Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Khamis, 11 Julai 2013

APABILA FITNAH TERJADI




Amat malang rasanya jika di dalam tim jualan perkara fitnah memfitnah berlaku dengan sewenang-wenangnya. Hanya disebabkan dorongan hawa nafsu dan demi kepentingan diri sendiri diutamakan terus-terusan budaya memfitnah berlaku dengan mudah sekali. Hanya kerana fitnah seseorang akan terjejas kariernya, dirinya mula dibenci orang, kepercayaan orang lain terus malap, diperkatakan orang sekeliling seolah-olah seperti tiada maruah lagi yang harus ditegakkan lagi kebenarannya. Cukup malang rasanya jika perkara sebegini berlaku di dalam tim jualan yang disertai. Firman Allah bermaksud  Dan ingatlah bahawa angkara fitnah itu lebih besar bahayanya daripada pembunuhan" (Surah Al-Baqarah Ayat 191).

Runtuh semangat ukhuwah dan silaturahim. Tiadalah kemesraan dan tolong menolong akan membantu antara satu sama yang lain. Inilah yang ditakuti andai kata budaya fitnah memfitnah ini berlaku di dalam sesebuah tim jualan. Sudah pasti semangat untuk menaikkan tim jualan tersebut akan musnah begitu sahaja tanpa di sedari. Motivasi diri sendiri juga akan semakin berkurangan hanya disebabkan sibuk menabur fitnah dan merana badan bagi mereka yang menerima fitnah. Inilah satu azab yang bakal diperoleh oleh satu tim jualan kalau perkara seperti ini berlaku dan diamalkan.

Kenapa boleh berlaku fitnah ini dengan berleluasa? Puncanya adalah hanya kerana hasad dengki tidak boleh melihat dan mengaku seseorang itu lebih hebat dan terunggul mengatasi orang lain. Apabila fenomena fitnah ini melanda dalam satu-satu tim jualan sudah pasti hanya di sebabkan

i.             Lemah imannya.
Orang yang imannya lemah sudah pasti akan berani menabur fitnah. Sedangkan Allah tidak ditakutinya apatah lagi manusia. Yang penting jangan ada seseorang pun melebihi dan mengatasi akan kehebatan dirinya.

ii.           Tiada keberkatan.
Sudah pasti orang yang menabur fitnah ini hidupnya tidak ada keberkatannya. Walaupun gembira dengan fitnah yang ditaburkan namun tindakan Allah itu Maha Adil. Mulalah merasakan punca kewangan tidak mencukupi, di timpa pelbagai musibah yang tidak di jangka atau produktiviti dalam tugasan semakin menurun. Ini semua hanya disebabkan terlalu sibuk fokus dengan memberikan pelbagai fitnah yang tidak sepatutnya demi kepentingan kerjaya diri sendiri sahaja.

iii.          Jiwa tidak tenang
Pasti fokus lari, melakukan jualan entah ke mana tapi asyik fikirkan bagaimana nak melingkupkan orang lain. Semuanya bagi memastikan dirinya jadi yang terbaik dengan jalan yang mudah. Tidak memikirkan masa depan orang lain mengganggu periuk nasinya terus menabur dan menabur segala fitnah yang ada walaupun yang dikenakan fitnah tersebut adalah rakan seperjuangannya sendiri. Fikiran jadi tidak tenteram dan asyik memikirkan bagaimana untuk menjahanamkan orang tersebut. Fokus kehidupan telah lari hanya disebabkan untuk menjatuhkan orang lain.

iv.          Menipu dan berbohong
Kaki tabur fitnah sememangnya kuat menipu dan membohongi orang lain. Dahlah dapat dosa lakukan fitnah ditambahkan pula dengan dosa menipu. Adakah ini yang kita cari-cari dalam kehidupan ini bagi menampung punca rezeki kita? Sememangnya menipu dan berbohong ini semakin hebat dilakukan apabila semakin kuat kita menipu semakin ramai pula yang mempercayainya. Seolah-olah punca berita dan cerita yang disampaikan oleh kita boleh dipercayai bulat-bulat oleh semua orang yang mendengarnya.

v.            Hasad dengki
Apa gunanya bekerja dalam satu kumpulan atau tim yang disertai jika sifat dan sikap kita terlalu berdengki dengan pencapaian orang lain. Sepatutnya kita bersaing secara sihat. Bukannya menjatuhkan orang lain. Terlalu tamak dan pentingkan diri sendiri pasti akan mengakibatkan kita sedaya upaya akan cuba untuk menjatuhkan rakan sekerja kita tanpa memberi ruang sedikit pun asalkan kejayaan kita nikmati walaupun di jalan yang tidak betul dan di redhai.

vi.          Tiada nikmat dalam kehidupan
Bagaimana hendak mendapatkan nikmat dan keseronokan hidup jika kepala otak kita asyik memikirkan bagaimana untuk menjatuhkan orang lain mencari bahan cerita dan berita bagi tujuan memfitnah lagi dan lagi. Selagi kawan tersebut tidak tersungkur jatuh selagi itulah fikiran dan perasaan masih mencari jalan memikirkan jalan dan laluan menabur fitnah lagi dan lagi. Sudah pasti bukan sahaja kehidupan harian tidak senang dan tenang tetapi pada waktu tidurnya lena tidur pun sukar sama sekali untuk dinikmati. 

Beringatlah pada doa orang-orang yang teraniaya di mana doanya sudah pasti terus menerus tanpa sebarang hijab dan sekatan diterima Allah SWT. Jauhkan dari menabur dan memberi fitnah atas orang lain kerana kesannya nanti akan berbalik semula kepada kita. Tiak kiralah cepat atau lambat yang pasti satu hari nanti kebenaran yang membuktikannya jua. Oleh itu berhati-hatilah dalam melakukan fitnah kerana dalam Islam fitnah amat dilarang sama sekali.