Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Rabu, 10 Julai 2013

PERANCANGAN DI BULAN RAMADHAN



Ramadhan kembali semula. Syukur alhamdulillah kita diberi kesempatan sekali lagi untuk berada di bulan Ramadan yang penuh dengan keberkatan dan peluang mendekatkan lagi diri kita kepada yang Maha Berkuasa. Tidak dinafikan berpuasa di siang hari sedikit sebanyak pasti akan mengganggu pergerakan tugasan jualan kita. Diri terasa mudah penat, mudah hilang sabar, mengantuk dan tekak terasa kering sudah pasti mempengaruhi apa yang kita telah kita lakukan selama ini. Hanya kerana berpuasa kita merasakan seperti satu bebanan pula untuk dihadapi. 

Ambillah tindakan terbaik ubah gaya dan cara tugasan kita terutamanya dalam menghadapi Ramadhan ini yang tentunya kita sibuk dengan berpuasa dan beramal ibadat mendekatkan diri kita ke hadrat Allah SWT. Kerana itu perancangan yang baik perlu dilakukan dengan sebaik yang mungkin. Antara perancangan yang dimaksudkan itu yang perlu dilakukan adalah

i.             Memastikan sasaran pelanggan prospek adalah betul dan tepat dengan mengehadkan pergerakan seboleh-bolehnya dalam radius yang berhampiran dan berdekatan dengan tempat kita

ii.           Bila melakukan pertemuan atas temu janji yang ditetapkan, sebaik-baiknya jangan dibiarkan satu tempoh yang lama pula bersembang dan memberikan penerangan yang lama. Kering tekak lah pula nanti sudah pula melakukan presentasi seperti mana yang dikehendaki. Sebaik-sebaik tindakan lakukan dengan ringkas, padat dan mudah difahami.

iii.          Kawal diri agar sentiasa sabar dan tenang sahaja. Bila marah menguasai diri bukan setakat jualan akan dirosakkan tetapi juga amal ibadah kita juga akan terjejas sama.

iv.          Sama ada menjamu dan dijamu bagi tujuan berbuka puasa ambil kesempatan kalau tidak pun untuk menjual, perkenalkan diri pada seramai yang termampu membina rangkaian networking bagi pihak kita. Pastikan agar solat maghrib tidak sama sekali di abaikan agar puasa kita di siang hari ganjarannya tidak mudah hilang begitu sahaja.

v.            Pergunakan aktiviti-aktiviti yang dilakukan di masjid-masjid seperti solat tarawih, bertadarus, berbuka puasa dan sebagainya bagi menjalin silaturahim dan membina kenalan rangkaian networking kita. Tidak dinafikan masjid-masjid atau surau-surau lebih menjadi tumpuan orang ramai di bulan Ramadhan ini. Biar mereka tahu apa yang kita lakukan dari kita merasa asing dan terpencil dari kehadiran diri kita.

vi.          Mohonlah banyak-banyak ke hadrat Allah apa juga hajat kita terutama pada 10 malam terakhir di bulan Ramadhan. Lakukan secara konsisten dan bersungguh agar Malam Lailatul Qadar boleh kita peroleh seperti mana yang diidamkan oleh semua orang Muslim.

Rancanglah dengan sebaik yang mungkin agar tindakan kita diberkati dan di redhai oleh Allah. Tidak dinafikan berpuasa amat memenatkan dalam melakukan tugasan jualan tapi tidak semestinya berpuasa akan mengganggu ap yang ingin kita lakukan. Lagi penat kita lakukan lagi besar ganjaran Allah akan berikan. Nak berjaya dunia akhirat jangan jadikan amalan berpuasa sebagai satu beban yang menyukarkan tapi menjadikan amalan berpuasa ini sebagai satu cabaran tambahan buat kita untuk menghadapinya dengan penuh kesabaran, ketenangan dan ketabahan demi kesetiaan kita terhadap Allah SWT.

Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dari Salman Radhiallahu 'anhu, katanya:
Rasulullah SAW berkhutbah di hadapan kami pada hari terakhir daripada bulan Syaaban.
Beliau bersabda: "Wahai manusia, sesungguhnya kamu dinaungi oleh bulan yang sentiasa besar lagi penuh keberkatan, iaitu bulan yang di dalamnya ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan; bulan yang Allah telah menjadikan puasa Nya suatu fardu dan qiyam di malam harinya suatu tatawwu' (sunat). Barang siapa mendekatkan dirinya kepada Allah dengan suatu pekerjaan kebajikan di dalamnya, samalah dia dengan orang yang menunaikan suatu fardu di bulan yang lain. Dan barang siapa yang menunaikan suatu fardu di dalam bulan Ramadhan maka samalah dia dengan orang yang mengerjakan 70 fardu di bulan yang lain. Ramadhan itu adalah bulan sabar, sedang sabar itu pahalanya adalah syurga. Ramadhan itu adalah bulan memberikan pertolongan dan bulan Allah memberi rezeki kepada para mukmin di dalamnya. Barang siapa memberi makanan berbuka di dalamnya kepada seseorang yang berpuasa, adalah yang demikian itu merupakan pengampunan bagi dosanya dan kemerdekaan dia dari neraka. Orang yang memberikan makanan berbuka puasa, baginya pahala seperti pahala orang yang mengerjakan puasa itu, tanpa dikurangkan sedikit pun."
Para Sahabat berkata: "Ya Rasulullah, tidaklah kami semua memiliki makanan berbuka puasa itu untuk orang yang berpuasa?!".
Maka bersabda Rasulullah SAW "Allah memberikan pahala itu kepada orang yang memberikan sebutir kurma, atau seteguk air, atau sehirup susu. Dialah bulan yang permulaannya rahmat, pertengahannya keampunan dan pengakhirannya merdeka dari api neraka. Barang siapa meringankan beban daripada hamba sahaya (pembantu-pembantu rumah), nescaya Allah akan mengampuni dosanya dan memerdekakannya daripada api neraka. Oleh itu per banyakkanlah empat perkara di dalam bulan Ramadhan. Dua perkara untuk menyenangkan Tuhan mu dan dua perkara lagi untuk kamu sangat menghajatinya. Dua perkara yang kamu lakukan untuk menyenangkan Allah ialah mengakui dengan sesungguhnya bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan memohon keampunan kepada Nya. Dua perkara lagi yang kamu sangat memerlukannya ialah memohon syurga dan berlindung daripada neraka. Barang siapa yang memberi minum kepada orang yang berpuasa, nescaya Allah memberi minum kepadanya dari air kolam itu dengan suatu minuman yang dia tiada merasakan dahaga lagi sesudahnya, sehingga dia masuk ke dalam syurga"
(Sumber Kitab At-Targhib, jld.II, 217-218)