Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Ahad, 7 Disember 2014

BERUSAHA SEBAIK MUNGKIN



Sumber foto p193santubong.blogspot.com


Carilah sebanyak mungkin punca rezeki yang boleh kita jadikan perbelanjaan bagi menyara kehidupan diri sendiri dan keluarga. Mencari secara halal dan diberkati amat-amat diperlukan dan dituntut sama sekali. Apa yang kita cari ditukarkan kepada bahan makanan sudah pasti menjadi darah daging kita. Halal sudah pasti bermula dari tugasan kita melakukan kerja yang perlu dilakukan mengikut syariah. Bukan secara main hentam sahaja tidak kira halal haramnya. Asalkan dapat untung dan menjana pendapatan kita itu yang kita utamakan.

Kerana itu dalam melakukan jualan, elakkan dari menipu, ambil kesempatan atas kelemahan orang lain, produk yang benar-benar diterima syariat dan banyakkan  membantu hulurkan pertolongan menerusi produk yang ditawarkan. Keikhlasan dan kejujuran amat dituntut melakukan tugasan. Jangan sampai hilang kepercayaan orang lain atas diri kita yang melakukan jualan. Imej dan nama baik kita di pasaran perlu dijaga sungguh kerana kita menjual bukan untuk sehari dua sahaja. Semuanya perlu dilakukan dengan niat dan azam yang bersungguh untuk melakukannya.

Bersesuaian dengan hadis baginda Rasulullah SAW, sabda Rasulullah SAW ‘ Sesungguhnya yang lebih baik di makan oleh seorang lelaki ialah harta daripada usahanya sendiri dan anaknya adalah termasuk daripada usahanya’ (Riwayat Abu Daud). Inilah saranan yang sepatutnya kita ikuti sama. Kita ikut lakukannya bermakna kita telah melakukan sunah Rasulullah dan sebagai tanda ketaatan kita kepada baginda.

Lakukan secara serius dan bukan main suka-suka sahaja. Semua yang dimahukan betul-betul bergantung kepada usaha diri kita sendiri sama ada nak lakukan secara bersungguh atau main-main sahaja. Pulangan dan imbuhan yang besar pasti ada menunggu kita bergantung sepenuhnya pada usaha yang dilakukan. Jangan fikirkan Qada dan Qadar kalau usaha kita tidak ke mana. Fikirkan segala perolehan yang mampu di jana adalah berdasarkan 100% usaha penat lelah kita melakukannya.

Firman Allah ‘ Dialah yang menjadikan bumi bagi kamu : mudah digunakan, maka berjalanlah di merata-rata ceruk rantaunya, serta makanlah dari rezeki yang dikurniakan Allah dan (ingatlah) kepada Allah jualah (tempat kembali kamu sesudah) dibangkitkan hidup semula, (maka hargailah nikmatnya dan takutilah kemurkaannya)’ (Surah Al-Mulk Ayat 15).

Sesungguhnya Nabi tidak mewariskan (harta berupa) dinar dan dirham, akan tetapi sesungguhnya mereka mewarisi ilmu. Sesiapa yang mengambilnya, ia telah memperoleh  keuntungan melimpah’ (Hadis Riwayat at-Tirmizi).