Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Isnin, 24 November 2014

PEMIMPIN JUALAN YANG GAGAL


Sumber foto www.zdnet.com

Manusia memang suka kepada kuasa dan jawatan. Tidak dinafikan sama sekali. Begitulah juga dalam tim jualan. Ada yang sanggup memijak dan menjatuhkan orang lain asalkan dirinya boleh menjadi pemimpin dalam tim jualan tersebut. Perebutan kuasa amat ketara hanya kerana kepentingan diri dan memuaskan hawa nafsu. Sanggup memburukkan dan menjatuhkan orang lain hanya kerana mahu dan berkehendakkan jawatan walaupun kadang kala kita sendiri cukup mengetahui masih banyak yang tidak mampu untuk kita lakukan sama sekali.

Inilah yang dikhuatiri yang membolehkan seseorang itu semakin lupa dan alpa kepada Allah SWT. Terlalu mengejar dunia sehingga sanggup mengabaikan dunia yang lebih kekal abadi di kemudian hari nanti. Tanpa adanya iman dan ketakwaan sudah pasti dunia sahaja yang diburu walaupun mengetahui sendiri jalan yang dipilih nanti merupakan cara dan kaedah yang tidak betul sama sekali.

Bila dah jadi pemimpin elakkan diri kita dari menjadi seperti berikut

i.             Terlalu suka mengarah

ii.           Kurang rasa empati dan simpati

iii.          Tidak mahu pada perubahan kerana terlalu selesa dengan apa yang ada

iv.          Terlalu banyak kompromi yang dilakukan walaupun mengambil masa yang lama asalkan kepentingan diri sendiri terbela dan terpelihara

v.            Tidak yakin dalam mengeluarkan arahan atau keputusan

vi.          Gagal memahami dan mengetahui kakitangan bawahan

vii.        Terlalu mengamalkan pilih kasih mengutamakan orang kegemarannya sahaja

viii.       Rasa rendah diri yang begitu menebal

ix.         Terlalu ‘moody’ sehingga mendatangkan rasa meluat orang bawahan 

x.           Terlalu gah dengan kehebatan yang ada tanpa memikirkan semua itu anugerah dari Allah

xi.         Hilang rasa syukur dan nikmat yang telah dianugerahkan oleh Allah SWT

Kalau ini yang kita amalkan sudah pasti satu hari nanti kita akan jatuh jua tanpa kita sedari. Hidup ibarat roda, sekejap di atas sekejap lagi kita di bawah pula. Jadilah seorang pemimpin yang disegani bukan ditakuti. Allah Maha Adil. Allah yang menentukan segala-galanya walaupun pelbagai rancangan dan perancangan telah pun dilakukan dengan sebaik yang mungkin. Manusia hanya merancang tapi Allah yang menentukan segala-galanya. Bila berada sebagai seorang pemimpin lakukanlah sebaik mungkin menjaga amanah yang diberikan. Pergunakan sebaik mungkin walau ada masanya kita tidak dapat memenuhi apa yang dimahukan oleh orang lain. Akhlak yang baik melambangkan keperibadian kita untuk memimpin. Jadilah seorang pemimpin yang baik dan beramanah dan bukannya untuk mengejar glamor atau kemasyhuran.