Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Sabtu, 7 Februari 2015

15 JANGAN BILA MEMIMPIN


Sumber www.fourpillars.co

Bila diberi kuasa dan jawatan tolong jangan lupa diri pula. Sentiasa diperlihatkan orang mudah sangat lupa diri merasakan jawatan dan kuasa yang ada memberi satu lesen yang besar menghalalkan apa sahaja yang dilakukan. Sehingga terlupa amanah, tanggungjawab dan yang paling utama hati dan perasaan orang yang bekerjasama dengan kita. Memang spoil kalau perkara ini berlaku dan terjadi.

Merendah diri bukan bermakna kita akan dipandang hina dan mudah dipijak kepala begitu sahaja. Pasti ada hikmatnya kenapa Allah mahukan kita sentiasa bertawaduk dalam apa juga keadaan. Menjadi ketua yang disegani perlu lakukan perkara seperti berikut iaitu

1.    Jangan mengarah berikan tunjuk ajar

2.   Jangan e-mel tapi bersemuka sentiasa

3.   Jangan marah tapi tegas

4.   Jangan membabi buta selidiki terlebih dahulu

5.   Jangan kecewa tanpa adanya bedah siasat

6.   Jangan pekakkan telinga beri ruang penjelasan mereka diutamakan

7.   Jangan lokek untuk memuji

8.   Jangan malu terima teguran dari orang bawahan

9.   Jangan tinggikan suara tapi tinggikan dorongan dan motivasi

10.        Jangan ingat mereka semua robot mudah di remote control kan

11. Jangan berjanji jika tidak dapat dipenuhi

12.        Jangan pilih kasih berkronisme pada kakitangan di bawah penyeliaan

13.        Jangan terjah tapi fikirkan tindakan terbaik

14.        Jangan tamak belajar berkongsi sama suka dan duka

15.        Jangan tonjolkan ketuaan kerana mereka dah tahu pun

Niat kena betul. Ikhlas dan jujur kepada mereka agar mereka pun akan jujur dan ikhlas sama pada kita. Sekali kita permain kan mereka sudah tentu beratus kali pula mereka permain kan kita. Kita kena dahulukan tindakan terbaik kepada mereka agar segala tindakan terbaik mereka memberi pulangan yang baik juga kepada kita. Puncanya semua berkisar dari kita terlebih dahulu. Baik kita lakukan sudah baik hasil dan keputusannya menjadi baik sama. Hormat orang dahulu baru boleh orang hormat pada kita pula.