Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Jumaat, 13 Februari 2015

MEMBERI TEGURAN




Ketika menjual bertemu dengan bakal pembeli atau pelanggan pasti ada kalanya kita merasa cukup tersinggung dan tidak selesa dengan perlakuan dan tindakan mereka yang berada di hadapan kita. Puas memikirkan jalan terbaik untuk menghadapi dan mengatasinya. Ditegur nanti takut menimbulkan kemarahan dan berkecil hati pula mereka dibuatnya. Tak ditegur pula sampai bila pun nanti tidak menyelesaikan masalah pada kita pula. Memang menyukarkan dan serba salah dibuatnya.

Ambillah jalan selamat jangan suka hati kita nak melakukan teguran pada siapa pun yang kita temui ketika melakukan jualan. Jangan sibuk nak perbetulkan orang lain sahaja kerana kita pun manusia sama seperti mereka. Setiap orang pasti ada kelemahan dan kekuatan yang tersendiri. Jangan sewenang-wenangnya nak buat perbandingan pada diri kita seorang sahaja. Macam perfect sangatlah kita ni pula. 

Berhati-hati dalam memberikan teguran. Baik teguran kita pasti kesan yang positif boleh kita peroleh. Begitu juga sebaliknya kalau tak kena cara dan gaya kita menegur, kesan yang negatif dan menyakitkan hati kita pula yang diterima. Ini dapat dibuktikan dalam Firman Allah yang bermaksud ‘....sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar tentulah mereka menjauhkan diri dari mu.....’ (Surah Ali-Imran Ayat 159).

Pelbagai bentuk teguran boleh dilakukan. Ada yang membina tidak kurang juga yang menyakitkan. Tidak dinafikan asas teguran adalah demi kebaikan dan kebenaran bersama. Yang betul mesti dilaksanakan dan yang salah perlu diperbetulkan. Hidup bermasyarakat sememangnya tegur-menegur dan ingat mengingati adalah sesuatu yang perlu diberi perhatian bersama.

Ambillah jalan selamat. Jangan nak mendabik dada asyik merasakan kita ini sahaja yang betul. Fikirkan perasaan orang lain sama. Berilah teguran secara berhemah dan bersopan dalam melakukannya. Daripada Aisyah, Rasulullah SAW bersabda ‘Sesungguhnya kelembutan atas sesuatu itu menjadi indah dan sesuatu yang dicabut kelembutannya akan menjadi buruk’ (Hadis Riwayat Muslim). Beringatlah ketika kita hendak memberikan teguran. Fikirkan kesan negatif terlebih dahulu sebelum suka hati kita hendak menegurnya terlebih dahulu. Perkara yang kita sangka baik pada permulaannya mungkin boleh mendatangkan kemarahan dan perkelahian pula antara kita dan mereka.

Firman Allah bermaksud ‘Serulah manusia ke jalan Tuhan mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik...’ (Surah an-Nahl Ayat 125). Manfaatkan dan lakukan seperti mana saranan yang telah Allah berikan. Bersabar melakukannya secara hikmah dengan memberikan pelajaran, pengajaran dan sebab-sebab yang baik yang tidak menimbulkan kebencian dan kemarahan orang yang menerima teguran yang diberikan. 

Tenang dalam menegur bukan untuk tonjolkan diri kita sentiasa dalam keadaan yang betul sahaja. Elakkan pertelingkahan dan ketidakpuasan hati boleh berlaku dan terjadi. Sentiasa harmonikan keadaan kerana bukankah kita hadir untuk menjual? Fahami lah tugasan utama kita terlebih dahulu.

Mengkritik tidak bererti menentang
Menyetujui tidak semestinya menyokong
Menegur tidak bermakna membenci
Berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik