Selamat datang semoga boleh dimanfaatkan bersama. Terima kasih atas luangan masa anda di sini :] | orang tengah melawat | Follow or Dashboard

Selasa, 1 Julai 2014

CABARAN DUGAAN DI BULAN RAMADHAN




Mentang-mentanglah berpuasa, timbul pelbagai dugaan dan cabaran yang hebat perlu untuk ditempuhi dengan cekal,tabah dan sabar. Kalau bulan-bulan biasa ni rasanya seolah-olah boleh ditahan dengan hati yang terbuka namun di bulan Ramadhan ini terdapat pelbagai rintangan dan halangan yang perlu dilalui pula. Inilah cabaran dan dugaan yang perlu untuk ditempuhi. Jangan mengeluh dan mudah merasa sedih hati dengan apa yang dilalui. Anggaplah sebagai satu ujian Allah yang ingin menduga dan menguji diri kita sama ada mampu atau tidak kita tempuhi dan lalui sama sekali.

Apa yang di maksud dengan pelbagai cabaran dan dugaan yang perlu ditempuhi semasa bulan Ramadhan ini adalah

i.             Tekak mudah sangat merasa haus dan kering dibuatnya

ii.           Perut kerap sangat menyanyi-nyanyi meminta-meminta untuk menikmati makanan

iii.          Asyik memikirkan hendak ke bazar Ramadhan dari bertemu pelanggan walaupun waktu berbuka adalah lambat lagi

iv.          Perbualan dalam talian telefon terpaksa diberhentikan gara-gara tekak kita seperti tidak mengizinkan untuk kita berbicara

v.            Mata semakin kuyu mulut terkuap-kuap hendak tidur

vi.          Terasa hendak beriktikaf lama di rumah Allah walaupun menyedari terdapat temu janji untuk bertemu bakal pembeli atau pelanggan yang di temui

vii.        Cuaca yang panas benar-benar membantutkan usaha kita untuk keluar menemui dan mencari bakal pembeli atau pelanggan

Usaha kalau dilakukan untuk kejayaan dunia pasti kejayaan dunia sahaja yang mampu kita  peroleh. Berbeza dengan usaha yang disertai dengan niat bekerja dan bertugas demi Allah melakukan apa yang dituntut oleh syariah dan meninggalkan apa-apa yang di tegah sudah pasti ganjarannya kejayaan bukan setakat di dunia sahaja tapi di akhirat sama juga mampu untuk peroleh sama. Terdapat pelbagai ujian yang bakal kita tempuhi dan hadapi. Selagi kita sabar melakukan dengan dan tabah dengan apa juga yang berlaku dan terjadi sudah pasti kejayaan yang lebih hebat mampu untuk kita dapati walaupun kita dalam keadaan berpuasa. Bukankah itu dinamakan hebat? Berikan yang terbaik agar di kemudian hari kita sama sekali tidak menyesal dengan apa yang telah kita lakukan