Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 8 Oktober 2014

MEMOHON KEMAAFAN SECARA EFEKTIF


Sumber gambar dari accbrothersquad.wordpress.com

Kita bukannya manusia yang sempurna. Bila berhubung dengan seseorang dalam melakukan jualan mungkin tanpa kita sedari ada melakukan kesalahan dan kesilapan yang tidak disengajakan. Sama ada kita sedar atau diberi teguran maka carilah jalan untuk menyelesaikan segera atas kesilapan dan kesalahan yang dilakukan. Jangan dibiarkan berlarutan dikhuatiri nanti sampai bila pun mereka akan hilang kepercayaannya terhadap kita.

Lakukan secara berhemah dan bersopan. Jangan menyombong sentiasa merasakan kita lakukan jualan adalah sempurna dan tidak pernah sama sekali menyakitkan hati seseorang. Bila ada perasaan riak mahupun takbur kita akan lupa segala-galanya. Percayalah dan yakinilah bahawa selagi adanya perasaan riak dan takbur ini menguasai diri kita selagi itulah jualan kita pasti tidak ke mana jua akhirnya. 

Bila telah diketahui di mana salah dan silap kita maka mohonlah kemaafan kepada mereka merendah diri mengakui akan kesilapan dan kesalahan yang telah dilakukan. Jangan seperti melepaskan batuk di tangga sahaja tapi lakukanlah dengan bersungguh-sungguh dengan cara

i.             Ikhlas dan jujur sejujurnya akan apa yang telah berlaku dan dilakukan memaklumkan kesalahan dan kesilapan kita.

ii.           Nyatakan apa kesilapan dan kesalahan yang dilakukan walaupun mereka sememangnya telah mengetahui kesilapan dan kesalahan yang kita lakukan itu.

iii.          Jangan lari tapi bertanggungjawablah sepenuhnya walaupun begitu pahit untuk kita menanggungnya.

iv.          Elakkan dari memberi sebarang alasan dan ulasan dengan lebih lanjut lagi.

v.            Tarik kepercayaan mereka semula dengan cara berjanji untuk buktikan semula perbetulkan semula akan apa juga kesalahan dan kesilapan yang dilakukan.

vi.          Lakukan secara berhemah dan bersopan merendah diri menyesal akan apa yang berlaku dan dilakukan.

vii.        Pastikan apa yang diperkatakan dilakukan bukan setakat janji kosong sahaja.

Jangan malu dan mudah merasa bimbang, gentar, risau dan takut akan apa yang dilakukan. Berlapang dada memaklumkan kemaafan kita sudah pasti mereka juga akan berlapang dada terhadap kita. Mungkin akan ada juga melenting marah dan kecewa namun kita yang mengalah dulu kena ambil risiko demi menjaga maruah dan tugasan kita melakukan jualan. Dah kita yang lakukan kesilapan dan kesalahan kena redha lah jawabnya demi menjaga masa depan dan periuk nasi kita sendiri.