Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Ahad, 8 Februari 2015

ADAKAH MENURUT SYARIAH?




Trend masa ini ramai sungguh yang menjual atas nama agama. Tidak kiralah produk kesihatan, kecantikan, bahan pembacaan, makanan tambahan, keperluan asas, kewangan, perkhidmatan atau apa sahaja yang boleh dijual semuanya menggunakan unsur-unsur keagamaan dalam jualan mereka. Bagaikan satu tarikan magnet yang kuat pergunakan produk yang ada status halal, suci dan diyakini untuk melariskan jualan yang dilakukan. Seolah-olah dirasakan tanpa adanya penggunaan atas nama agama ini sudah pasti jualan tidak ke mana dan merasakan sukar pula untuk menembus pasaran sedia ada.

Bagi perniagaan yang benar-benar mempunyai panel syariahnya mungkin tiada masalah besar. Bagaimana peniaga-peniaga yang menjual produk panel syariahnya entah ke mana tiba-tiba berani mendakwa produk yang dijualnya adalah halal dan tidak perlu dirisaukan sama sekali akan status halal yang didakwa. Tiada institusi yang berani melakukan semakan halal haram atas produk-produk tersebut terutama produk-produk yang baru berada di pasaran. Tumbuh bak cendawan sememangnya sukar bagi pihak yang berwajib menentukan kesahihannya.

Inilah tugasan bagi mereka yang hendak menjual, memang nak mudah jual dan mendapat untung yang besar dan banyak tapi tolong ambil berat sama adakah ia nya halal dan menurut kehendak syariah ataupun tidak. Kerana tamak mengejar keuntungan tidak memeriksa terlebih dahulu secara detail dan lengkap terus-terusan menjual produk begitu sahaja. Tentang pengetahuan produk memang cekap tetapi kecekapan tersebut tidak dimasukkan sekali dengan tuntutan syariah. Terus-terusan pergunakan agama dalam melariskan produk yang ditawarkan.

Bagi pembeli yang sentiasa mahukan produk berkualiti tetapi harga yang mampu beli tolong pastikan produk yang dibeli dan menerima tawaran yang dikemukakan adalah produk yang benar-benar halal dan memenuhi kehendak syariah. Jangan main beli sahaja. Perhatikan sama kesahihannya. Set kan dalam minda sebelum menerima tawaran produk halal kah ini? Tolong berwaspada sentiasa melainkan produk yang telah biasa kita membelinya tidak mengapa. 

Carilah keberkatan dalam kehidupan kita. Jangan sibuk nak murah dan mudah dapat kita sendiri yang menghalalkan produk tersebut. Tidak kira yang menjual atau yang membeli masing-masing kena main peranan sama. Kena sensitif dengan isu ini. Jangan biarkan Agama Islam hanya tinggal pada nama sahaja tetapi tidak dipraktikkan secara keseluruhannya. Sensitiviti kena ada, jaga nama, jaga Agama dan diri kita dari orang lain cukup mudah permain kan agama kita walaupun dalam bidang ekonomi dan jual beli berlaku dan terjadi.

Rasulullah SAW bersabda “Akan sampai kepada umat ku suatu zaman di mana Islam itu hanya tinggal pada nama, Al-Quran itu hanya tulisan sahaja, masjid besar tetapi sunyi daripada hidayah (tidak di amarah kan) dan ulama adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di antara langit dan bumi, daripada mereka datangnya fitnah dan kepada mereka fitnah dikembalikan”. (Hadis Riwayat Baihaqy).