Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 16 Disember 2014

BELAJAR TIDAK BERDENDAM



Sumber foto dari ikbalrobiyana.mywapblog.com

Tidak dinafikan satu keadaan yang cukup merimaskan dan menyakitkan hati kita adalah apabila kita sering kali mudah dimarahi, dibenci dan ada kalanya dilayan seperti seorang sampah masyarakat. Semuanya berlaku dan terjadi apabila kita yang menjual melakukan penawaran langsung tidak mahu diterima dan dilayan oleh mereka yang enggan untuk menerimanya. 

Kalau di layan secara baik dan bersahaja mungkin hati kita tidak terasa sangat cuma mungkin ada kalanya hanya menimbulkan kekecewaan dan hampa begitu sahaja. Cuma yang menyedihkan apabila kita yang berhemah dan bersopan menemui mereka langsung kekasaran pula yang diterima oleh kita.

Fenomena yang perlu di hadapi dan di tatapi. Jangan mudah berdendam dan menyimpan kemarahan. Per banyakkan bersabar dan bertenang. Elakkan putus asa dan kecewa. Hadapi sebaik mungkin kerana bukan selalu langit sentiasa cerah kadang-kadang hari mendung berlaku juga. Mungkin di masa hadapan kalau bertemu dengan orang yang sama tiba-tiba terbuka hatinya untuk menerima tawaran yang kita kemukakan padanya pula.

Hassan Al-Banna ada mengatakan ‘Baling batu pada pohon yang begitu rendang dan lebat buahnya, dia tidak akan membalas dengan kayu atau sesuatu yang buruk tetapi balasannya adalah buah yang digugurkan’. Perumpamaan yang mudah untuk kita fahami dan hayati. Walaupun orang bertindak kasar kepadanya untuk mendapatkan sesuatu yang merupakan haknya namun langsung tiada pembalasan yang kasar yang diberikan kepada mereka tetapi hanya cukup sekadar membalasnya dengan kurnian buah-buahan yang mereka mahukan.

Inilah yang sepatutnya. Belajar untuk tidak berdendam dan marah. Terima dengan berlapang dada dengan hati yang terbuka. Kita menjual bukan setakat hari ini sahaja. Hari ini mereka menolak tidak mustahil menerima semula di masa hadapan. Semakin kita berdendam semakin sukar pula untuk kita melakukan jualan. Walaupun kita bukan malaikat tapi tidak mustahil untuk kita lakukan supaya tiada dendam di hati. Teruskan menjual agar apa yang kita lakukan ini sentiasa diberkati dan dirahmati Allah sentiasa sebagai satu amal ibadat kita juga kepada Allah.