Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 14 November 2014

FITNAH : SATU PERINGATAN




Pesanan Muawiyah Bin Abu SuffianWaspadalah kamu terhadap fitnah. Usah kamu melayan fitnah kerana fitnah dapat merosakkan kehidupan, mencemarkan nikmat dan menyebabkan kesengsaraan. Aku mohon kepada Allah untuk diri ku dan kamu semua’. Ucapan yang diberikan ketika pelantikan Muawiyah sebagai Khalifah Islam di Mimbar Masjid Nabawiah Madinah.

Fitnah merupakan satu bentuk komunikasi kepada satu pihak atau lebih bertujuan untuk memberikan kesan dan impak yang negatif atas sesuatu peristiwa yang dilakukan oleh pihak lain, ia berdasarkan atas fakta palsu yang dipengaruhi oleh sifat penghormatan, buruk sangka, berkehendakkan atau menjatuhkan dan atau menaikkan nilai reputasi seseorang atau sesuatu pihak. 

Kata fitnah diserap dari bahasa Arab, dan pengertian aslinya adalah "cubaan" atau "ujian". 

Menurut Kamus Dewan edisi keempat, fitnah membawa maksud sebagai Tuduhan (khabar, kisah dan lain-lain) yang diada-adakan (dibuat-buat) untuk memburukkan atau membencanakan seseorang.

Amat bahaya fitnah jika ia nya berlaku dan terjadi. Terdapat banyak kesan yang boleh mengaibkan seseorang jika fitnah dibuat dan dilakukan dengan sewenang-wenangnya. Antara kesan-kesannya adalah

i.             Terhadap individu - Menjatuhkan maruah individu, menyebabkan pertelagahan, rompakan, samun, berbunuhan antara sesuatu individu yang bertelagah.

ii.            Terhadap keluarga - Menyebabkan keluarga sukar untuk saling memahami antara satu sama lain, hubungan antara keluarga sentiasa dipengaruhi rasa tidak tenteram, dendam, tidak mesra, sering bertelagah, pergaduhan, kekasaran, pukul-memukul, bercerai antara suami isteri, kehilangan anak dan lain-lain.

iii.          Terhadap pekerjaan – Orang mula tidak mempercayai apa yang dilakukan. Mengakibatkan hilang mood untuk melakukan tugasan dan serba tidak menjadi dibuatnya. Karier akan mudah terkubur begitu sahaja tanpa ada sebarang pertahankan diri dibenarkan.

iv.           Terhadap masyarakat - Masyarakat menjadi tidak muafakat, enggan bekerjasama dalam aktiviti kejiranan, sukarelawan, perbalahan antara komuniti, saling memburukkan antara pelbagai pihak, kemajuan masyarakat menjadi lembap, wujudnya jurang sosial yang luas, pergaduhan, kecurian, rompakan, pembakaran kawasan penduduk, persekitaran yang tidak tenteram, porak-peranda dan lain-lain.

Firman Allah yang bermaksud Mereka bertanya kepada mu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: “Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar; tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidil Haram dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) di sisi Allah. Dan berbuat fitnah lebih besar (dosanya) daripada membunuh…” (Surah Al-Baqarah Ayat 217).

Firman Allah bermaksud “Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim” (Surah Al-Baqarah: 193).

Berhati-hatilah dengan fitnah. Baik kita yang menyebarkan fitnah atau kita yang menerima fitnah. Jangan bersangka buruk tapi ambil tindakan bijak berwaspada dengan apa yang kita lakukan. Apa juga yang terjadi anggaplah sebagai satu ujian daripada Allah. 

Kalau kita menyebarkan fitnah bermakna kita telah merelakan diri kita melakukan satu dosa terhadap manusia dan Allah. Andai kata kita yang menerima fitnah, berlapang dadalah dan terima dengan hati yang terbuka. Ingatlah orang-orang yang teraniaya hanya kerana fitnah doanya pasti diterima oleh Allah sebagaimana Sabda Rasulullah ‘takutilah kamu doa orang yang dizalimi kerana tiadalah sesuatu penghalang antara doanya itu dengan Allah SWT’ (Hadis Riwayat Bukhari).