Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 3 Januari 2015

RUJUKAN UTAMA




Sebagai seorang Muslim kita amat dituntut memahami dan mendalami sebagai pegangan hidup tentang sifat-sifat wajib bagi Rasul yang telah dilantik dan ditentukan oleh Allah SWT. Tanpa kita ketahui dan mengetahui apa sifat-sifat Rasulullah ini bagaimana kita boleh yakin akan kewujudan dan kehadiran Rasul sebagai pemimpin yang kita ikuti? Fahamilah agar di akhirat nanti kita tergolong salah seorang yang terpilih menerima minuman di telaga al-kautsar dan syafaat dari Nabi Junjungan Besar kita, Nabi Muhammad SAW.

SIFAT-SIFAT YANG WAJIB BAGI RASUL

1.Siddiq/Benar

Siddiq bererti benar. Sifat benar ini wajib ada pada rasul. Ia menjadi sifat yang mutlak iaitu bersifat benar dalam semua perkara sama ada dalam percakapan, perbuatan dan hati. Apa yang disabdakan oleh para rasul dan para nabi adalah benar dan dibenarkan kata-katanya. Para nabi dan rasul mempunyai sifat siddiq iaitu membawa kebenaran.

2. Amanah

Perkataan amanah mempunyai pengertian khusus dan umum. Dalam pengertian khusus amanah bererti mengembalikan harta benda kepada yang mengamanahkannya. Manakala dalam pengertian khusus pula amanah memberi maksud menyembunyikan rahsia, ikhlas dalam memberi nasihat dan benar-benar menyampaikan sesuatu bila ditugaskan untuk menyampaikannya. 

3.Tabligh/Menyampaikan

Maksud tabligh ialah menyampaikan. Para rasul menyampaikan wahyu yang diterima daripada Allah, di mana menyampaikan itu menjadi sifat yang istimewa kepada mereka. Mustahil mereka menyembunyikan wahyu Allah. Mereka tetap menyampaikannya walaupun menghadapi kezaliman dan kekejaman manusia. Semua rasul mengisytiharkan dengan berterus-terang dan bersemuka bahawa mereka menyampaikan perintah Allah dan menasihati umatnya. Para rasul sentiasa menyampaikan segala ajaran, peringatan, hukum-hukum, berita gembira dan berita buruk kepada seluruh umatnya. 

4.Fatonah/Bijaksana

Fatonah bermaksud cerdik dan bijaksana. Setiap rasul yang dipilih oleh Allah wajib bersifat dengan sifat fatonah, malah secara luar biasa dalam memahami ajaran Allah. Para rasul memiliki kekuatan ingatan dan ketajaman akal yang luar biasa, sehingga tidak ada sesiapa yang mampu menandingi mereka, kerana mereka telah diamanahkan untuk menyampaikan agama Allah, menyatakan hukum-hukumnya, menghapuskan segala kekeliruan, menegakkan iman dalam hati manusia dengan hujah-hujah yang kuat serta membatalkan segala penentangan ke atas agama Allah. Sifat fatonah adalah sifat yang saling berkait dengan sifat tabligh, kerana dalam menyampaikan ajaran Allah para pesuruh Allah mesti menghadapi perbahasan dan perbincangan yang sengit dengan musuh-musuh mereka. Dengan sifat fatonah itu wajar bagi mereka melaksanakan perintah Allah.

Jika kita mengkaji sejarah sirah hidup Rasulullah, kita dapati baginda Nabi Muhammad adalah seorang yang sangat bijak dan dapat memberi hujah yang kuat. Tidak ada seorang pun yang dapat menandinginya, sehinggakan kata-kata baginda menjadi hujah yang kuat hingga akhirat kelak.

Jadikan sifat wajib yang ada pada Rasul kita lakukan dalam diri kita sama. Bukan kerana kita nak jadi Rasul tapi menjadikan sifat Rasul memberikan kesempurnaan tingkah laku yang baik kepada diri sendiri dan masyarakat. Tambahan pula dalam kita menjual, semua sifat bagi Rasul ini perlu ada untuk kita praktik kan sama. Nak hebat dalam melakukan jualan mendapatkan kepercayaan orang lain kepada kita sifat-sifat seperti bercakap benar bukan menipu, amanah bukan khianat, menyampaikan bukan menyembunyikan fakta demi kepentingan diri dan perlu ada kebijaksanaan bukan mempamerkan kebodohan perlu ada dan di praktik sama sekali. 

Ikut apa yang Rasulullah lakukan bermakna berapa banyak sunah Nabi yang telah kita lakukan. Sememangnya di tuntut untuk melakukannya seperti mana firman Allah bermaksud ‘dan apa jua perintah Yang dibawa oleh Rasulullah (s.a.w) kepada kamu maka terimalah serta amalkan, dan apa jua Yang dilarang Nya kamu melakukannya maka patuhilah larangan Nya. dan bertakwalah kamu kepada Allah;...’. (Surah Al-hasyr Ayat 7). 

Daripada Abu Hurairah (r.a) daripada Nabi SAW, baginda bersabda: " Biarlah (jangan kamu bertanya kepada)ku apa-apa yang telah aku tinggalkan untuk mu. Sesungguhnya faktor-faktor yang telah membinasakan orang-orang sebelum kamu adalah lantaran mereka banyak bertanya dan sikap mereka yang sentiasa menyalahi nabi-nabi mereka. Jika aku melarang kamu supaya tidak melakukan suatu perkara, maka jauhilah dan apabila aku memerintahkan mu supaya melakukan suatu perkara, maka lakukanlah sepenuh tenaga mu." Riwayat Al Bukhari.

Apa lagi sempena kehadiran Maulidur Rasul ini jom kita lakukan...