Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Khamis, 18 September 2014

MEMBERIKAN TEGURAN




Tiada siapa yang suka di tegur, di komen atau di kritik. Masing-masing ada egonya yang sendiri. Seolah-olah dalam dirinya sahaja dia yang betul tanpa memikirkan orang lain. Itulah manusia yang dijadikan Allah. Mungkin kita yang menjual boleh melihatnya dengan mata kita sendiri. Nak ditegur takut hilang jualan kalau tak ditegur rasanya melampau sangat tabiat dan perangainya. Itulah dilema yang perlu kita tempuhi. Suka atau tidak hadapinya dengan sebaik yang mungkin.

Firman Allah bermaksud ‘(Mereka dibiarkan menuduh Dengan Yang demikian) supaya mereka memikul dosa-dosa mereka Dengan sepenuhnya pada hari kiamat, dan juga memikul sebahagian dari dosa orang-orang Yang mereka sesatkan Dengan tidak berdasarkan pengetahuan Yang benar; Sesungguhnya amatlah buruknya dosa-dosa Yang mereka lakukan itu’ (Surah An-Nahl Ayat 25).

Hadapi dengan sebaik mungkin walaupun ada kalanya kita cukup meluat dengan apa yang berlaku di hadapan mata kita. Lakukan tatacara sebegini

i.             Nada dan intonasi
Gunakan suara yang lembut dan jangan sama sekali meninggi suara atau bercakap kasar. Sampaikan secara berhemah dengan tutur kata yang baik-baik. Fikirkan olahan bahasa yang sesuai yang boleh dipergunakan agar orang yang ingin kita tegurkan itu tidak mudah melenting semula kepada kita seolah-olah kita ini terlalu bagus di hadapannya.

ii.           Jangan rendahkan ego terhadap orang yang ditegur
Setiap orang ada egonya sendiri. Jangan sama sekali per endahkan egonya pula tapi hadapinya dengan sebaik yang mungkin. Niatkan teguran kita untuk perbetulkan apa yang tidak kena di hadapan mata kita dan kerana Allah SWT. Niat yang baik sudah semestinya bantuan Allah akan menjelma asalkan teguran kita tidak mudah menyakitkan hatinya. Jangan difikirkan mereka mahu untuk menerimanya terlebih dahulu tapi fikirkan sudah kah kita melakukannya demi masa hadapannya nanti. Soal terima atau tidak biarkan sahaja kepada mereka yang ditegur.

iii.          Cari waktu dan masa yang sesuai
Ketahui kesesuaian waktu dan ketika yang bersesuaian. Cukup pantang kalau dilakukan di hadapan orang yang ramai seolah-olah kita adalah betul segala-galanya. Tidak kira jawatan atau pangkat yang kita pegang sekarang ini kita main balun sahaja perkatakan apa sahaja menegur di hadapan orang ramai. Aib orang perlu dijaga kalau kita mahu Allah menjaga aib kita. Carilah masa yang bersesuaian dengan situasi yang bersesuaian juga. Jangan beri teguran yang melulu dikhuatiri nanti niat elok kita untuk menegur langsung tidak mahu diterima pula oleh orang yang ditegur.

iv.          Fahami dan selami kedudukan orang yang ditegur
Mungkin orang yang mahu ditegur mempunyai masalah peribadi atau gangguan jiwa yang masih tidak kita ketahui secara dalaman. Nampak ok sahaja di luar tapi cukup berserabut rupanya bila di dalam. Ini yang perlu kita elakkan dan ketahui kedudukan sebenarnya kenapa kita perlu menegurnya terlebih dahulu. Setiap manusia ada kelemahannya termasuk kita. Ambil tindakan mengkaji dan lakukan sedikit penyelidikan terhadap orang mahu kita beri teguran terlebih dahulu.

v.            Secara ilmiah dan logik akal
Berikan secara yang mudah diterima dan difikirkan dengan senang apa yang kita tegurkan. Nak beri contoh biarlah mudah difahami dan jelas. Jangan dikaburkan lagi dan mengikut apa yang kita sendiri fahami. Berikan secara logik akal dan ilmiah agar penyampaian kita bukan setakat ringkas, padat dan jelas tetapi juga mudah difahami dan diterima oleh mereka yang mendengarnya.

Bukan untuk menunjukkan yang kita ini betul atau untuk meninggi diri apa yang kita berikan teguran sentiasa betul dan terbaik. Lakukan teguran hanya kerana Allah dan bukan nak tunjukkan kita ada pangkat, jawatan dan kuasa yang ada pada diri kita. Nak beri teguran pastikan jangan ada dosa kering pula yang hinggap kepada kita kerana kadang-kadang boleh mengakibatkan orang marah apatah lagi berdendam kepada kita. Niat kena betul dan ikhlas bukan untuk menunjuk-nunjuk. Selagi kita betul dan ikhlas selagi itulah setiap teguran yang kita berikan insyaAllah akan diterima baik oleh orang yang menerimanya.