Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 24 Februari 2015

BERSEDIAKAH UNTUK MENERIMA TEGURAN?





Suatu hari Imam Abu Hanifah yang sangat alim pada zamannya berjalan di tepi sebatang parit dan tiba-tiba terserempak dengan seorang kanak-kanak yang sedang berjalan dengan memakai kasut terompah kayu.

Beliau menegur budak itu ‘Wahai budak, jaga-jaga dengan kasut mu itu. Bimbang engkau akan tergelincir nanti’. Budak itu mengucapkan terima kasih di atas perhatian Imam kepadanya lalu bertanya ‘ Wahai Tuan, siapakah nama tuan?’.

Imam Abu Hanifah lantas menjawab ‘Nama ku Nu’man’. Lantas di jawab oleh budah tersebut ‘Oh, inilah rupa-rupanya orang yang di gelar dengan gelaran al-Imam al-A’dzam (Imam yang sangat hebat) itu?’ Dijawab oleh imam Abu Hanifah ‘Bukan aku yang meletakkan gelaran itu, namun orang ramai yang bersangka baik dengan ku telah meletakkannya’.

Budak itu pun berkata ‘ Wahai Imam, apa yang telah engkau tegurkan kepada ku tadi mengenai berjaga-jaga supaya aku tidak tergelincir masuk ke dalam parit sangatlah baik, cuma izinkan aku memperkatakan sesuatu kepada mu,

Jika aku tergelincir, sekurang-kurangnya aku hanya akan masuk ke dalam parit tetapi jika Tuan Imam tergelincir, bukan masuk ke dalam parit tetapi ke dalam neraka Allah. Usahlah engkau sampai tergelincir ke dalam api neraka disebabkan gelaran mu itu, aku hanya memakai kasut kayu jika aku tergelincir sekalipun di dunia semata-mata. Namun gelaran mu itu terkadang membuatkan seseorang akan tergelincir ke dalam api neraka lantaran angkuh dan berbangga-bangga. Maka berhati-hatilah Tuan Imam.

Menangis Imam Abu Hanifah mendengar nasihat daripada kanak-kanak kecil itu.

Satu kisah yang perlu diambil sebagai peringatan, iktibar dan pengajaran buat diri kita. Jangan dikira siapa pun menegur kita. Berlapang dada menerima teguran. Hanya orang yang sayang pada kita mahu menegur kita. Jangan ingat orang tak mahu menegur kita bermakna kita hebat dan sempurna. Mungkin ada orang yang terlalu benci, meluat dan ingin melihat kita tersungkur jatuh membuat mereka tidak mahu menegur kita. Kehebatan kita bukan semua orang mahu untuk kita terus berjaya kekal selama-lamanya. Pasti ada yang mahu kita jatuh tersungkur dan tersembam selama-lamanya.

Bersyukur ke hadrat Allah masih ada orang yang mahu menegur kita walaupun ada masa dan ketikanya teguran tersebut menyakitkan hati kita. Terimalah seadanya kita bukan manusia yang sempurna di muka bumi ini. Tak kira berapa usianya, kedudukannya ataupun orang kebiasaan sahaja terimalah dengan berlapang dada terbuka fikiran menerimanya.

‘Tidak masuk syurga seseorang yang ada di dalam hatinya perasaan takbur walaupun sebesar zarah dan tidak masuk neraka seseorang yang ada di dalam hatinya iman walaupun sebesar zarah’ (Riwayat Muslim).

Firman Allah bermaksud ‘Dan janganlah Engkau berjalan di bumi Dengan berlagak sombong, kerana Sesungguhnya Engkau tidak akan dapat menembusi bumi, dan Engkau tidak akan dapat menyamai setinggi gunung-ganang.’ (Surah Al-Isra  Ayat 37)