Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 27 Mac 2015

SIAPA YANG MENJUAL?


Bila dah bersua dan bertemu, menjual pasti dilakukan. Itulah adat orang menjual tidak kira siapa pun yang ditemuinya sudah pasti membuka mulut untuk menjual. Tarik minat dan kefahaman mereka untuk bersetuju menerima tawaran yang ditawarkan. Itulah perjuangan dalam menjual, tak kenal maka tak cinta, dah cinta nak tunggu apa lagi. Berusaha terus berusaha asalkan hasil boleh dinikmati.

Timbul masalah apabila bersungguh-sungguh lakukan jualan di hadapan seseorang tiba-tiba sahaja diri kita yang menjual telah terjual pula. Terjual disebabkan rupanya orang yang di hadapan kita sebenarnya seorang yang menjual juga. Sepatutnya kita yang memulakan dulu, di akhir cerita kita yang mendapatkan penutupan jualan tapi agak malang, rupanya di akhir perjalanan jualan penutupan jualan pergi ke bakal pembeli pula rupanya.

Ini yang di khuatir kan. Jadi terbalik pula jadinya. Konon-konon nak dapat untung tapi kita pula yang keluar modal menerima tawaran yang dikemukakan kepada kita. Banyak sebabnya kenapa boleh berlaku sedemikian rupa. Antaranya adalah kerana

1.    Mudah hilang fokus dalam menjual

2.   Sifat kasihan kita pada orang lain terlalu tinggi. Mudah berlembut hati

3.   Tawaran yang dikemukakan kepada kita sememangnya menarik minat kita

4.   Tidak terdaya untuk memberikan bangkangan secara berhemah

5.   Mudah terpaku dan tertarik dengan olahan bahasa mereka

Apa yang berlaku jadikan sebagai satu iktibar dan pengajaran yang berguna buat kita. Dah berlaku dan terjadi dah. Tak boleh nak buat apa pun. Belajar dari mereka yang berjaya menarik minat kita menerima produk mereka yang mungkin boleh kita pergunakan pada masa hadapan pada orang lain pula. Ada hikmatnya apa yang telah dilalui ini.