Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 15 Julai 2013

BAZAR ATAU BAZIR RAMADHAN?




Ramai penjual berpendapat inilah masa terbaik untuk menuai. Pendapatan jualan sebulan umpama setahun perolehannya. Kerana itu terlalu ramai yang ingin berniaga dan menjual terutamanya di musim kehadiran Ramadhan ini. Benar ataupun tidak hanya mereka yang aktif melakukan perniagaan di bulan Ramadhan ini sahaja yang boleh memberikan jawapannya. Merekalah yang layak untuk memberikan jawapannya kerana penglibatan mereka benar-benar memberi tumpuan dan fokus untuk melakukannya walaupun terpaksa menahan diri dari lapar dan dahaga.

Lihatlah apa yang berlaku di bazar Ramadhan. Tidak dinafikan begitu ramai yang berkecimpung dalam bulan Ramadhan ini untuk berniaga. Di mana-mana sudah pasti kalau bukan satu gerai, sekelompok gerai-gerai akan mula berniaga pada satu-satu tempat. Ini belum lagi dikira kalau tapak bazar Ramadhan disediakan oleh pihak Berkuasa Tempatan. Tidak kira berapa sewanya asalkan dilihat sebagai satu tapak yang strategi dan boleh menarik minat orang datang untuk membeli itu sudah di kira cukup baik untuk di ambil kesempatan berniaga.

Inilah kehebatan Bazar Ramadhan. Hanya di takuti janganlah ada di kalangan penjual yang menyertainya menjadikan Bazir Ramadhan pula. Kenapa pula dari bazar menjadi bazir pula? Sesuatu yang perlu disedari oleh penjual semua maklumlah majoriti yang menjualnya di bazar Ramadhan sudah semestinya orang-orang Muslim yang menjalani ibadah Puasa di bulan Ramadhan yang penuh dengan kerahmatan dan keberkatan oleh Allah SWT. Apa yang dimaksudkan dengan membazir ini adalah

i.             Penyediaan bahan jualan yang berlebihan
Kerana inginkan perolehan yang tinggi berdasarkan kuantiti yang banyak habis penyediaannya disediakan dengan terlalu banyak sehingga sampai ke waktu berbuka puasa masih ada yang tidak terjual. Mungkin ada peniaga yang cerdik merasakan esok boleh dijual lagi dan boleh di simpan. Sebagai contoh kalau peniaga kurma tak apalah boleh lagi disimpan kurma tersebut untuk keesokannya. Bagaimana kalau peniaga makanan? Pasti akan terbuang begitu sahaja. Tiada siapa nak makan kalau bekalan makanan terlalu banyak tersedia. Mungkin boleh di sedekahkan ke masjid-masjid itu pun kalau sempat untuk jemaah berbuka puasa. Alangkah ruginya kerana pembaziran berlaku.

ii.           Lupa tanggungjawab sebagai seorang Muslim
Kerana terlalu leka dengan menjual lupa habis untuk menunaikan solat terutamanya waktu Asar waktu yang dikenali sebagai waktu puncak sebelum berbuka. Berkat kah kita berniaga andai kata waktu solat pun kita abaikan. Tak guna untung banyak andai kata sembahyang pun kita lupa. Sia-sia sahaja perbuatan kita bazir dunia bazir lagi di akhirat nanti. Untung banyak senang dapat pendapatan sudah pasti begitu senang juga akan di habiskan ke jalan yang tidak disangka-sangka dihabiskan. Pilihan semuanya di tangan kita maka fikirlah ambil tindakan mana yang kita berkenan.

iii.          Tiada kejujuran dalam menjual
Nak untung biar berpada-pada. Kena ingat amanah dan tanggungjawab dalam berniaga dan menjual. Biar sama-sama untung bagi kita yang menjual mahupun orang yang membelinya. Jadikan Bazar Ramadhan tempat mencari keuntungan dan ganjaran pahala di dunia dan di akhirat bukannya untung di dunia sahaja. Tidak kah itu bazir Ramadhan namanya andai kata nak menjual pun menipu pembeli walaupun pembeli yang membelinya bukan nya tahu makanan yang dibelinya ok ataupun tidak. Maklumlah orang semuanya berpuasa, bukannya tahu sedap atau pun tidak, elok ataupun tidak kerana pembeli kebanyakannya membeli berdasarkan hiasan yang dilakukan oleh penjual dengan janji mulut manis mereka di hadapan pembeli.

iv.          Terlalu berdendam dan berhasad dengki
Penyakit hati yang perlu dijaga, mentang-mentang ada gerai sebelah yang berniaga cukup laku jualannya hati mula bergolak dan berkecamuk ketidakpuasan hati kenapa gerai sebelah boleh laku dan bukannya dirinya yang berniaga. Mulalah cari jalan mendoakan yang bukan-bukan agar gerai yang berniaga di sebelah dan berdekatan gerainya turut sama jatuh telungkup berniaga. Biar puas hatinya. Ini lah bazir yang keterlaluan dalam menjual kalau perasaan hati tidak dapat dibendung hanya kerana cemburu dan berdengki. Kena berhati-hati supaya penyakit sebegini tidak wujud dalam perasaan orang yang berniaga.

v.            Lupa nak bersedekah apatah lagi membayar zakat
Juallah dengan harga patut dan pastikan jangan memerah orang ramai yang datang membeli. Kena ada sikap bersedekah dan situasi menang-menang dapat diwujudkan. Jangan lupa zakat fitrah dan zakat perniagaan sekali. Kena ada pengasingannya. Allah dah banyak bantu kita dan sampai masanya untuk kita serahkan semula sedikit keuntungan yang diperoleh kepada Allah semula. Tidak salah bazirkan sedikit ke jalan Allah yang salahnya lagi kita kaut keuntungan lagi lupa pula kita ke hadrat Allah.

vi.          Mudah lupa diri
Bila dah untung banyak dan mendapat sambutan panas, kita lupa tempat kita berpijak dan bernaung selama ini. Mulalah kita lupa diri dan berlagak tak tentu hala fikirkan nak punyai itu dan punyai ini sehingga kita lupa hutang kita kepada Allah. Berbicara pun sudah mula meninggi diri merasakan betapa hebat kita berniaga tidak seperti orang lain yang berniaga. Adakah ini yang kita carikan selama ini tujuan kita melakukan jualan?

Elaklah diri kita dari menjadi seorang yang membazir di jalan Allah. Jadikan bazar Ramadhan satu tempat yang benar-benar mencari rezeki dan bukannya tempat untuk kita membazir dunia akhirat. Orang lain sibuk beramal ibadat mencari ganjaran Allah kita pula sibuk mencari dosa Allah di bulan Ramadhan. Semoga apa yang dipaparkan ini tidak berlaku pada kita semua yang begitu asyik berniaga dan melakukan jualan di bulan Ramadhan. Ambillah kesempatan yang ada walaupun menjual menambah amal ibadat kita ke hadrat Allah walaupun terasa diri ini terlalu memberi tumpuan dan fokus dalam berniaga. Bukankah apa yang kita lakukan semua ini di dalam kehidupan di dunia ini satu amal ibadat? Tetapkan niat kita agar apa yang kita lakukan sentiasa di redhai dan diberkati Allah sentiasa.