dengan kehadiran ratusan gerai pasar malamnya. Pasar malam Chiang Mai juga dikenali juga sebagai Bazar Malam atau Kad Luang terletak di tengah-tengah bandar Chiang Mai tersusun di setiap tepi bangunan-bangunan rumah kedai yang berada di situ. Bermula dari jam 5 petang dan tamat sehingga jam 12 tengah malam. Mendapat sambutan terutamanya dari pelancong-pelancong yang berada di sana bagi tujuan mendapatkan produk harga patut yang diingini. Tidak terlalu mahal dan mampu dimiliki asalkan wang untuk membelinya mencukupi. 

Pelbagai barangan boleh diperoleh seperti produk pakaian, kasut, kain, cenderamata untuk di bawa pulang, kasut mahupun makanan. Jangan risau kerana makanan halal juga banyak terdapat di sini cuma kena pandai memilih gerai atau kedai yang sepatutnya. Walaupun keadaan seperti berada di Petaling Street Kuala Lumpur namun yang membezakannya hanyalah dari segi pertuturan bahasa. Terlalu banyak barangan yang dijual di tepi jalan ini sehingga rasa penat tidak terkata.

Cuma satu yang perlu di per ingatkan di sini bahawa ingin membeli di tempat ini kita perlu tawar menawar sebaik yang mungkin. Penjual sudah semestinya akan cuba mendapatkan setinggi yang termampu keuntungan yang boleh diperoleh manakala si pembeli sudah pasti mendapatkan harga yang terendah di pasaran. Di sinilah keunikan tawar menawar berlaku yang kebiasaannya kalkulator akan menjadi penterjemah antara penjual dan pembeli.  Kebiasaannya bila dah berkenan dengan satu-satu barangan sudah pasti kita akan bertanya ’How Much?’. Pasti penjual akan memberikan harga tinggi beliau dan kita akan mengatakan ‘Too much’. Kebiasaannya mereka akan menawarkan 20% lebih rendah. Bermulalah proses tawar menawar berlaku di mana penurunan diminta pula sebanyak 50%. Penjual di sini kebiasaannya tidak akan marah tapi sekadar tersenyum sahaja mungkin sudah kebiasaan dengan situasi sebegini. Yang penting kita sebagai pembeli juga jangan sama sekali berkeras dengan harga yang kita mahukan. Naikkan sedikit dengan harapan mereka akan menurun lagi serba sedikit sehingga mencapai harga yang kedua-duanya mempersetujuinya. 

Kalau dah ketahui harga rendah atau harga yang kita mahukan boleh diperoleh cuma dapatkan dari gerai atau kedai yang sama. Dah setuju dengan barangan tersebut jangan dibayar dahulu tapi ambil yang lain pula (kalau ada yang berkenan). Tawar pula barangan yang lain pula. Setelah berpuas hati dengan harga yang diberikan secara jumlah keseluruhannya, cuba minta diskaun lagi. Andai kata harga masih belum diperoleh sebaik-baiknya berpura-pura meninggalkan tempat tersebut. Kebiasaannya apabila kita di panggil semula sudah pasti harga yang rendah akhirnya boleh juga kita peroleh bergantung pada nasib lah.


 Apa yang saya pelajari dari penjual pasar malam di Chiang Mai ini adalah
 
i.             Siapa juga yang datang ke tempatnya sudah pasti perkataan ‘Sawadikap’ sebagai pemula bicara. Sebaik-baiknya kita walaupun sebagai seorang pelancong membalas ucapannya dengan ‘Sawadikap’ juga.

ii.           Muka yang bersahaja tetapi bersemangat memberikan penerangan walaupun mereka menyedari perkataan dalam bahasa English mereka tidak seberapa. Yang penting merasa yakin dan tenang memberikan penerangan ke atas segala kelebihan pada produk yang di minati oleh pembeli.

iii.          Tetap yakin memberikan harga awal, harga tawar menawar dan harga di persetujui. Tidak berkasar bahasa dan perbuatan asalkan akhirnya kedua-dua belah pihak bersetuju untuk mendapatkan satu harga.

iv.          Sanggup membantu gerai atau kedai yang lain ketika orang yang menjaganya tidak berada di tempat tersebut. Bekerjasama sesama penjual boleh kita peroleh di sini tanpa ada sebarang buruk sangka atau berhasad dengki di sini.

v.            Mulut penjual di sini langsung tidak menunjukkan rungutan, mengata, memaki hamun, bertegang leher atau bermasam muka. Semuanya dihadapi dengan sebaik yang mungkin dengan kesabaran, ketabahan dan ketenangan. Asalkan laku dan mendapat sambutan itu sudah di kira memadai.

vi.          Selesai sahaja tawaran diterima wang di peroleh sudah tentu perkataan ‘Kop Khun Krap’ didengari yang bermakna terima kasih dalam bahasa Thai. Satu budaya yang telah diterapkan di sini menghargai siapa pun juga yang berurusan dengan mereka.

Banyak yang dipelajari tentang bagaimana mereka orang-orang Thai melakukan jualan di tempat mereka. Di samping kita yang inginkan harga yang rendah tapi atas kebijaksanaan mereka mungkin mereka mampu memperoleh keuntungan se maksimum dari pelancong yang hadir. Siapa bijak sudah pasti akan memperoleh apa yang dihajatkan. Tidak salah untuk mencuba asalkan kita berpuas hati dengan harga yang ditawarkan itu sudah di kira amat baik sama sekali.